SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelanggaran, Paus: Pelatihan dan mendengarkan menciptakan budaya pencegahan

Pelanggaran, Paus: Pelatihan dan mendengarkan menciptakan budaya pencegahan

Yang Mulia Paus menerima para peserta dalam pertemuan pertama yang disponsori oleh Konferensi Episkopal Italia dari Jaringan Perlindungan Anak di Bawah Umur, dan menerima hasil survei mengenai kegiatan pusat layanan pendengaran regional.

Amedeo Lomonaco – Kota Vatikan

Jaga, dengarkan, sembuhkan. Inilah tiga tindakan yang dikemukakan Paus Fransiskus dalam bukunya Pidato kepada peserta pertemuan nasional pertama, yang dipromosikan oleh Konferensi Waligereja Italia, tentang layanan dan pusat pendengaran regional untuk perlindungan anak di bawah umur dan orang-orang rentan. Paus menyambut mereka “pada hari ketika seluruh komunitas gerejawi di Italia berkomitmen, untuk tahun ketiga, berdoa, meminta pengampunan dan meningkatkan kesadaran tentang kenyataan yang menyakitkan ini.” Paus Fransiskus mencatat bahwa aspek ini penting: “partisipasi seluruh Umat Allah.” “Kita tidak bisa menghentikan upaya kita untuk melindungi anak di bawah umur dan kelompok rentan dan, pada saat yang sama, memerangi segala bentuk pelecehan, baik seksual, terkait dengan kekuasaan atau hati nurani,” kata Paus.

Komitmen yang berharga bagi para korban dan masyarakat

Paus diberi pengarahan tentang hasil yang diperoleh dari aktivitas pusat dan layanan pendengaran regional.

“Mereka menyoroti kebaikan yang mereka tahu bagaimana melakukannya di wilayah tersebut, menjangkau mereka yang menderita luka robek. Apa yang mereka lakukan sangat berharga bagi para korban dan bagi seluruh komunitas gerejawi. Dan dari halaman-halaman ini muncullah kesaksian atas tindakan yang sedang berlangsung dan berkelanjutan. komitmen bersama, inilah cara membangun Trust, kepercayaan yang membawa pada pembaharuan sejati.

Melindungi

Oleh karena itu, dalam tiga kata kerja “Jaga, Dengar, dan Sembuhkan,” Paus Fransiskus merujuk pada disposisi dasar yang menjadi dasar “kita mengambil pedoman untuk setiap inisiatif.”

“Untuk berpartisipasi secara aktif dalam penderitaan mereka yang terkena dampak dan untuk memastikan bahwa seluruh komunitas bertanggung jawab untuk melindungi anak di bawah umur dan kelompok yang paling rentan. Seluruh komunitas Kristen harus berpartisipasi, dengan kekayaan komponen dan kemampuannya, karena tugas perlindungan adalah merupakan bagian integral dari misi Gereja untuk membangun Kerajaan Allah: perlindungan berarti mengarahkan hati.” “Dan melihat dan bertindak dengan tepat demi kepentingan yang terkecil dan paling terisolasi. Melindungi hati berarti ini. Ini adalah jalan yang membutuhkan pembaruan internal dan masyarakat dalam keadilan dan kebenaran.”

READ  Kebakaran hebat dan ledakan menghancurkan stasiun bawah tanah London (video) - Radio Fórmula

Paus Fransiskus menekankan bahwa perwalian, dengan tujuan perlindungan menyeluruh, tidak boleh dibiarkan diam:

“Dia yang menjaga hatinya mengetahui bahwa tidak ada sikap diam atau menyembunyikan masalah pelecehan yang dapat diterima: ini bukanlah masalah yang dapat dinegosiasikan; Hal ini juga mengajarkan bahwa penting untuk melakukan pencarian kebenaran dan memulihkan keadilan dalam komunitas gereja, bahkan dalam kasus-kasus di mana perilaku tertentu bukan merupakan kejahatan menurut hukum negara, namun merupakan kejahatan menurut standar hukum. (Lihat CEI-Cism, Pedoman Perlindungan Anak di Bawah Umur dan Orang Rentan). “Menjaga juga berarti mencegah bahaya, dan hal ini hanya dapat dicapai melalui kegiatan pelatihan berkelanjutan, yang bertujuan untuk menyebarkan kepekaan dan kepedulian terhadap perlindungan kelompok yang paling rentan.”

Berbicara secara spontan, Paus Fransiskus menambahkan bahwa momok pelecehan adalah sebuah drama yang mempengaruhi seluruh lapisan masyarakat, terutama struktur keluarga.

“Mari kita pertimbangkan bahwa menurut statistik global, antara 42 dan 46 persen pelanggaran terjadi di dalam keluarga atau di lingkungan sekitar. Semuanya diselimuti keheningan: paman, kakek nenek, saudara laki-laki, semuanya. Lalu di dunia olah raga, lalu di sekolah, dan seterusnya.

Dia mendengar

Pertemuan tersebut, yang dipromosikan oleh Konferensi Waligereja Italia untuk Perlindungan Anak di Bawah Umur dan Kelompok Rentan, berfokus pada tema “Kecantikan yang Terluka”. “Dan Aku akan menyembuhkan lukamu, dan Aku akan menyembuhkan lukamu” (Yeremia 30:17). Untuk menyembuhkan luka, kita juga perlu mengetahui cara mendengarkan. Kapasitas krusial inilah yang menjadi elemen kedua yang disoroti oleh Paus Fransiskus:

“Untuk berjaga-jaga, perlu tahu cara mendengarkan, mengesampingkan segala bentuk imajinasi dan kepentingan pribadi. Mendengarkan adalah sebuah gerakan hati dan juga merupakan pilihan penting untuk menempatkan mereka yang menderita atau sedang menderita serta mereka yang paling rentan dan lemah sebagai pusat dari semua tindakan kita. Mari kita memikirkan tentang Yesus, yang menyambut anak-anak dan semua “anak kecil” (lihat Matius 19:14). Mendengarkan para korban merupakan langkah penting untuk mengembangkan budaya pencegahan, yang diwujudkan dalam pelatihan bagi seluruh masyarakat, dalam penerapan prosedur dan praktik yang baik, dalam pemantauan dan kejelasan tindakan yang membangun dan memperbarui kepercayaan.”

READ  Penembakan Michigan: Orang tua siswa yang diduga membunuh 4 remaja ditangkap

Paus Fransiskus kemudian menekankan bahwa “mendengar penderitaan orang-orang yang menderita kejahatan mengerikan ini akan membuka solidaritas kita dan memotivasi kita untuk melakukan segala daya kita untuk memastikan bahwa pelanggaran tersebut tidak terulang kembali.”

Hanya dengan cara ini seseorang dapat benar-benar berbagi apa yang terjadi dalam kehidupan korban, agar merasa terpanggil untuk melakukan pembaharuan pribadi dan masyarakat. Kita dipanggil untuk memberikan tanggapan moral, untuk menumbuhkan kedekatan dan kesaksian kepada mereka yang telah dirugikan oleh pelecehan. Mengetahui cara mendengarkan berarti merawat para korban.

obat

Langkah penting ketiga yang ditunjukkan oleh Bapa Suci adalah langkah yang menentukan: “Penyembuhan hanya mungkin dilakukan dengan mengikuti jalan kepedulian dan mendengarkan.”

“Selama periode ini, budaya pengucilan menyebar, bertentangan dengan apa yang bersifat evangelis; Komunitas kita harus menjadi katalisator yang sehat bagi masyarakat, dalam kemampuan mereka menerima kesalahan masa lalu dan membuka jalan baru. Menyembuhkan luka juga merupakan tindakan keadilan. Justru karena itulah, penting untuk mengadili para pelaku kejahatan tersebut, terutama jika pelakunya berada dalam konteks gereja. Mereka sendiri mempunyai kewajiban moral untuk melakukan pertobatan pribadi yang mendalam, yang mengarah pada pengakuan atas pengkhianatan mereka terhadap panggilan, dimulainya kembali kehidupan spiritual dan permintaan pengampunan yang rendah hati dari para korban atas tindakan mereka.

Wabah yang banyak menyerang anak di bawah umur dan orang dewasa

Paus menjelaskan bahwa layanan perlindungan dan pusat pendengaran tersebar luas di seluruh Italia sebagai tempat di mana seseorang dapat mencari pendengaran, sambutan dan pendampingan. Berbicara secara spontan, beliau menunjukkan bahwa di era digital ini epidemi lain semakin menyebar:

“Terus lakukan apa pun yang Anda bisa, tapi tangani juga sesuatu yang sangat buruk yang sedang terjadi, yaitu pornografi anak. Ini terjadi, atau lebih tepatnya, di tangan pembayar di ponselnya. Di mana film-film ini dibuat? Siapa yang bertanggung jawab?” ? Di negara mana?” Silakan lakukan hal ini: ini adalah perjuangan yang harus kita lawan karena hal terburuk menyebar melalui ponsel. Terus lakukan apa pun yang Anda bisa sehingga semua yang terkena dampak pelecehan merasa bebas untuk datang dengan percaya diri ke rumah sakit. pusat-pusat pendengaran, untuk mendapatkan sambutan dan dukungan yang dapat meredakan luka mereka dan memperbarui kepercayaan yang telah mereka khianati. Kepedulian berarti berbagi semangat dan keterampilan gerejawi dengan komitmen untuk melatih sebanyak mungkin agen pastoral. Dengan cara ini, perubahan budaya yang nyata dapat dimajukan. yang menempatkan kelompok termuda dan paling rentan sebagai pusat Gereja dan masyarakat.

READ  Larry tumbuh lebih kuat. Ini bisa menjadi badai besar, hingga Kategori 6

Nasihat terakhirnya adalah untuk bergerak maju: “Lanjutkan: Saya dekat dengan Anda dalam pekerjaan Anda – kata Paus Fransiskus – dan saya memberkati Anda dari lubuk hati saya yang paling dalam. “Aku mendoakanmu karena pekerjaanmu tidak mudah, dan jangan lupa mendoakanku karena pekerjaanku juga tidak mudah.”