SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus Fransiskus: Perbedaan antara hikmah dan kebodohan terletak pada perhatian terhadap kehidupan batin

Paus Fransiskus: Perbedaan antara hikmah dan kebodohan terletak pada perhatian terhadap kehidupan batin

Dalam refleksinya di hadapan Angelus, Paus Fransiskus mengajak kita untuk merelakan waktu yang kita habiskan di depan layar ponsel untuk melihat cahaya di mata orang lain, di dalam hati kita, dalam pandangan Tuhan terhadap kita.

Berita Vatikan

Perbedaan antara hikmah dan kebodohan menjadi fokus pidato Paus Fransiskus sebelum doa Angelus hari Minggu ini. Di hadapan umat beriman dan peziarah di Lapangan Santo Petrus yang bermandikan warna abu-abu musim gugur, Paus Fransiskus berbicara tentang mempersiapkan dan merawat kehidupan batin, yang mencakup meninggalkan penampilan, mencari ke dalam, berhenti mendengarkan hati dan memperhatikan pikiran dan gagasan. perasaan.

Perbedaan antara kebijaksanaan dan kebodohan

Terinspirasi oleh Injil hari ini, yang mengemukakan perumpamaan sepuluh gadis yang diundang keluar menemui Mempelai Laki-Laki (lihat Matius 25:1-13), Paus berbicara tentang makna hidup, yaitu “persiapan besar” ketika kita akan pergi. dipanggil keluar menemui Yesus. Dalam peribahasa khusus ini diungkapkan perbedaan antara hikmah dan kebodohan. Di antara sepuluh gadis ini, lima diantaranya bijaksana dan lima lainnya bodoh.

“Semua pengiring pengantin ada di sana untuk menyambut sang suami, artinya mereka ingin bertemu dengannya, sebagaimana kita juga menginginkan kehidupan yang bahagia: perbedaan antara kebijaksanaan dan kebodohan bukanlah itikad baik. di pertemuan: mereka semua ada di sana dengan pelitanya, menunggu.Perbedaannya adalah Ada hal lain antara yang rasional dan yang bodoh: kesiapan.

Memelihara kehidupan batin

Persiapan dalam teks Injil ini dilakukan dengan tergesa-gesa, karena “perempuan bijaksana juga membawa minyak dengan pelitanya” dan perempuan bodoh tidak melakukannya. Perbedaannya – Paus Fransiskus menekankan – terletak pada minyaknya, yang tanpanya pelita tidak akan menyala.

“Kita melihat diri kita sendiri dan melihat bahwa hidup kita juga terkena bahaya yang sama: saat ini kita sangat memperhatikan penampilan, yang penting bagi kita adalah menjaga citra kita dengan baik dan memberikan kesan yang baik kepada orang lain. Namun Yesus berkata bahwa hikmahnya adalah hidup terletak pada dimensi yang lain: dalam merawat yang tidak terlihat, namun itu yang terpenting, Karena ia ada dalam diri kita, yaitu menjaga kehidupan batin.”

READ  Bank Dunia tidak akan membantu menerapkan Bitcoin sebagai mata uang legal di El Salvador

Berikan ruang bagi Tuhan

Francisco menjelaskan bahwa memperhatikan kehidupan batin melibatkan berhenti sejenak untuk mendengarkan hati, dan memperhatikan pikiran dan perasaan.

“Artinya mengetahui bagaimana memberi ruang pada keheningan, untuk bisa mendengarkan. Artinya mengetahui bagaimana merelakan waktu yang kita habiskan di depan layar ponsel untuk melihat cahaya di mata orang lain, di hati kita, di dalam Tuhan. menatap ke arah kita, maksudnya terutama bagi mereka yang berperan dalam Gereja, tidak sibuk beraktivitas, melainkan mengabdikan waktu kepada Tuhan, mendengarkan firman-Nya, dan beribadah.

Siapkan minyak roh

Bapa Suci mengingatkan bahwa Injil sendirilah yang menyarankan persiapan sebagai kunci untuk tidak mengabaikan minyak kehidupan batin, “minyak jiwa”. Faktanya, Francisco mengatakan bahwa para perawan, meskipun mereka memiliki pelita, harus menyiapkannya, membeli minyak, dan memasukkannya ke dalam pelita, dan dia memberi tahu kita bahwa kita hendaknya melakukan hal yang sama.

“Kehidupan batin bukanlah sesuatu yang diimprovisasi, ini bukanlah persoalan saat ini, dari waktu ke waktu, sekali dan untuk selamanya; “Anda harus mempersiapkannya dengan menyisihkan sedikit waktu setiap hari, dengan ketekunan, seperti yang Anda lakukan dengan segala hal penting.”

Seperti biasa, Paus Fransiskus mengakhiri Angelus dengan ajakan untuk merenungkan, kali ini, untuk mengetahui apa itu minyak jiwa kita, apakah kita memberi makan dan melestarikannya, atau apakah kita sibuk dalam rutinitas hidup sehari-hari “mencoba menyelamatkannya.” sesuatu.” “, “Memikirkan rumah atau mobil baru atau proyek-proyek tertentu”, kita tidak mencurahkan waktu “untuk hati, untuk berdoa, untuk melayani sesama, kepada Tuhan yang merupakan tujuan hidup.” Demikianlah Paus mempercayakan Perawan membantu kita melestarikan minyak kehidupan batin.