SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para peneliti menemukan cara baru untuk menyimpan karbon dioksida yang diserap tumbuhan di dasar Laut Hitam

Para peneliti menemukan cara baru untuk menyimpan karbon dioksida yang diserap tumbuhan di dasar Laut Hitam

Para peneliti telah menemukan cara baru untuk menyimpan karbon dioksida selama ribuan tahun dan mencegah pelepasannya ke atmosfer, sehingga meningkatkan upaya untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dari berbagai sumber.

Penangkapan karbon, atau penangkapan karbon, biasanya melibatkan pengambilan karbon dari atmosfer, mengompresinya, dan menyimpannya di bawah tanah.

Namun Rewind, sebuah perusahaan solusi perubahan iklim yang berbasis di Israel, terinspirasi oleh proses alami bumi untuk menciptakan solusi penyimpanan karbon yang inovatif, kata CEO Rewind Ram Amar kepada ABC News.

Ammar mengatakan metode ini melibatkan pengambilan tanaman dan biomassa lain yang telah menyerap karbon dalam jumlah besar dan menyimpannya di dasar Laut Hitam.

“Kami berpaling ke alam, karena mesin terbaik yang menangkap karbon dioksida dari udara saat ini adalah tumbuhan,” kata Ammar.

Tumbuhan, terutama pohon, dikenal karena kemampuannya menangkap dan memobilisasi karbon dioksida. Selama fotosintesis, tanaman menyerap karbon dioksida dari udara, sehingga memungkinkan mereka untuk tumbuh. Kemudian, ketika mereka mati dan membusuk, mereka melepaskan karbon kembali ke udara, kata Ammar.

Ammar mengatakan para peneliti berhipotesis bahwa jika mereka dapat menjaga keseimbangan jumlah karbon yang dilepaskan ketika tanaman mati, mereka dapat mencapai efek negatif bersih dari kembalinya karbon ke atmosfer.

Proses baling mengambil bahan tanaman yang telah dibakar atau kurang dimanfaatkan dan mengirimkannya ke pantai, menenggelamkannya ke dasar Laut Hitam.

Ammar mengatakan Laut Hitam adalah “tempat terbaik di dunia” untuk menyimpan biomassa padat karbon karena beberapa alasan. Bentuk geologis laut yang tertutup menghalangi oksigen dari lapisan atas, tempat terjadinya fotosintesis dan tempat oksigen berasal dari udara, bercampur dengan lapisan yang lebih dalam.

READ  Penelitian telah menunjukkan bahwa kurang tidur dapat membuat Anda lebih mungkin terkena asma

Para ahli mengatakan kekurangan oksigen menciptakan lingkungan pelestarian yang ideal bagi tanaman, yang akan mencegah mereka membusuk dan melepaskan karbon dioksida kembali ke atmosfer.

Dia menambahkan bahwa apa yang awalnya membuat Amar tertarik ke Laut Hitam adalah banyaknya bangkai kapal kayu di dasar laut yang telah “dibekukan oleh waktu selama lebih dari 2.000 tahun.”

“Kami memperkirakan jika kami mengambil sisa-sisa tumbuhan dan menjatuhkannya ke dasar Laut Hitam, mereka akan tetap berada di udara selama ribuan tahun,” katanya. “Ini memeriksa kuadrat permanensi dengan solusi normal.”

Selain itu, karena Laut Hitam dikelilingi oleh lumbung pangan Eropa, dan negara-negara seperti Ukraina, Bulgaria, dan Rumania menghasilkan ratusan juta ton pertanian setiap tahunnya, maka terdapat sekitar satu gigaton biomassa yang tersisa setiap tahunnya, jika digabungkan dengan biomassa yang tersisa. . Ammar mengatakan, sebagian besar produk kayu berasal dari hutan alam dan hutan yang dikelola di wilayah tersebut.

Tanaman berkayu, seperti pohon, adalah biomassa terbaik untuk digunakan dalam proses ini karena mereka menangkap karbon dengan cepat dan sangat stabil di air, kata Ammar. Residu pertanian lainnya, seperti batang bunga matahari yang dipanen untuk diambil bijinya dan minyaknya, juga sesuai dengan biaya metode penyimpanan karbon ini, kata Ammar.

Ammar mengatakan, tanaman tersebut diuji untuk mengetahui berapa banyak karbon yang dikandungnya dan apakah mengandung bahan kimia berbahaya seperti pupuk dan pestisida sebelum diangkut dan dibuang ke laut.

Ammar dan timnya memperkirakan bahwa jika metode penyimpanan karbon ini ditingkatkan, maka dapat menghilangkan 1 miliar ton karbon dioksida dari atmosfer setiap tahunnya.

READ  China menemukan kristal menakjubkan di bulan, bahan bakar fusi nuklir untuk energi tak terbatas

Pada tahun 2022, emisi gabungan dunia akan berjumlah sekitar 36,6 miliar ton karbon dioksida, menurut laporan PBB. Anggaran karbon global. Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim PBB menyatakan tahun lalu bahwa dekarbonisasi sangat penting untuk memitigasi dampak perubahan iklim.

Sementara tentang 2 miliar ton karbon dihilangkan Dari atmosfer setiap tahun melalui penangkapan karbon, tujuannya adalah menghilangkan 10 miliar ton per tahun untuk memenuhi target net zero yang mendesak, menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim.

Meskipun penangkapan karbon telah menjadi solusi yang tepat untuk memitigasi dampak perubahan iklim, salah satu tantangan terbesarnya adalah jumlah energi yang dibutuhkan untuk menyaring karbon dioksida dari udara, serta biaya infrastruktur dan operasional, menurut para ahli.

di Agustus, Departemen Energi AS Mereka mengumumkan akan memberikan dana hingga $1,2 miliar kepada dua proyek yang didedikasikan untuk penangkapan udara langsung, yang merupakan investasi terbesar dalam penghilangan karbon rekayasa yang pernah ada.

pada tahun lalu, Departemen Energi Amerika Serikat telah menjanjikan $2,6 miliar untuk mendanai Program Percontohan Penangkapan Karbon, yang bertujuan untuk menciptakan teknologi dan infrastruktur penyimpanan di sumber industri utama karbon dioksida, seperti semen, pulp dan kertas, besi dan baja, serta fasilitas produksi bahan kimia.