SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjelajah yang gigih menemukan 'harta karun' bahan organik di Mars

Penjelajah yang gigih menemukan ‘harta karun’ bahan organik di Mars

Beberapa spesimen yang baru-baru ini dikumpulkan termasuk bahan organik, yang menunjukkan bahwa Kawah Jezero, yang kemungkinan berisi danau dan delta tempat dikosongkannya, Lingkungan yang berpotensi layak huni 3,5 miliar tahun yang lalu.

“Batu yang kami cari di delta mengandung konsentrasi bahan organik tertinggi yang kami temukan sejauh ini dalam misi tersebut,” kata Ken Farley, ilmuwan proyek ketekunan di California Institute of Technology di Pasadena.

Misi penyelidikan, yang dimulai di Planet Merah 18 bulan lalu, melibatkan pencarian tanda-tanda kehidupan mikroba purba. ketekunan Kumpulkan sampel batuan yang dapat Kamu punya Saya menyimpan peringatan ini Tanda tangan biometrik. Saat ini, rover berisi 12 sampel batuan.

pengeboran di delta

Lokasi delta membuat Kawah Jezero, yang membentang 28 mil (45 kilometer), terutama Minat yang besar bagi para ilmuwan NASA. Fitur geologi berbentuk kipas, pernah terletak di mana sungai bertemu dengan danau, mempertahankan lapisan sejarah Mars di batuan sedimen, yang terbentuk ketika partikel menyatu bersama di lingkungan yang sebelumnya berair ini.

Rover memeriksa lantai kawah dan menemukan bukti batuan beku atau batuan beku. Selama kampanye kedua untuk mempelajari delta dalam lima bulan terakhir, Perseverance telah menemukan lapisan batuan sedimen yang kaya yang menambah lebih banyak cerita tentang iklim dan lingkungan Mars kuno.

“Delta, dengan batuan sedimennya yang beragam, sangat kontras dengan batuan beku—terbentuk dari kristalisasi magma—yang ditemukan di dasar kawah,” kata Farley.

“Penjajaran ini memberi kami pemahaman yang kaya tentang sejarah geologi setelah kawah terbentuk dan berbagai sampel. Misalnya, kami menemukan butiran bantalan batu pasir dan pecahan batu yang tercipta jauh dari Kawah Jezero.”

Tim ekspedisi menamai salah satu batuan yang menjadi sampel Perseverance sebagai Wildcat Ridge. Batuan tersebut kemungkinan terbentuk ketika lumpur dan pasir mengendap di danau air asin tempat ia menguap miliaran tahun yang lalu. Rover menggores permukaan batu dan menganalisisnya dengan alat yang dikenal sebagai Raman & Luminescence for Organics & Chemicals Survey, atau SHERLOC.

Ketekunan dapat menghasilkan oksigen sebanyak pohon kecil di Mars

Laser setrum sekeras batu ini bertindak sebagai cahaya hitam fiksi untuk mendeteksi bahan kimia, logam, dan bahan organik, kata Sunanda Sharma, ilmuwan Sherlock di Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena.

READ  Lubang hitam yang berkeliaran di Bima Sakti dimata-matai oleh Hubble

Analisis perangkat mengungkapkan bahwa mineral organik cenderung aromatik, atau molekul karbon dan hidrogen yang stabil, yang terikat pada sulfat. Mineral sulfat, sering ditemukan di dalam lapisan batuan sedimen, menyimpan informasi tentang lingkungan perairan di mana mereka terbentuk.

Molekul organik menarik di Mars karena mereka adalah bahan penyusun kehidupan, seperti karbon, hidrogen, dan oksigen, serta nitrogen, fosfor, dan belerang. Tidak semua molekul organik membutuhkan kehidupan untuk terbentuk karena beberapa dapat dibuat melalui proses kimia.

Mosaik ini, yang diambil oleh rover, menunjukkan di mana ketekunan pengambilan sampel dan erosi batuan yang oleh para ilmuwan NASA dijuluki Wildcat Ridge.

“Sementara penemuan kelas bahan organik ini saja tidak secara meyakinkan berarti bahwa kehidupan ada, rangkaian pengamatan ini mulai terlihat seperti beberapa hal yang telah kita lihat di Bumi,” kata Sharma. “Sederhananya, jika perburuan harta karun ini adalah untuk kemungkinan tanda-tanda kehidupan di planet lain, bahan organik adalah buktinya. Dan kami mendapatkan bukti yang semakin kuat saat kami bergerak ke kampanye delta kami.”

Ketekunan serta penjelajah Curiosity telah menemukan bahan organik sebelumnya di permukaan Mars. Tapi kali ini, penemuan itu terjadi di daerah di mana kehidupan mungkin pernah ada.

Batuan Wildcat Ridge merupakan batulempung yang mengandung bahan organik.  Itu kemungkinan terbentuk di air asin saat air danau purba menguap.

“Di masa lalu, pasir, lumpur, dan garam yang sekarang membentuk spesimen Wildcat Ridge diendapkan dalam kondisi di mana kehidupan akan berkembang pesat,” kata Farley.

“Fakta bahwa bahan organik ditemukan di batuan sedimen seperti itu – yang diketahui melestarikan fosil kehidupan purba di Bumi – adalah penting. Namun, sekeras apa pun instrumen kami di atas kapal, kesimpulan lain tentang apa yang ada di Wildcat harus diambil sampelnya.” Ridge akan menunggu sampai dikembalikan ke Bumi untuk studi mendalam sebagai bagian dari kampanye pengembalian sampel Mars dari badan tersebut.”

Kembalikan sampel ke Bumi

Sampel yang dikumpulkan sejauh ini, kata Farley, mewakili kekayaan keanekaragaman dari daerah utama di dalam kawah dan delta, di mana tim persistensi tertarik untuk menyimpan beberapa tabung koleksi di situs tertentu di Mars dalam waktu sekitar dua bulan.

READ  Prakiraan untuk Neptunus dingin - dan semakin dingin

Setelah rover memasukkan sampel ke dalam cache ini, penjelajah akan terus menjelajahi delta.

Rover sedang menjelajahi situs penurunan potensial untuk sampel tersembunyinya.

Misi masa depan dapat mengumpulkan sampel ini dan mengembalikannya ke Bumi untuk dianalisis menggunakan beberapa alat paling sensitif dan canggih di planet ini. Farley mengatakan tidak mungkin ketekunan akan menemukan bukti kehidupan yang tak terbantahkan di Mars karena beban untuk membuktikan pendiriannya di planet lain terlalu tinggi.

Misi pertama untuk mengembalikan sampel dari planet lain akan mendarat di Bumi pada tahun 2033

“Saya telah mempelajari kelayakhunian dan geologi Mars untuk sebagian besar karir saya dan mengetahui secara langsung nilai ilmiah yang luar biasa untuk mengembalikan koleksi batuan Mars yang dikumpulkan dengan hati-hati kembali ke Bumi,” kata Laurie Lichen, direktur Laboratorium Propulsi Jet NASA, dalam sebuah pernyataan. .

“Berminggu-minggu lagi untuk melepaskan spesimen ketekunan yang luar biasa dan hanya bertahun-tahun membawanya ke Bumi sehingga para ilmuwan dapat mempelajarinya dengan sangat rinci adalah benar-benar luar biasa. Kami akan belajar banyak.”

Beberapa dari berbagai batuan di delta berjarak sekitar 65,6 kaki (20 m), dan masing-masing menceritakan kisah yang berbeda.

Fragmen batuan dan mineral yang lebih besar dalam sampel Skinner Ridge menunjukkan bahwa itu berasal dari material yang diangkut ratusan mil di luar Kawah Jezero.

Sepotong batu pasir, yang disebut Skinner Ridge, adalah bukti material batuan yang kemungkinan dibawa ke kawah dari jarak ratusan mil, mewakili material yang tidak dapat dilalui oleh rover selama misinya. Wildcat Ridge, di sisi lain, menyimpan bukti lumpur dan belerang yang telah menggumpal dan terbentuk di bebatuan.

Setelah sampel berada di laboratorium di Bumi, mereka dapat mengungkapkan wawasan tentang lingkungan Mars yang berpotensi layak huni, seperti kimia, suhu, dan kapan material tersebut disimpan di danau.

“Saya pikir aman untuk mengatakan bahwa ini adalah dua sampel paling penting yang akan kami kumpulkan dalam misi ini,” kata David Schuster, ilmuwan sampel yang bertahan-kembali di University of California, Berkeley.

READ  "Clyde Spot" di Jupiter mulai terlihat sangat aneh