SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus: Belajarlah dengan bebas tanpa bertentangan dengan nilai-nilai Anda sendiri

Paus: Belajarlah dengan bebas tanpa bertentangan dengan nilai-nilai Anda sendiri

Dalam pertemuannya dengan para peserta Majelis Umum Federasi Asosiasi Orang Tua, Paus mendesak mereka untuk merawat anak-anak mereka dan pada saat yang sama “mendorong mereka untuk menjadi dewasa dan mandiri” tanpa memaksakan ekspektasi pada mereka. Undang-undang ini menyerukan kepada mereka untuk “memberikan pelatihan positif dalam emosi dan seksualitas”, dan membela mereka dari “ancaman” seperti intimidasi, alkohol, pornografi, video game kekerasan, dan obat-obatan.

Amedeo Lomonaco – Kota Vatikan

“Menjadi orang tua adalah salah satu kebahagiaan terbesar dalam hidup,” yang memicu “energi, dorongan, dan antusiasme baru.” Hal ini ditegaskan oleh Paus Fransiskus dalam pertemuannya dengan para peserta Majelis Umum Asosiasi Orang Tua Eropa, dan menambahkan bahwa membesarkan anak “adalah tindakan sosial yang nyata, karena itu berarti melatihnya dalam menjalin hubungan dan menghormati orang lain.” …bekerja sama untuk tujuan bersama, melatihnya dalam tanggung jawab, makna tugas, dan nilai pengorbanan demi kebaikan bersama. Di sisi lain, jika anak-anak “tumbuh seperti wortel” maka mereka tidak akan mampu memiliki “penglihatan yang sama”. Mereka “terbiasa menganggap keinginan mereka sendiri sebagai nilai absolut”. Mereka adalah anak-anak yang “mudah berubah” dan masyarakat “tercerai-berai, semakin miskin, semakin lemah dan tidak berperikemanusiaan”:

Oleh karena itu, perlu dilindungi hak orang tua untuk membesarkan dan mendidik anaknya secara bebas, tanpa adanya paksaan dalam bidang apapun, terutama di sekolah, untuk menerima program pendidikan yang bertentangan dengan keyakinan dan nilai-nilainya. Sebuah tantangan yang sangat besar saat ini. Sebuah tantangan yang sangat besar.

Kegembiraan menjadi orang tua juga menimbulkan “tugas-tugas pendidikan yang seringkali tidak siap dilakukan”:

Misalnya: merawat anak kita dengan penuh kasih sayang sambil mendorong mereka menjadi dewasa dan mandiri; Membantu mereka mengembangkan kebiasaan sehat dan gaya hidup yang baik, menghargai kepribadian dan bakat mereka, tanpa memaksakan ekspektasi kita pada mereka; Bantu mereka menghadapi studi mereka dengan tenang. Atau juga: memberikan pelatihan positif dalam emosi dan seksualitas; Membela mereka dari ancaman seperti penindasan, alkohol, tembakau, pornografi, video game kekerasan, perjudian, narkoba, dll.


Sesaat dari wawancara Paus dengan Federasi Asosiasi Orang Tua di Eropa (EPA).

READ  ++ Ukraina menegaskan bahwa Rusia berkumpul kembali untuk fokus di Timur ++ | dunia | dr..

Nilai-nilai ditransmisikan melalui kesaksian

Selanjutnya, Paus menjelaskan bahwa tugas-tugas pendidikan ini adalah bagian dari konteks budaya, setidaknya di Eropa, “yang ditandai dengan subjektivitas moral dan materialisme praktis”:

Martabat manusia selalu dijunjung tinggi, namun terkadang tidak benar-benar dihormati. Para orang tua segera menyadari bahwa anak-anak mereka tenggelam dalam suasana budaya ini. Apa yang mereka “hirup”, apa yang mereka serap dari media, sering kali bertentangan dengan apa yang dianggap “normal” beberapa dekade lalu, namun kini tampaknya hal tersebut sudah tidak berlaku lagi. Oleh karena itu, orang tua terpaksa setiap hari harus menunjukkan kepada anaknya kebaikan dan rasionalitas pilihan dan nilai-nilai yang tidak bisa lagi dianggap remeh, seperti nilai pernikahan dan keluarga itu sendiri, atau pilihan menyambut anak. Sebagai anugerah dari Tuhan. Hal ini tidak mudah, karena fakta tersebut hanya bisa disampaikan melalui kesaksian hidup.

Pendidikan adalah humanisasi

Dalam menghadapi kesulitan-kesulitan ini, yang dapat “mengecilkan semangat,” orang tua harus “saling mendukung” dan mengobarkan “semangat terhadap pendidikan”: “Pendidikan, sebagaimana dikatakan Paus, adalah humanisasi, pembentukan manusia secara keseluruhan. pria.

Benar bahwa budaya telah berubah, tetapi kebutuhan hati, hati manusia, tetap memiliki esensi yang konstan yang cepat atau lambat akan muncul pada anak-anak. Kita harus selalu mulai dari sana. Tuhan sendiri telah menuliskan dalam sifat kita tuntutan yang tak tertahankan akan cinta, kebenaran, keindahan, koneksi, penyerahan diri, keterbukaan terhadap “kamu” yang lain dan keterbukaan terhadap “kamu” yang transenden. Kebutuhan hati ini merupakan sekutu yang kuat bagi setiap guru. Dengan menyorotnya, dan belajar mendengarkannya, anak kita tidak akan kesulitan melihat kebaikan dan nilai usulan pendidikan yang dibuat oleh orang tuanya.

READ  #Video Siswa mengalahkan guru di AS untuk video game; Dia akan diadili sebagai orang dewasa

Membantu anak-anak menemukan kepositifan keberadaan

Namun kapan misi pendidikan orang tua bisa dianggap berhasil? Pidato Paus Fransiskus kepada para peserta Sidang Umum EPA juga dipandu oleh pertanyaan ini, yang mendapat tempat yang tepat dalam kata-kata berikut:

Ketika anak-anak menemukan sisi positif penting dari keberadaan mereka, keberadaan mereka di dunia, dan ketika mereka kuat dalam keyakinan ini, mereka menghadapi petualangan hidup dengan percaya diri dan berani, yakin bahwa mereka juga mempunyai misi yang harus dipenuhi, misi yang mereka inginkan. harus memenuhi. Mereka akan menemukan kepuasannya.

Jadilah semua hadiah bagi dunia

Oleh karena itu, pemenuhan misi pendidikan memerlukan penemuan mendasar: penemuan “kasih Tuhan yang besar bagi kita”. Paus Fransiskus berkata: “Siapa pun yang menemukan bahwa cinta tanpa syarat dari Allah Bapa adalah akar dari keberadaannya, juga menyadari bahwa hidup itu baik, bahwa kelahiran itu baik, dan bahwa cinta itu baik.”

Tuhan sendiri telah memberiku hadiah yang baik dan aku sendiri adalah hadiah untuk orang yang kucintai dan dunia, dan siapa pun bisa mengatakan itu. Kepastian ini membantu saya untuk tidak terpengaruh hanya oleh kecenderungan “menabung” yang merendahkan, untuk selalu memikirkan keselamatan diri sendiri, tidak terlalu terlibat, dan tidak mengotori tangan saya. Ini adalah jebakan..

Momen pertemuan Paus Fransiskus dengan peserta Sidang Umum EPA

Momen pertemuan Paus Fransiskus dengan peserta Sidang Umum EPA