SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wanita Meksiko Hilda Cabrales Arzola, yang diserang dan ditinggalkan di depan sebuah klinik di Los Angeles, meninggal

Diposting:

2 dic 2021 22:46 GMT

Keluarga, memutuskan untuk memisahkan dan menyumbangkan organ mereka, mencari keadilan atas kematian wanita dan temannya Kristi Giles, yang dibius oleh orang asing dan kemudian terdampar di trotoar dua rumah sakit.

Kerabat arsitek muda Meksiko Hilda Marcela Cabrales Arzola memutuskan untuk memisahkannya dari perangkat yang membuatnya tetap hidup, setelah dia ditinggalkan oleh orang asing di depan klinik Los Angeles dua minggu lalu, dan dia menderita kematian otak selama masa tinggalnya yang berbahaya di rumah sakit.

Selasa lalu, 30 November, keluarga Hilda Marcela mengabarkan bahwa mereka akan memisahkan perempuan berusia 26 tahun itu dan mendonorkan organ tubuhnya kepada sembilan orang berbeda. “Kami tahu dia tidak ingin berada dalam keadaan seperti yang dia alami selama 15 hari terakhirMenurut ayahnya, Luis Cabrales Rivera tersebut saluran televisi ABC7.

Arsitek Meksiko dan temannya, model Kristi Giles, 24, pergi keluar untuk merayakan fajar pada hari Sabtu, 13 November di Los Angeles. Setelah menghadiri klub malam di Hollywood Barat, para wanita pergi ke sebuah apartemen di lingkungan Beko Robertson, di mana mereka diduga dibius oleh orang tak dikenal.

Keluarga kedua wanita itu kehilangan kontak dengan mereka. Pada Sabtu sore, model muda itu ditemukan tewas di trotoar di depan Rumah Sakit California Selatan di Culver City. Pada malam hari, Cabrales Arzola ditinggalkan di depan Klinik Kaiser Permanente di Los Angeles Barat.

Cabrales Arzola ditemukan dalam kondisi serius, dan menurut tes toksikologi, arsitek Meksiko itu memiliki heroin di tubuhnya. Dua keluarga muda saya melaporkan bahwa mereka dibius oleh orang asing.

READ  Dukes of Cambridge akan sering melakukan perjalanan ke Skotlandia untuk memperkuat Persatuan

Keluarga Cabrales Rivera telah meminta informasi untuk mengklarifikasi apa yang terjadi selama akhir pekan tragis 13 dan 14 November. Sementara itu, ayah Hilda Marcela mengatakan kepada media lokal bahwa dia akan mencari keadilan untuk putrinya.

Pada 22 November, Petugas Juanita Navarro, juru bicara walikota Los Angeles County, memperingatkan tentang “Peningkatan yang signifikan” Dari kasus-kasus kaum muda, khususnya perempuan, yang Dibius oleh orang asing di pesta atau klub.