SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran empat awak ke stasiun luar angkasa dengan roket SpaceX dibatalkan sesaat sebelum lepas landas

Peluncuran empat awak ke stasiun luar angkasa dengan roket SpaceX dibatalkan sesaat sebelum lepas landas

Dalam kekecewaan yang membuat frustrasi, peluncuran kapsul SpaceX Crew Dragon yang membawa empat awak menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional hanya dua menit lebih awal dibatalkan karena masalah dengan sistem yang digunakan untuk menyalakan mesin tahap pertama Falcon 9.

Komandan Kru 6 Stephen Bowen, Warren “Woody” Hoburgh, Astronot Andrei Fedyaev dan astronot Emirati Sultan Al Neyadi, orang Arab pertama yang ditugaskan untuk penerbangan jangka panjang di stasiun tersebut, mengambil langkah demi langkah dan menunggu dengan sabar di dalam pesawat ruang angkasa sementara roket pendorong terkuras.

Peluang peluncuran berikutnya datang pada 1:22 EST pada hari Selasa, tetapi tidak segera diketahui apa yang menyebabkan masalah busi mesin atau berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memperbaiki masalah tersebut. Cairan tersebut adalah bahan kimia yang dikenal sebagai triethylaluminum triethylboron, atau “TEA TEB”.

Jika kru gagal turun pada hari Selasa, kesempatan berikutnya akan datang pada 2 Maret.

Itu adalah peluncuran menit terakhir pertama Crew Dragon karena masalah teknis sejak kapal feri mulai mengangkut astronot ke stasiun luar angkasa pada tahun 2020, mengakhiri ketergantungan NASA pada pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia untuk mengangkut astronot ke dan dari kompleks lab.

Selain mengecewakan para kru, masalah di menit-menit terakhir juga mengakhiri kesempatan SpaceX untuk meluncurkan tiga Falcon 9 hanya dalam 13 jam, dengan rencana peluncuran sore hari di Florida dan California untuk menempatkan dua konstelasi satelit internet Starlink ke orbit. Belum diketahui apakah penerbangan tersebut akan tetap sesuai jadwal.

Tetapi keselamatan penerbangan adalah prioritas utama, dan SpaceX pasti akan memperbaiki masalah pengapian setelah para insinyur memiliki kesempatan untuk melacak apa yang salah. Satu-satunya pertanyaan adalah berapa lama waktu yang dibutuhkan.

Setelah lepas landas, Bowen dan teman-temannya akan disambut di stasiun oleh Komandan Kru 5 Nicole Mann dan Josh Kasada, astronot Jepang Koichi Wakata, dan kosmonot Anna Kikina, orang Rusia pertama yang lepas landas dengan Crew Dragon. Mereka tiba di stasiun Oktober lalu dan berencana kembali ke Bumi sekitar 6 Maret untuk menyelesaikan misi 151 hari.

Pilot kru-6 Sergey Prokopyev dan Dmitry Petlin serta astronot NASA Frank Rubio juga akan disambut. Mereka berangkat ke lab September lalu dan awalnya berencana pulang pada Maret.

Tapi kapal feri mereka Soyuz MS-22 lumpuh pada 14 Desember ketika sebuah meteorit mikroskopis merobek garis radiator. Setelah analisis, para insinyur Rusia menyimpulkan bahwa pesawat ruang angkasa tidak dapat digunakan lagi dengan aman karena potensi sistem sensitif yang terlalu panas.

Sebagai gantinya, pesawat pengganti Soyuz – MS-23 – diluncurkan Kamis lalu, membawa peralatan dan perlengkapan menggantikan awak. Pesawat ruang angkasa berlabuh dengan stasiun pada Sabtu malam, memberi Prokopyev dan rekan-rekannya perjalanan pulang yang aman.

Tetapi untuk mendapatkan jadwal rotasi kru kembali ke jalurnya, ketiganya harus menghabiskan enam bulan tambahan di luar angkasa, kembali ke rumah pada musim gugur mendatang setelah satu tahun penuh di orbit. Mereka akan berbagi stasiun dengan Crew 6 untuk sebagian besar waktu itu.

Al Neyadi, ayah dari enam anak, adalah orang Emirat kedua yang terbang ke luar angkasa, tetapi yang pertama disebutkan namanya dengan tinggal enam bulan penuh di stasiun tersebut. Selama ekspedisinya, dua jet Saudi akan mengunjungi kompleks lab selama sekitar satu minggu sebagai bagian dari misi komersial yang dioperasikan oleh Axiom Space yang berbasis di Houston.

“Saya pikir ini akan sangat menyenangkan,” kata Al Neyadi setelah tiba di Kennedy Space Center minggu lalu. “Ini untuk sains, untuk menyebarkan pengetahuan tentang betapa pentingnya terbang (di luar angkasa) dan mendorong batas eksplorasi, tidak hanya di negara-negara terkemuka.

“Distrik kami juga ingin belajar lebih banyak. Dan saya pikir kami akan menjadi duta untuk misi ini. Mudah-mudahan, kami dapat kembali dengan pengetahuan dan berbagi semua yang kami pelajari dengan semua orang.”

READ  Studi menemukan bahwa ketika varian delta mendominasi, vaksinasi dan infeksi sebelumnya kebal terhadap Covid-19, tetapi vaksinasi lebih aman.