SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran roket H2-A Jepang menuju bulan untuk upaya pendaratan

TOKYO — Jepang meluncurkan misi ke bulan pada hari Kamis, mengatasi berbagai kegagalan dan penundaan untuk menjadi negara kelima yang melakukan perjalanan ke bulan – hanya beberapa minggu setelah India – dalam perlombaan global untuk lebih memahami tetangga terdekat Bumi.

Pesawat luar angkasa kecil tak berawak Jepang, atau roket H2-A, lepas landas pada pukul 08:42 waktu setempat dari Pusat Luar Angkasa Tanegashima di barat daya Jepang dan terbang di atas Samudra Pasifik. Pesawat ini dijadwalkan memasuki orbit bulan dalam waktu tiga hingga empat bulan dan mendarat awal tahun depan.

Roket tersebut membawa dua misi luar angkasa: teleskop sinar-X baru untuk membantu para ilmuwan lebih memahami asal usul alam semesta, dan pendarat bulan yang ringan dan beresolusi tinggi yang akan menjadi dasar bagi teknologi pendaratan di bulan di masa depan. Teleskop terpisah pada pukul 08:56, dan pendarat bulan terpisah pada pukul 09:29.

Reputasi program luar angkasa Jepang sejalan dengan peluncuran roket pada hari Kamis. Serangkaian kegagalan yang merugikan selama setahun terakhir telah meningkatkan pertaruhan peluncuran tersebut dan mengancam posisi Jepang sebagai pemain global terkemuka dalam eksplorasi ruang angkasa – terutama setelah keberhasilan pendaratan di bulan oleh India pada bulan lalu.

Para pejabat di Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA) menghela nafas lega pada hari Kamis, bertepuk tangan setelah langkah terakhir peluncuran.

Dan bulan lalu, India mendaratkan pesawat ruang angkasa robotik di dekat kutub selatan bulan, wilayah yang mengandung air dalam bentuk es. Beberapa hari yang lalu, sebuah pesawat ruang angkasa Rusia jatuh ke permukaan bulan dalam misi lunar pertama negara itu dalam hampir setengah abad. Musim gugur yang lalu, Tiongkok menyelesaikan pembangunan stasiun luar angkasa Tiangong.

READ  Evanston, Illinois menaikkan tingkat penularan COVID ke 'tinggi' saat kasus meningkat; Rekomendasi dikeluarkan berdasarkan pedoman CDC

“Ini adalah momen yang menentukan bagi komunitas luar angkasa Jepang,” kata Kazuto Suzuki, pakar kebijakan luar angkasa di Sekolah Pascasarjana Kebijakan Publik Universitas Tokyo. Dan teknologi baru, yang diluncurkan pada hari Kamis, “akan membuka cakrawala baru bagi eksplorasi bulan dalam skala global, dan oleh karena itu keberhasilannya akan membuka cakrawala baru bagi eksplorasi bulan dalam skala global.” [lander] Dia akan menempatkan Jepang di grup papan atas.”

Kinerja Jepang juga penting mengingat situasi baru di negara tersebut Strategi Keamanan Nasional di Luar Angkasa, yang dikembangkan dengan fokus pada kemajuan yang dicapai oleh Tiongkok dan Rusia. Pada bulan Juni, Jepang mengadopsi Cetak Biru Keamanan Luar Angkasa yang pertama untuk meningkatkan kemampuan pertahanan dan sistem pengumpulan informasi menggunakan teknologi luar angkasa.

Bulan memberi isyarat lagi, dan kali ini NASA ingin tetap tinggal

Misi bulan yang akan dilaksanakan pada hari Kamis adalah Intelligent Lunar Investigation Landing Vehicle (SLIM), juga disebut “Moon Sniper” karena teknologi pendaratannya yang sangat presisi. Jepang bertujuan untuk mendarat di bulan dalam jarak 328 kaki (100 meter) dari lokasi targetnya, yang jauh lebih dekat dibandingkan pendarat bulan konvensional, yang biasanya memiliki akurasi beberapa kilometer.

Teknologi pencitraan canggih yang digunakan dalam SLIM merupakan bagian penting dari respons Jepang terhadap program luar angkasa Tiongkok. Data yang dikumpulkan melalui SLIM juga akan digunakan untuk Proyek Artemis NASA, sebuah upaya yang dipimpin AS untuk menempatkan astronot di permukaan bulan dan membangun kehadiran berkelanjutan di sana.

“Beberapa orang di dunia sedang bereksperimen dengan teknologi pendaratan presisi, sehingga persaingan akan sangat ketat. Namun sejauh yang kami tahu, SLIM akan menjadi yang pertama di dunia,” Shinichiro Sakai, manajer proyek Japan Aerospace Exploration Agensi, mengatakan kepada wartawan pada bulan Juni.

READ  Seekor buaya dengan dinosaurus di perutnya ditemukan di Australia

SLIM diperkirakan akan memasuki orbit bulan dalam waktu sekitar tiga hingga empat bulan. Pesawat ini dijadwalkan mendarat dalam empat hingga enam bulan di sebuah kawah kecil di sisi dekat bulan yang disebut Xiuli. Para ahli mengatakan misi pendarat tersebut akan mempelajari asal usul bulan dan menguji teknologi yang sangat penting untuk program pendaratan di bulan di masa depan.

Teleskop sinar-X yang sedang menuju ke bulan disebut X-ray Imaging and Spectrcopy Mission (XRISM), dan dikembangkan bersama oleh Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA), NASA, dan entitas lainnya.

Ini adalah generasi baru pencitraan resolusi tinggi yang akan membantu para ilmuwan dan astronom mempelajari bintang, galaksi, dan lubang hitam dengan lebih baik, termasuk plasma panas, materi yang menyusun sebagian besar alam semesta.

Jepang telah melakukan beberapa upaya untuk mencapai bulan, termasuk proyek Omotenashi untuk mendaratkan wahana yang sangat kecil. Pada bulan November, Jepang meninggalkan proyek tersebut setelah gagal memulihkan komunikasi dengan pesawat ruang angkasa tersebut. Awal tahun ini, perusahaan luar angkasa yang berbasis di Tokyo com.ispace Hal ini juga menghentikan upaya pendaratan di bulan pertama yang dilakukan sektor swasta di Jepang.

Bagi rivalnya, Jepang dan Tiongkok, perlombaan antariksa baru adalah tentang pembuangan limbah

Misi luar angkasa Jepang menghadapi beberapa kemunduran pada tahun lalu.

Oktober lalu, roket Epsilon-6 gagal setelah terjadi kegagalan fungsi setelah lepas landas. Rudal tersebut diperintahkan untuk meledak sendiri kurang dari 10 menit setelah peluncuran karena tidak berada pada lintasan yang benar.

Dan pada bulan Maret, mesin tahap kedua dari rudal baru yang penting, H-3, gagal menyala. Ia juga diperintahkan untuk menghancurkan dirinya sendiri dalam beberapa menit.

READ  "Masalah Dolomit" - Para ilmuwan memecahkan misteri geologi berusia 200 tahun

Rudal tersebut merupakan peningkatan besar pertama dari program rudal negara tersebut dalam lebih dari 20 tahun. Hal ini dirancang untuk membantu pemerintah mencapai tujuannya menggandakan jumlah satelit pengumpul intelijen menjadi 10 pada tahun 2028.

Kemudian, pada bulan Juli, mesin roket Epsilon S baru meledak saat uji mesin tahap kedua di Pusat Uji Rudal Noshiro di Prefektur Akita. Ledakan terjadi sekitar satu menit setelah pengujian dimulai, menghancurkan sebagian bangunan di lokasi.

Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang sedang menyelidiki penyebab kecelakaan yang mungkin mempengaruhi peluncuran roket Epsilon S pertama, yang dijadwalkan diluncurkan pada tahun 2024.