SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus kepada Murid Yesus Ekaristi: Membina Jalan Inklusi

Paus kepada Murid Yesus Ekaristi: Membina Jalan Inklusi

Fransiskus menerima, di Aula Paulus VI, para peserta ziarah Suster-suster Murid Sakramen Mahakudus Yesus pada peringatan seratus tahun kelahirannya, dan memerintahkan mereka untuk “merawat anggota-anggota yang paling miskin, terhina dan terpinggirkan.” Tubuh Kristus”. “

Berita Vatikan

Para pelayan orang miskin yang malang, yang suportif dalam berbagi kesulitan mereka, yang bersifat profetik dalam memajukan penebusan umat manusia dan agama: inilah cara Paus Fransiskus memperkenalkan Sakramen Mahakudus kepada para Suster murid Yesus, yang diterimanya pagi ini di Vatikan pada kesempatan kunjungannya ke Gereja. abad. Sejak berdirinya Kongregasi yang berlangsung pada tanggal 4 Oktober 1923 melalui karya Yang Mulia Uskup Tricarico, Raffaello Delle Nucci serta kedua pemuda tersebut, Linda Machina dan Silvia de Soma. “sebuah gereja dari batu-batu yang hidup dan menderita, yang dilanda kesengsaraan selama berabad-abad” dan ditandai dengan “akibat dari Perang Dunia I dan wabah ‘Spanyol'”.

Dalam pidatonya di hadapan ratusan peserta ziarah keluarga monastik dalam rangka peringatan seratus tahun kelahirannya, Paus mengenang sejarah institut tersebut, yang didirikan oleh “seorang uskup yang mencintai Tuhan dan umatnya”. Menghadapi banyaknya kebutuhan yang dihadapi keuskupannya, Monsignor Delle Nucci menemukan “tidak ada kelompok agama, pria atau wanita, yang mau bekerja di sana”, namun dia “tidak berkecil hati” – seperti yang dijelaskan Paus Fransiskus – dan menerima undangan Paus Pius XI. . “Jadi dia mendirikan sebuah lembaga baru untuk dirinya sendiri yang dapat membantunya melayani masyarakat miskin.”

Inilah bagaimana para suster murid Ekaristi Yesus dilahirkan. Ekaristi adalah fokus kehidupan mereka, yang didefinisikan oleh Sinode Suci sebagai “sakramen cinta, tanda persatuan, dan ikatan cinta,” sebagaimana dijelaskan Paus Agung, dan yang misinya adalah untuk “menyembah, melayani, dan reformasi, yaitu ibadah dan reformasi.” Untuk mengisi dengan kelembutan luka-luka dan kesenjangan yang telah dibuat oleh dosa dalam diri manusia dan masyarakat, dimulai dengan kita berlutut di hadapan Yesus dalam Sakramen Mahakudus, dan tinggal di sana untuk waktu yang lama”, seperti yang direkomendasikan Monsinyur Delle Nucci, bahkan ketika kita tampaknya ingin tidak merasakan apa pun, dalam pengabaian yang tenang dan percaya diri, karena “Magister Adest”, “Master ada di sini!”

READ  Daria Dugina "mati demi kemenangan kita", kata ayahnya Alexander Dugin

Strategi tindakan ini, berdasarkan standar dunia, “kelihatannya tidak masuk akal,” kata Francisco: “Apa gunanya meminta para suster untuk berlutut melakukan ‘ibadah dan penebusan dosa’? Namun, seperti biasa, jalan iman dan pengorbanan diri berhasil!”

Memang benar, doa-doa para wanita pemberani ini menghasilkan kekuatan yang menular, yang segera mengarahkan mereka untuk melakukan dan mempromosikan tindakan penyelamatan materi, budaya dan spiritual yang melampaui semua harapan. Mereka telah membangkitkan iman dan komitmen dalam komunitas dan keluarga paroki, mendirikan sekolah-sekolah dalam berbagai jenis dan tingkatan, dan telah menghidupkan kembali pengabdian dan rasa bermartabat pada banyak orang, pria dan wanita, tua dan muda. Terlalu sering dan terlalu lama, mereka tertindas oleh kondisi kehidupan yang tidak manusiawi dan penghinaan serta ketidakpedulian terhadap dunia di sekitar mereka, yang hanya menjadikan mereka pengucilan dari masyarakat.

Lepaskan perang cinta

Dan hal ini juga terjadi saat ini, ada orang-orang yang ditolak, kata Paus Fransiskus, dan “Tuhan terus mengundang Anda untuk pergi ke sana, seperti yang pertama” yang melancarkan “perang yang berbeda: perang yang dilancarkan melawan kemiskinan dan ketidakadilan. ; dan epidemi yang berbeda: epidemi cinta”.

Di antara semua ini, para Suster Ekaristi Yesus adalah “saksi dan pewaris, namun juga penerus” kehadiran mereka di lima benua, melalui pusat Ekaristi, sekolah, misi dan semua layanan yang mereka tawarkan. Sampai saat ini belum ada tantangan.

Dimulai dengan berada di hadapan Yesus dalam Ekaristi, pemecahan roti dan guru membasuh kaki para murid, Anda juga belajar memandang saudara-saudara Anda melalui kaca pembesar sakramen. Ekaristi, “titik fokus yang buta dan mencerahkan” dari setiap visi Kristiani tentang manusia dan dunia, mendorong mereka untuk berhati-hati, seperti yang dilakukan Monsignor Delle Nucci dan para remaja putri Linda dan Silvia, khususnya bagi anggota yang paling miskin, paling dihina dan terpinggirkan. Gereja. Tubuh Kristus untuk merawat mereka. Jagalah mereka ini, para anggota Tubuh Kristus yang paling miskin, paling dihina dan terpinggirkan. Kami mendorong Anda untuk mendorong jalan menuju inklusi dan menjaga martabat orang-orang dalam pekerjaan yang dipercayakan kepada mereka.

READ  Mengenakan "rambut palsu narkoba" mereka menangkap dua wanita di bandara Panama; Mereka menuju ke Spanyol

Piala Selamat Datang untuk mendekatkan masyarakat miskin kepada Tuhan

Dan kepada mereka yang hadir, para biarawan, Paus mengenang undangan Uskup Raffaello, yang meminta para murid saleh untuk menjadi vasa domini, yaitu “cangkir dan nampan” untuk menerima persembahan rendah hati dari orang miskin dan mempersembahkannya kepada Tuhan. .

“Bagi saya, ini merupakan gambaran indah dari misi mereka: menjadi ‘kosongnya diri sendiri’, menjadi ‘kantong yang selalu kosong’, seperti yang sering dikatakan oleh pendirinya, dan menjadi ‘wadah’ yang terbuka dan luas, siap menyambut semua orang. dan membawa semuanya ke dalam. Hati ada di hadapan Tuhan, sehingga setiap orang pada gilirannya dapat memberikan hidupnya,” kata Bapa Suci kepada mereka.

“Jadilah seperti ini,” desak Paus Fransiskus kepada Vasa-Domini, “selamat datang piala,” berlutut di depan tabernakel dengan tangan selalu terbuka untuk saudara-saudarimu. Semoga Bunda Maria selalu membimbingmu di jalan ini, dan semoga berkatku menemanimu.