SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para peneliti telah menemukan kemungkinan planet pertama di luar Bima Sakti

Penggambaran artistik dari sebuah planet ekstrasurya yang mengorbit biner sinar-X, sebagai kandidat ekstragalaksi yang ditemukan. (kredit: NASA)

Sekelompok astronom internasional telah menemukan apa yang mungkin menjadi planet ekstrasurya pertama yang terlihat di luar galaksi kita, katanya Salvador Nogueira di Folha de S.Paulo.

Baca lebih lajut:

1 – Nate Bolsonaro, yang mengancam Felipe Neto, memiliki laporan penyerangan terhadap putrinya yang berusia 6 tahun dan seorang buronan pengadilan.

2 – Serra membuat keputusan tentang masa depan politiknya dan mengirim surat ke PSD

3 – EKSKLUSIF: Dalam surat, Dalaniol mengatur dengan jaksa bagaimana menekan hakim dan jaksa

Sebuah planet di luar Bima Sakti?

Bintang yang ditemukan akan memiliki ukuran yang sama dengan planet Saturnus, dan akan berada di galaksi M51, yang terletak 23 juta tahun cahaya dari sini, dekat langit dari konstelasi Ursa Major utara. Dan sampai saat itu, mari kita sepakat, tidak ada yang aneh. Yang aneh adalah hal yang planet ini berputar. Kita berbicara tentang sinar-X biner.

Ini adalah bintang ganda, salah satunya telah meledak dan menjadi salah satu dari dua kemungkinan benda bintang: lubang hitam atau bintang neutron.

Dengan gravitasi, bintang mati ini menelan materi dari tetangganya yang masih hidup dan, dalam prosesnya, menghasilkan piringan gas dan debu di sekitarnya. Dengan berputar ke arah objek terkompresi, bahan ini menjadi pemancar sinar-X yang kuat.

Para peneliti yang dipimpin oleh Rosanne Di Stefano dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics berpikir sangat mungkin bahwa planet-planet ada di sekitar bintang-bintang ini, karena planet-planet telah ditemukan di sekitar bintang-bintang neutron di Bima Sakti kita. (Omong-omong, eksoplanet pertama yang ditemukan dalam sejarah astronomi, pada tahun 1992, mengorbit salah satu benda bintang ini, dan bukan bintang dalam fase aktifnya, seperti Matahari).

READ  RedmiBook Pro dan RedmiBook e-Learning Edition pertama yang dijual hari ini: harga, fitur, penawaran, dan lainnya

Setelah penalaran mereka, mereka berhipotesis bahwa beberapa dari sistem ini akan sejajar sehingga planet akan lewat di depan bintang pemancar sinar-X yang terkompresi, untuk sementara menghalangi aliran.

Transit semacam itu dapat dideteksi sebagai “kilatan” dalam sinar-X, bahkan pada jarak yang sangat jauh, seperti yang memisahkan galaksi lain.

Bergabunglah dengan grup kami di WhatsApp Dengan mengklik tautan ini.

Bergabunglah dengan saluran kami di Telegram, Klik tautan ini.