SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasien sleep apnea frustrasi dengan penarikan perangkat CPAP

Pasien sleep apnea frustrasi dengan penarikan perangkat CPAP

A panggilan sukarela Dari jutaan respirator CPAP, yang terutama digunakan untuk mengobati apnea tidur obstruktif, banyak pengguna yang bertanya-tanya apakah mereka menghirup racun penyebab kanker saat mereka tidur.

Setidaknya 25 juta orang dewasa Amerika memiliki sleep apnea, gangguan tidur yang berpotensi serius di mana pernapasan berulang kali berhenti dan mulai sepanjang malam, mencegah mereka mendapatkan tidur malam yang baik. Tekanan saluran napas positif terus menerus, atau mesin CPAP, mendorong aliran udara yang stabil ke hidung dan mulut pengguna, menjaga jalan napas tetap terbuka.

Tetapi pengguna CPAP sekarang menghadapi pilihan untuk menggunakan mesin yang menurut perusahaan sebenarnya dapat merugikan kesehatan mereka — atau tidak menggunakan mesin itu, yang berarti mereka tidak akan bisa tidur nyenyak.

Pada bulan Juni, pabrikan Philips Secara sukarela memanggil jutaan Salah satu mesin CPAP DreamStation yang populer karena potensi efek kesehatannya.

Phillips mengatakan busa peredam suara yang digunakan di DreamStation “dapat terurai menjadi partikel” dan “gas…bahan kimia”. FDA mengatakan bahwa menghirupnya dapat “menyebabkan cedera serius dan berpotensi mengancam jiwa” atau “menyebabkan kelemahan permanen” mulai dari iritabilitas hingga asma … atau bahkan “efek beracun atau karsinogenik.”

“Ini telah menimbulkan banyak kekhawatiran,” kata Dr. David Claman, M.D., direktur medis dari Pusat Gangguan Tidur di University of California, San Francisco. Dia mengatakan banyak pasiennya telah memanggil mesin.

“Apa yang Anda suruh pasien Anda lakukan?” tanya Anna Werner, reporter investigasi konsumen CBS News.

“Saya akan menyarankan pasien yang lebih serius untuk tetap menggunakan CPAP. Dan kemudian saya agak dalam kasus yang lebih ringan, dan biarkan mereka memilih, karena saya juga merasa tidak nyaman mengatakan saya tidak tahu ini aman.”

READ  Perubahan iklim dan bulan bekerja sama untuk membuat rekor banjir di Bumi

Werner telah mendengar tentang beberapa penderita apnea tidur obstruktif, termasuk James Colbert, yang menggambarkan hidupnya 13 tahun sebelum dia mulai menggunakan mesin CPAP (termasuk, selama dua tahun terakhir, Philips DreamStation): “Ada saat-saat ketika saya jatuh Secara harfiah tertidur di tengah kalimat berbicara dengan seseorang karena saya terlalu lelah karena tidak tidur malam sebelumnya.”

Sejak menggunakan CPAP, Colbert berkata, “Saya bangun dengan sangat segar, dan saya dapat menjalani hari saya dengan, Anda tahu, energi sebanyak yang saya butuhkan untuk bekerja atau, Anda tahu, dengan keluarga saya.”

cpap-james-colbert.  jpg
Philips mengingat kembali mesin DreamStation CPAP yang digunakan oleh James Colbert, yang menderita sleep apnea. Dia bilang dia bisa melakukannya tanpa dia.

Berita CBS


Josefa Kozira, dari Lehighton, Pennsylvania, mengandalkan DreamStation-nya untuk tidur sehingga dia dapat memberikan perawatan sepanjang waktu untuk putranya Kamil, yang menderita distrofi otot.

Kamel memberi tahu Werner, “Dia perlu memandikan saya, mendandani saya, memberi saya makan, dan latihan lain yang harus dilakukan di siang hari.”

Tapi sejak panggilan itu, dia bilang dokternya menasihatinya Bukan Untuk menggunakan mesin – dan dia berjuang tanpa itu. “Saya sangat lelah, saya sangat lambat,” kata Josepha.

Werner bertanya, “Berapa lama Anda tidur tanpa mesin?”

“Saat saya tidak punya mesin sekarang, dua jam, tiga jam,” jawabnya.

Putranya mengatakan Medicare menolaknya untuk mesin pengganti, dan dia tidak dapat menghabiskan ratusan dolar untuk membeli mesin baru.

“Saya menelepon perusahaan asuransi dan Medicare beberapa kali,” kata Kamel, “dan mereka berkata, karena ini belum lima tahun, meskipun itu bukan salahnya sama sekali, mereka tidak mau membayar untuk perangkat baru.”

cpap-jozefa-kozyra.jpg
Tanpa mesin CPAP, Josefa Kozyra mengatakan, dia hanya bisa tidur dua sampai tiga jam semalam.

Berita CBS


Philips sekarang mengatakan akan “mengganti atau memperbaiki perangkat”… “dalam waktu sekitar 12 bulan” setelah solusi disetujui oleh Food and Drug Administration.

Tidak jelas berapa banyak pasien yang mengalami efek kesehatan; Perusahaan mengatakan menerima keluhan pada 0,03 persen perangkatnya pada tahun 2020, termasuk beberapa dari Food and Drug Administration tentang “puing/partikel hitam” di beberapa perangkat.

Philips mengatakan pengujiannya mengungkapkan “potensi risiko,” yang menimbulkan pertanyaan Dr. Claman: “Apakah ini hanya puncak gunung es, atau hanya itu saja?”

Adapun James Colbert, dia mengatakan risiko tidak memakai perangkat lebih besar daripada potensi efek kesehatan yang tidak diketahui, jadi dia terus menggunakannya.

“Saya tidak tahan untuk tidak menggunakannya, karena saya tidak akan banyak tidur,” kata Colbert. “Dan jika saya tidur tanpanya, saya akan berhenti bernapas beberapa kali di malam hari.”

Tapi dia punya pesan untuk Phillips: “Anda bilang itu bisa memakan waktu hingga satu tahun? Itu tahun saya mungkin menempatkan diri dalam risiko,” kata Colbert. Orang tidak bisa menunggu 12 bulan untuk mendapatkan solusi.”

Dia mengatakan Colbert juga bergabung dengan gugatan terhadap Philips agar mereka bertindak lebih cepat atas masalah tersebut.

Philips tidak menanggapi permintaan CBS News untuk mengomentari gugatan tersebut. (Pada bulan April, Philips memperkenalkan perangkat baru, yaitu Stasiun impian 2, yang katanya tidak terpengaruh oleh panggilan ini.)

Senator Connecticut Richard Blumenthal menuntut jawaban Tentang berapa banyak orang yang terpengaruh oleh penarikan tersebut, dan apa yang dilakukan Philips untuk membantu mereka.

Masalah potensial lain yang mungkin muncul di sini: Banyak orang yang menggunakan mesin menggunakan sistem pembersihan ozon untuk membersihkannya, dan ini dapat menyebabkan busa pengurang suara lebih cepat rusak.