SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus: Ideologi gender adalah bahaya terburuk di zaman kita

Paus: Ideologi gender adalah bahaya terburuk di zaman kita

Francisco menerima peserta konferensi “Citra Tuhan, Pria-Wanita. Untuk Antropologi Panggilan,” yang disponsori oleh Pusat Penelitian dan Antropologi Panggilan. Karena kedinginan, ia meminta asistennya Monsinyur Ciampanelli untuk membaca teks yang telah disiapkan, namun dalam sambutan singkatnya ia sekali lagi menstigmatisasi ideologi gender: “Menghapus perbedaan berarti menghapus kemanusiaan.”

Salvatore Cernozio – Kota Vatikan

Ia telah berkali-kali mengecam tindakan tersebut, dengan menyebutnya sebagai “kolonialisme ideologis”, “ekspresi frustrasi dan penyerahan diri”, atau “sangat berbahaya”, seperti yang ia lakukan terakhir kali dalam pidatonya di awal tahun ini di hadapan korps diplomatik. Hari ini, Paus Fransiskus sekali lagi mengutuk isu gender, dengan mengumumkan bahwa ia telah “memerintahkan studi tentang ideologi jelek di zaman kita ini” yang “menghilangkan perbedaan dan membuat segalanya setara.”

Menghapus perbedaan berarti menghapus kemanusiaan

Paus Fransiskus menerima peserta Konferensi Pria-Wanita Citra Tuhan di Vatikan. Untuk Antropologi Panggilan, sebuah acara yang diselenggarakan oleh Center for Research and Anthropology of Vocations (CRAV) dan dimoderatori oleh Kardinal Marc Ouellet, Dekan Emeritus Dikasteri Uskup, yang berlangsung di Vatikan hari ini dan besok pada tanggal 1 Maret. Dan kedua, pertemuan ini mempertemukan banyak sarjana, filsuf, teolog, dan guru untuk memikirkan tentang antropologi Kristen, pluralisme, dialog antar budaya, dan masa depan Kekristenan.

Karena hawa dingin yang menimpanya selama berhari-hari, seperti pada audiensi umum pada hari Rabu, Paus meminta ajudannya, Monsinyur Filippo Chiampanelli, untuk membacakan teks yang telah disiapkan: “Saya mohon untuk membaca, agar saya tidak merasa terlalu lelah; “Saya bersenang-senang,” jelasnya. Namun sebelum itu, Paus Fransiskus ingin menyampaikan beberapa patah kata kepada mereka yang hadir untuk menekankan pentingnya pertemuan antara pria dan wanita, “karena bahaya yang paling mengerikan saat ini,” katanya, “ adalah ideologi gender yang menghapuskan perbedaan.”

READ  Amerika Serikat telah mulai memindahkan beberapa imigran dari Kanada ke Texas untuk diproses atau dideportasi

Saya meminta adanya studi mengenai ideologi jelek di zaman kita ini, yang menghapus perbedaan dan membuat segalanya setara; Menghapus perbedaan berarti menghapus kemanusiaan. Sedangkan bagi pria dan wanita, mereka tetap berada dalam “ketegangan” yang bermanfaat.

Pertemuan Paus Fransiskus dengan peserta konferensi ideologi gender

Pada bulan Juni 2019, Kongregasi Pendidikan Katolik menerbitkan sebuah dokumen berjudul “Dia menciptakan mereka laki-laki dan perempuan. Untuk cara berdialog mengenai isu gender dalam pendidikan”, sebuah alat yang berguna untuk mengatasi perdebatan tentang seksualitas manusia. Tantangan yang muncul pada saat darurat pendidikan saat ini. Saat ini, Paus Fransiskus menjelaskan, refleksi mengenai topik ini terus berlanjut.

Seperti pada kesempatan lain – mulai dari penerbangan pulang dari Filipina, ketika wartawan di pesawat memintanya untuk menjelaskan dengan lebih baik konsep “kolonialisme ideologis” yang baru lahir yang telah diangkat selama pertemuan dengan keluarga di Manila – saran Jorge Mario Bergoglio membaca Berikut ini: Novel Master of the World yang ditulis oleh Robert Hugh Benson pada tahun 1907 di London. Sebuah karya distopia yang menggambarkan penyimpangan yang timbul dari homogenitas.

Saya ingat pernah membaca novel awal abad ke-20 yang ditulis oleh putra Uskup Agung Canterbury: “Master of the World.” Novel ini berbicara tentang masa depan dan bersifat profetik, karena menunjukkan kecenderungan untuk menghapus segala perbedaan. Menarik untuk membacanya, jika Anda punya waktu, karena ada permasalahan tersebut saat ini. Pria itu adalah seorang nabi.

Dalam teksnya, Paus Fransiskus berfokus pada pentingnya memulai, pada tingkat akademis, dengan memikirkan tentang panggilan dalam Gereja dan masyarakat, menghargai dimensi antropologisnya dan mulai dari “kebenaran utama dan mendasar” bahwa “kehidupan manusia adalah sebuah panggilan. ”

READ  Perkelahian antara pria berkursi roda dan orang yang menggunakan kruk menjadi viral 🎦

Masing-masing dari kita, baik dalam pilihan-pilihan besar yang mempengaruhi situasi kehidupan, atau dalam berbagai kesempatan dan situasi di mana kita diwujudkan dan dibentuk, menemukan dan mengekspresikan diri kita sebagai sebuah panggilan, sebagai sebuah panggilan, sebagai seseorang yang terpenuhi dalam mendengarkan, merespons. , dan berbagi keberadaan dan hadiah Anda dengan orang lain demi kebaikan bersama.

Ini adalah penemuan yang “membawa kita keluar dari isolasi diri yang mengacu pada diri sendiri dan membuat kita melihat diri kita sebagai sebuah identitas dalam hubungan: Saya ada dan hidup dalam hubungan dengan Dia yang menciptakan saya, dengan realitas yang melampaui saya, dengan yang lain.” Dan dengan dunia yang melampaui diriku.” “Lingkungan di mana saya dipanggil untuk merangkulnya dengan sukacita dan tanggung jawab adalah sebuah misi yang spesifik dan pribadi,” tegas Paus.

Dalam konteks budaya saat ini, terkadang ada kecenderungan untuk melupakan atau mengaburkan kenyataan tersebut, dengan risiko merendahkan manusia hanya pada kebutuhan material atau tuntutan dasar saja, seolah-olah mereka adalah makhluk tanpa kesadaran atau kemauan, terseret begitu saja dalam kehidupan seperti sepotong peralatan mekanis.

Paus Fransiskus merekomendasikan untuk tidak meredam “ketegangan batin yang sehat,” yaitu, panggilan “untuk kebahagiaan, untuk kepenuhan hidup, untuk sesuatu yang besar yang telah Tuhan kirimkan kepada kita.”

Kehidupan kita masing-masing, tanpa mengecualikan siapa pun, bukan sekadar kebetulan dalam perjalanan; Keberadaan kita di dunia bukan sekedar hasil kebetulan, melainkan kita adalah bagian dari proyek cinta dan kita dipanggil untuk melepaskan dan menyadari diri kita sendiri, untuk diri kita sendiri dan orang lain.

Oleh karena itu, masing-masing dari kita mempunyai misi, yaitu “kita dipanggil untuk memberikan kontribusi untuk memperbaiki dunia dan membentuk masyarakat.” “Ini bukanlah tugas eksternal yang dibebankan pada hidup kita, melainkan sebuah dimensi yang mencakup sifat kita, struktur menjadi pria dan wanita menurut gambar dan rupa Allah.” Karena alasan ini, Paus mendorong penelitian, studi dan ruang diskusi mengenai panggilan, situasi kehidupan yang berbeda dan keragaman karisma: “Adalah juga berguna untuk bertanya pada diri kita sendiri tentang tantangan-tantangan saat ini, tentang krisis antropologi yang sedang berlangsung, dan tentang perlunya untuk memperkuat panggilan kemanusiaan dan Kristiani,” tegasnya.

READ  Seorang pejuang Tiongkok menghadapi pesawat Angkatan Laut AS dengan peralatan CNN di dalamnya

Beliau menambahkan bahwa penting juga untuk “mengembangkan lingkaran yang semakin efektif di antara berbagai panggilan yang berbeda, sehingga tindakan-tindakan yang muncul dari kehidupan awam berada dalam pelayanan masyarakat dan Gereja, berdampingan dengan karisma pelayanan imam. dan Gereja.” Kehidupan yang dikuduskan dapat berkontribusi dalam membangkitkan harapan di dunia di mana pengalaman berat akan kematian sudah dekat.