SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelacak kebugaran mengungkapkan hubungan antara olahraga, memori, dan kesehatan mental

Ringkasan: Intensitas latihan tertentu dalam jangka waktu yang lama dikaitkan dengan berbagai aspek memori dan kesehatan mental.

sumber: Perguruan Tinggi Dartmouth

Olahraga dapat meningkatkan kesehatan kognitif dan mental Anda – tetapi tidak semua bentuk dan intensitas olahraga memengaruhi otak secara merata. Sebuah studi Dartmouth baru menunjukkan bahwa efek olahraga lebih halus, dengan intensitas olahraga dalam jangka waktu yang lama berkorelasi dengan berbagai aspek memori dan kesehatan mental.

Hasilnya telah dipublikasikan di Laporan Ilmiah dan memberikan wawasan tentang cara meningkatkan latihan Anda.

“Kesehatan mental dan memori sangat penting untuk hampir semua hal yang kita lakukan dalam kehidupan sehari-hari,” kata penulis utama Jeremy Manning, profesor ilmu psikologi dan otak di Dartmouth. “Studi kami mencoba membangun fondasi untuk memahami bagaimana intensitas latihan fisik yang berbeda memengaruhi berbagai aspek kesehatan mental dan kognitif.”

Para peneliti meminta 113 pengguna Fitbit untuk mengikuti serangkaian tes memori, menjawab beberapa pertanyaan tentang kesehatan mental mereka, dan membagikan data kebugaran mereka dari tahun sebelumnya. Mereka memperkirakan bahwa individu yang lebih aktif akan memiliki kinerja memori yang lebih baik dan kesehatan mental yang lebih baik, tetapi hasilnya lebih akurat.

Orang-orang yang cenderung berolahraga dengan intensitas rendah berkinerja lebih baik pada beberapa tugas memori, sementara mereka yang berolahraga dengan intensitas tinggi berkinerja lebih baik pada tugas-tugas memori lainnya. Peserta yang lebih aktif juga melaporkan tingkat stres yang lebih tinggi, sementara orang yang berolahraga secara teratur dengan intensitas yang lebih rendah menunjukkan tingkat kecemasan dan depresi yang lebih rendah.

Penelitian sebelumnya sering berfokus pada efek olahraga pada memori selama periode waktu yang relatif singkat selama beberapa hari atau minggu, tetapi para peneliti Dartmouth ingin mempelajari efeknya dalam skala waktu yang jauh lebih lama.

READ  Penemuan lubang ozon "besar" yang tak terduga di atas daerah tropis

Data tersebut mencakup jumlah langkah harian, detak jantung rata-rata, dan jumlah waktu yang dihabiskan untuk berolahraga di “zona detak jantung” yang berbeda seperti yang didefinisikan oleh FitBit (istirahat, di luar jangkauan, pembakaran lemak, kardio, puncak), dan informasi lain yang dikumpulkan selama seluruh tahun kalender. Peserta studi direkrut secara online dari Mechanical Turk Amazon, sebuah angkatan kerja kolektif.

Empat jenis tugas memori yang digunakan dalam penelitian ini dirancang untuk mengeksplorasi berbagai aspek kemampuan peserta selama periode waktu yang berbeda. Dua set tugas bertujuan untuk menguji memori “episodik” – jenis memori yang sama yang digunakan untuk mengingat peristiwa otobiografi, seperti yang Anda lakukan kemarin.

Serangkaian tugas lainnya dirancang untuk menguji memori “spasial” – jenis memori yang sama yang digunakan untuk mengingat lokasi, seperti tempat Anda memarkir mobil. Serangkaian tugas terakhir menguji memori “asosiatif” – kemampuan untuk mengingat hubungan antara konsep atau ingatan lainnya.

Peserta yang lebih aktif selama tahun sebelumnya cenderung menunjukkan kinerja memori yang lebih baik secara keseluruhan, tetapi area peningkatan tertentu bergantung pada jenis aktivitas yang dilakukan subjek.

Para peneliti menemukan bahwa peserta yang sering berolahraga dengan intensitas sedang cenderung berkinerja lebih baik pada tugas memori episodik sementara peserta yang sering berolahraga dengan intensitas tinggi berkinerja lebih baik pada tugas memori spasial. Peserta yang tidak banyak bergerak yang jarang berolahraga cenderung berkinerja lebih buruk pada tugas memori spasial.

Peserta yang lebih aktif selama tahun sebelumnya cenderung menunjukkan kinerja memori yang lebih baik secara keseluruhan, tetapi area peningkatan tertentu bergantung pada jenis aktivitas yang dilakukan subjek. Gambar ada di domain publik

Para peneliti juga mengidentifikasi hubungan antara kesehatan mental peserta dan kinerja memori. Peserta dengan kecemasan atau depresi yang dilaporkan sendiri cenderung tampil lebih baik pada tugas memori spasial dan asosiatif, sementara mereka yang dilaporkan sendiri gangguan bipolar cenderung tampil lebih baik pada tugas memori episodik. Peserta yang melaporkan tingkat stres yang lebih tinggi cenderung berkinerja lebih buruk pada tugas memori asosiatif.

READ  Cara membantu seseorang dengan gangguan makan: 6 cara

Tim membuat semua data dan kode mereka tersedia secara gratis di github Bagi siapa saja yang ingin menjelajahi atau lebih memahami kumpulan data.

“Ketika berbicara tentang aktivitas fisik, memori, dan kesehatan mental, ada dinamika yang sangat kompleks yang tidak dapat diringkas dalam satu kalimat seperti ‘berjalan meningkatkan ingatan Anda’ atau ‘stres menyakiti ingatan Anda,'” kata Manning.

“Sebaliknya, tampaknya bentuk aktivitas fisik tertentu dan aspek kesehatan mental tertentu memengaruhi setiap aspek memori secara berbeda.”

Ketika lebih banyak penelitian dilakukan, tim mengatakan temuan mereka dapat memiliki beberapa aplikasi yang menarik. “Misalnya, untuk membantu siswa mempersiapkan ujian atau mengurangi gejala depresi mereka, rejimen latihan khusus dapat dirancang untuk membantu meningkatkan kinerja kognitif dan kesehatan mental mereka,” kata Manning.

Lihat juga

Ini menunjukkan seorang gadis remaja yang depresi

Tentang Berita Penelitian Neuroscience ini

pengarang: Amy Olson
sumber: Perguruan Tinggi Dartmouth
Kontak: Amy Olson – Dartmouth College
gambar: Gambar ada di domain publik

pencarian asli: akses terbuka.
Pelacakan kebugaran mengungkapkan hubungan khusus tugas antara memori, kesehatan mental, dan aktivitas fisikDitulis oleh Jeremy Manning dkk. Laporan Ilmiah


Ringkasan

Pelacakan kebugaran mengungkapkan hubungan khusus tugas antara memori, kesehatan mental, dan aktivitas fisik

Aktivitas fisik dapat bermanfaat bagi kesehatan fisik dan mental. Berbagai bentuk latihan (misalnya, aerobik versus anaerobik; berlari versus berjalan, berenang, atau yoga; latihan interval intensitas tinggi versus latihan daya tahan; dll.) Misalnya, berlari dapat sangat memengaruhi kekuatan kaki dan inti, tetapi hanya sedikit memengaruhi kekuatan lengan.

Kami berhipotesis bahwa manfaat mental dari aktivitas fisik dapat dibedakan secara serupa. Kami berfokus secara khusus pada bagaimana intensitas aktivitas fisik yang berbeda mungkin terkait dengan berbagai aspek memori dan kesehatan mental.

READ  Berita Covid: Lebih dari 200 juta orang Amerika telah divaksinasi lengkap

Untuk menguji hipotesis kami, kami mengumpulkan (secara agregat) hampir satu abad data kebugaran. Kami kemudian meminta peserta untuk mengisi survei yang meminta mereka untuk menyerahkan laporan diri tentang berbagai aspek kesehatan mental mereka. Kami juga meminta peserta untuk berpartisipasi dalam serangkaian tugas memori yang menguji kinerja memori episodik, semantik, dan spasial dalam jangka pendek dan panjang.

Kami menemukan bahwa peserta dengan kebiasaan aktivitas fisik dan profil kebugaran yang serupa juga cenderung menunjukkan profil kesehatan mental dan kinerja tugas yang serupa. Efek ini spesifik tugas dalam hal pola aktivitas fisik atau karakteristik kebugaran yang berbeda di berbagai aspek memori, dalam tugas yang berbeda.

Secara keseluruhan, hasil ini memberikan pekerjaan dasar untuk desain intervensi aktivitas fisik yang menargetkan komponen spesifik kinerja kognitif dan kesehatan mental dengan memanfaatkan pelacak kebugaran berbiaya rendah.