SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penemuan mineral bulan di China dapat menambah tampilan bulan yang lebih lengkap

Penemuan mineral bulan di China dapat menambah tampilan bulan yang lebih lengkap

Ilmuwan Cina baru-baru ini mengumumkan penemuan mineral bulan baru di antara sampel yang dikumpulkan dari bulan selama misi dua tahun lalu, menambah pengetahuan tentang bulan Bumi yang menjadi fokus eksplorasi ruang angkasa sebelumnya.

Para ilmuwan menemukan satu kristal mineral fosfat baru yang mereka sebut Changesite-(Y) saat menganalisis partikel basal bulan, atau bagian padat lava, Waktu GlobalIni adalah surat kabar dan situs web yang dikelola negara.

Penemuan itu diumumkan Jumat lalu dan terkait dengan Chang’e-5, sebuah misi Dia berhasil mengambil sampel bulan Sebagai bagian dari rencana yang lebih ambisius untuk eksplorasi ruang angkasa oleh China. Pada Desember 2020, para ahli mengatakan, negara itu menjadi yang pertama dalam hampir empat dekade yang mengembalikan batuan dan tanah bulan, mengumpulkan beberapa pon sampel.

Komite Mineral Baru, Nomenklatur dan Klasifikasi, badan Asosiasi Mineralogi Internasional yang meninjau pengenalan dan penamaan mineral, telah mengkonfirmasi perubahan posisi -(Y) sebagai mineral baru, Menurut Administrasi Luar Angkasa Nasional China.

James Head, seorang profesor geosains di Brown University, mengatakan sampel bulan adalah “koin dunia” untuk memahami evolusi planet.

Analisis sampel yang dikumpulkan oleh NASA beberapa dekade lalu, selama era pendaratan Apollo di bulan dan kemudian kendaraan robot Luna di Uni Soviet, membantu para ilmuwan saya lebih mengerti Seperti apa bentuk bulan?

Para ilmuwan mengatakan temuan ini, bersama dengan hasil pemodelan komputer baru-baru ini, mendukung teori bahwa Bulan berasal dari puing-puing yang tersisa dari tabrakan antara Bumi dan benda planet seukuran Mars.

Di enam misi Apollo, yang dilakukan antara tahun 1969 dan 1972, NASA mengumpulkan 2.200 sampel, atau 382 kilogram, dari “batuan bulan, sampel inti, kerikil, pasir, dan debu dari permukaan bulan,” Agensi mengatakan. NASA Lanjutkan mempelajari sampel dari misi Apollo dan baru-baru ini mengungkapkan salah satu sampel yang tersisa dalam persiapan untuk misi Artemis ke bulan, Agensi mengatakan dalam siaran pers pada bulan Maret.

READ  Para peneliti telah memperingatkan bahwa melewatkan dosis kedua vaksin COVID-19 dapat `` memperpanjang epidemi. ''

Sampel baru, yang dikumpulkan dari berbagai lokasi di Bulan, akan memperluas pengetahuan terkini tentang “reservoir volatil dan evolusi geologi” planet ini. kata NASA dalam situasi saat ini.

Sejauh ini, kata Profesor Head, sebagian besar sampel menargetkan bagian tengah sisi dekat bulan, belahan bumi yang menghadap Bumi.

Clive Neal, profesor geologi planet di Universitas Notre Dame, mengatakan mineral baru yang ditemukan di bulan tidak berlimpah. Yang pertama adalah Armalcolite, yang ditemukan selama misi Apollo 11; Istilah tersebut merupakan portmanteau dari tiga misi astronot.

Ekspedisi yang akan datang, yang mencakup upaya China dan Amerika Serikat, akan menargetkan area yang belum dijelajahi di Bulan. Profesor Neale mengatakan sampel dari “situs geologis lain yang menarik”, terutama dari medan yang lebih kecil di planet ini, dapat membantu memperluas pemahaman para ilmuwan tentang bagaimana bulan berevolusi.

“Bulan masih mengungkapkan beberapa rahasia menarik,” tambahnya.