SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus mengajak kita untuk kembali pada hal penting tentang puasa

Paus mengajak kita untuk kembali pada hal penting tentang puasa

Dalam homilinya pada Misa Rabu Abu di Basilika Santo Sabina, Paus mendorong semua umat beriman untuk kembali kepada Tuhan dengan segenap hati dan mengenali diri kita apa adanya: debu yang Dia kasihi.

Sebastian Samson Ferrari – Kota Vatikan

“Masuklah ke dalam misteri”: Ini adalah undangan yang Yesus sampaikan kepada kita masing-masing pada awal perjalanan Prapaskah, dan yang Paus Fransiskus sebutkan pada awal khotbahnya dalam perayaan Ekaristi tradisional Rabu Abu di Basilika Santo Sabina.

Kuil ini, yang merupakan markas besar Kuria Umum Saudara-saudara Pengkhotbah Dominikan, merupakan sebuah titik akses stasiun Dan prosesi pertobatan itu dimulai dari Gereja San Anselmo. Dari ruang sakral ini, Paus menjelaskan bahwa “memasuki rahasia berarti kembali ke hati, sebagaimana anjuran Nabi Yoel.”

“Ini adalah sebuah perjalanan dari luar ke dalam, sehingga segala sesuatu yang kita alami, termasuk hubungan kita dengan Tuhan, tidak terbatas pada bagian luar, dalam bingkai tanpa warna, menjadi penutup jiwa, namun lahir dari dalam dan merupakan lahir sesuai dengan gerak hati, yaitu dengan hawa nafsu kita, dengan pikiran kita, dengan perasaan kita.” , dengan hakikat asli diri kita.


Kardinal Mauro Piacenza, Tahanan Agung, melemparkan abu ke tubuh Bapa Suci. (Foto dari Departemen Media Vatikan)

Prapaskah, saatnya menghilangkan “makeup”

Bapa Suci menekankan bahwa “puasa membenamkan kita dalam pemandian pemurnian dan abstraksi; Dia ingin membantu kita menghapus semua “riasan”, segala sesuatu yang kita kenakan agar terlihat layak, dan lebih baik dari yang sebenarnya.

“Kembali ke hati berarti kembali ke jati diri dan menampilkan apa adanya, telanjang dan abstrak, di hadapan Tuhan. Itu berarti melihat ke dalam diri kita sendiri dan menyadari siapa diri kita sebenarnya, melepaskan topeng yang sering kita pakai, memperlambat kegilaan kita, dan menerima kehidupan dan kebenaran tentang diri kita sendiri. Hidup bukanlah sebuah pertunjukan, dan puasa mengajak kita untuk meninggalkan teater imajinasi dan kembali ke hati, kepada kebenaran tentang siapa diri kita. Kembali ke hati, kembali ke kebenaran.”

Yang Mulia Paus memberkati abu pada perayaan Ekaristi di Basilika Santo Sabina di Roma.  (Foto dari Departemen Media Vatikan)

Yang Mulia Paus memberkati abu pada perayaan Ekaristi di Basilika Santo Sabina di Roma. (Foto dari Departemen Media Vatikan)

Masing-masing dari kita dicintai dengan cinta abadi

Oleh karena itu, sore ini, kata Paus Fransiskus, dalam semangat doa dan kerendahan hati, kita menerima abu kepala kita. “Ini adalah isyarat yang ingin mengarahkan kita pada realitas esensial diri kita sendiri,” kata Uskup Roma.

READ  Untuk pertama kalinya, mantan Kardinal Theodore McCarrick didakwa secara pidana atas penyerangan seksual terhadap anak di bawah umur di pengadilan AS.

“Kita ini debu, hidup kita seperti jiwa” (lihat. garam 39,6; 144, 4), tetapi Tuhan – Dia dan Dia sendiri – tidak membiarkan debu yang kita tinggali ini menghilang; Ia mengumpulkannya dan membentuknya agar tidak tercerai-berai oleh badai kehidupan, dan tidak melebur ke dalam jurang kematian.”

Paus Fransiskus mencatat bahwa “abu yang ditaruh di atas kepala kita mengundang kita untuk menemukan kembali rahasia kehidupan.”

“Dia memperingatkan kita: Selama kamu terus mengenakan baju besi yang menutupi hati, menyamarkan dirimu dengan topeng penampilan, dan memancarkan cahaya buatan untuk menunjukkan bahwa kamu tidak terkalahkan, kamu akan tetap kosong dan mandul. ketika kamu memiliki keberanian untuk menundukkan kepala dan melihat ke dalam, kamu akan dapat menemukan kehadiran Tuhan yang selalu mencintaimu; “Akhirnya cangkang yang telah kamu bangun untuk dirimu sendiri akan pecah, dan kamu akan dapat merasakan kekekalan.” Cinta.”

Penerus Petrus menekankan bahwa “kita masing-masing dicintai oleh cinta abadi”.

“Kita adalah abu yang di atasnya Allah menghembuskan nafas kehidupan, bumi yang Dia bentuk dengan tangan-Nya sendiri (lihat. GN 2.7; garam 119, 73), debu yang darinya kita akan naik menuju kehidupan tanpa akhir yang selalu dipersiapkan bagi kita (lih. sesuai 26,19).

Momen Misa Ilahi di Basilika Santo Sabina Roma yang dipimpin oleh Paus Fransiskus.  (Foto dari Departemen Media Vatikan)

Momen Misa Ilahi di Basilika Santo Sabina Roma yang dipimpin oleh Paus Fransiskus. (Foto dari Departemen Media Vatikan)

Sedekah, Sholat, dan Puasa: Cara Membawa Kita Kembali Pada Hal yang Hakiki

Paus Fransiskus menjelaskan bahwa “jika api kasih Allah menyala dalam abu kita, kita menemukan bahwa kita adalah panutan kasih ini dan bahwa kita dipanggil untuk mengasihi; Yang diwujudkan dalam mencintai saudara-saudara di samping kita, memperhatikan sesama, menghayati rasa kasih sayang, mengamalkan kemurahan hati, dan berbagi siapa diri kita dan apa yang kita miliki kepada mereka yang membutuhkan.

Oleh karena itu, beliau mengatakan bahwa “sedekah, doa, dan puasa tidak dapat direduksi menjadi praktik lahiriah saja, melainkan merupakan cara yang membawa kita kembali ke hati, ke dasar-dasar kehidupan Kristiani.” Dia melanjutkan: “Itu membuat kita menemukan bahwa kita adalah debu yang Tuhan kasihi, dan membuat kita mampu menebarkan cinta yang sama di atas abu dalam banyak situasi sehari-hari, sehingga harapan, kepercayaan, dan kegembiraan terlahir kembali.”

Paus Fransiskus menyampaikan homilinya pada Misa Rabu Abu di Basilika Santo Sabina di Roma.  (Foto dari Departemen Media Vatikan)

Paus Fransiskus menyampaikan homilinya pada Misa Rabu Abu di Basilika Santo Sabina di Roma. (Foto dari Departemen Media Vatikan)

READ  Mengapa Portugal memutuskan untuk mengakhiri 'visa emas' (dan membatasi apartemen turis)

Menyerah kepada Tuhan

Beliau juga mengenang bahwa Santo Anselmus Aosta meninggalkan nasehat yang dapat kita praktikkan sore ini: “Larilah sejenak dari kekhawatiranmu, pisahkan sejenak dari pikiran-pikiranmu yang bermasalah. Singkirkan kekhawatiran yang menguasai Anda dan tunda kerja keras Anda. Berserah dirilah sedikit kepada Tuhan dan istirahat sejenak di dalam Dia. “Masuklah ke dalam ruang jiwamu.” Usir segala sesuatu kecuali Tuhan dan segala sesuatu yang membantu Anda menemukan-Nya, dan segera setelah pintu tertutup, carilah Dia. Sekarang katakanlah “hatiku,” katakan semuanya sekarang kepada Tuhan: Aku mencari wajah-Mu, ya Tuhan; Wajahmu yang aku cari”(Kemajuan1).

Paus mengajak kita untuk mendengarkan “suara Tuhan, yang tidak pernah bosan diulangi kepada kita: Masukkan rahasianyaMasuk ke dalam rahasia, kembali ke hati. Ia menganggapnya sebagai “panggilan yang sehat bagi kita yang sering hidup di permukaan, yang khawatir akan diperhatikan, dan yang selalu membutuhkan kekaguman dan penghargaan.”

Misa Sabda pada Misa Rabu Abu yang dipimpin oleh Paus Fransiskus di Basilika Santo Sabina Roma.  (Foto dari Departemen Media Vatikan)

Misa Sabda pada Misa Rabu Abu yang dipimpin oleh Paus Fransiskus di Basilika Santo Sabina Roma. (Foto dari Departemen Media Vatikan)

Mari masuk ke ruang dalam kita

Tanpa disadari, kita mendapati diri kita tidak lagi bergantung pada tempat rahasia di mana kita dapat berhenti dan menjaga diri, tenggelam dalam dunia di mana segala sesuatu, bahkan emosi dan perasaan kita yang paling intim, harus menjadi “,” tegas Bapa Suci.sosial“Tetapi bagaimana hal itu bisa terjadi?” sosial Apa yang tidak muncul darinya jantung?—”.

“Bahkan pengalaman yang paling tragis dan menyakitkan pun memiliki risiko tidak memiliki tempat rahasia untuk menjaganya: segala sesuatu harus diungkapkan, dipamerkan, dibiarkan begitu saja,” kata Uskup Roma.

Dan inilah saat Tuhan berkata kepada kita: Masukkan rahasianyaKembalilah ke pusat diri Anda. Di sana, di mana banyak ketakutan, perasaan bersalah dan dosa juga bersemayam, Tuhan datang ke sana untuk menyembuhkan dan menyucikan Anda. Marilah kita masuk ke dalam ruangan batin kita: bersemayamlah Tuhan yang menyambut kelemahan kita dan mengasihi kita tanpa syarat.

Prosesi pertobatan dari Gereja San Anselmo ke Gereja Santa Sabina di Roma.  (Foto dari Departemen Media Vatikan)

Prosesi pertobatan dari Gereja San Anselmo ke Gereja Santa Sabina di Roma. (Foto dari Departemen Media Vatikan)

READ  AS memperkirakan cuaca buruk; Mereka memperkirakan akan turun salju, badai, dan kemungkinan kebakaran

Marilah kita kembali kepada Tuhan dengan sepenuh hati

Pada minggu-minggu Prapaskah ini, Bapa Suci meminta untuk memberikan ruang untuk doa adorasi dalam hati, “di mana kita tetap berada di hadirat Tuhan dan mendengarkan, seperti Musa, seperti Elia, seperti Maria, seperti Yesus.” Kemudian dia menantang semua orang beriman, dengan mengatakan:

“Sudahkah kita sadar bahwa kita telah kehilangan rasa beribadah? Mari kita kembali beribadah.”

Paus Fransiskus mendorong kita untuk “mendengarkan dengan hati mereka yang ingin mengatakan kepada kita dalam diam: ‘Akulah Tuhanmu, Tuhan yang penuh belas kasihan dan kasih sayang, Tuhan yang mengampuni dan cinta, Tuhan yang penuh kelembutan dan penerapan.’” […] Jangan menilai diri sendiri. Jangan menyalahkan diri sendiri. Jangan menolak diri sendiri. Biarkan cintaku mencapai sudut paling tersembunyi di hatimu dan menyingkapkan kecantikanmu. Keindahan yang telah hilang dari pandanganmu, namun akan terlihat kembali olehmu dalam cahaya rahmat-Ku. Tuhan memanggil kita: Ayo, mari, izinkan aku menghapus air matamu, dan biarkan mulutku mendekat ke telingamu dan berkata kepadamu: “Aku mencintaimu, aku mencintaimu, aku mencintaimu” (H. Nouwen, Jalan pulang. Perjalanan rohani(Buenos Aires 1997, 185-186). Paus bertanya: “Apakah kita percaya bahwa Tuhan mengasihi kita, dan bahwa Tuhan mengasihi saya?”

Interior Basilika Santa Sabina di Roma, terletak di Bukit Aventine.  (Foto dari Departemen Media Vatikan)

Interior Basilika Santa Sabina di Roma, terletak di Bukit Aventine. (Foto dari Departemen Media Vatikan)

Di akhir khotbahnya, Penerus Petrus mendorong kita untuk tidak takut untuk “melepaskan selubung keduniawian dan kembali ke hati, pada hal-hal yang penting.”

Mari kita memikirkan Santo Fransiskus, yang, setelah melepaskan diri sepenuhnya, memeluk Bapa di surga dengan sekuat tenaga. Marilah kita mengenali diri kita apa adanya: debu dikasihi Tuhan, debu dalam cinta, dan syukur kepada-Nya kita akan dilahirkan kembali dari abu dosa ke dalam hidup baru di dalam Yesus Kristus dan di dalam Roh Kudus.

Prosesi pertobatan dari Gereja San Anselmo ke Gereja Santa Sabina di Roma.  (Foto dari Departemen Media Vatikan)

Prosesi pertobatan dari Gereja San Anselmo ke Gereja Santa Sabina di Roma. (Foto dari Departemen Media Vatikan)