SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah penelitian menemukan bahwa sarapan yang sehat dapat mengurangi jet lag pada orang lanjut usia

Banyak orang, terutama lansia, mengalami jet lag, kelelahan ekstrem, dan kabut otak yang menyertai perjalanan jarak jauh. Sarapan mungkin menawarkan solusi sederhana namun efektif.

Mengonsumsi sarapan yang lezat sesuai zona waktu tujuan akhir dapat membantu lansia pulih lebih cepat dari jet lag, Peneliti dari Northwestern University dan Santa Fe Institute A diam Diposting hari Selasa. Hindari makan larut malam, Jika memungkinkan, ini juga dapat membantu.

“Memiliki jadwal makan yang konsisten atau sarapan berat dapat membantu mengatur ulang jam kerja Anda,” katanya. Yitong “Lada” Huangseorang rekan postdoctoral di Northwestern University dan penulis utama studi tersebut, yang diterbitkan dalam Chaos: An Interdisciplinary Journal of Nonlinear Science.

Panduan jitu mengatasi jet lag

Jet lag bisa menjadi lebih buruk lagi bagi lansia

Jam sirkadian 24 jam otak kita dan jaringan jam periferal di hampir setiap jaringan dan organ menggerakkan fungsi tubuh. Mereka merespons sejumlah isyarat, termasuk paparan cahaya, makanan Dan Aktivitas fisik.

Seiring bertambahnya usia, jaringan jam sirkadian kita menjadi terhubung Lebih mungkin Hal ini menyebabkan ketidakselarasan, namun belum jelas mengapa hal ini terjadi, kata para peneliti. Hal ini mungkin disebabkan karena lensa mata kita berubah menjadi kuning seiring berjalannya waktu, sehingga memengaruhi cara kita memandang cahaya dan perubahan kecerahan.

Jet lag adalah gejala ketidakselarasan, yang terjadi ketika ritme sirkadian internal Anda tidak sesuai dengan jadwal siang-malam di luar ruangan.

Huang dan rekannya mengembangkan model matematika untuk mensimulasikan potensi Efek penuaan pada ritme sirkadian selama perjalanan jarak jauh, mengubah variabel model hingga menurunkan sensitivitas tubuh terhadap cahaya atau mengganggu kemampuan jam sirkadian untuk berkomunikasi. Para peneliti menciptakan model matematika untuk mensimulasikan proses tubuh agar lebih memahami bagaimana kita bereaksi terhadap perubahan tertentu di lingkungan kita.

READ  Sinyal Aneh Beberapa Dekade Lalu Petunjuk di Lautan Tersembunyi yang Mengorbit Uranus: ScienceAlert

menggunakan formulir, Mereka menemukan bahwa diperlukan waktu lima hari bagi jam biologis seseorang untuk menyesuaikan diri dengan perbedaan waktu enam jam untuk penerbangan ke barat dan enam hari untuk penerbangan ke timur. Untuk orang dewasa yang lebih tua, model tersebut memperkirakan akan memakan waktu masing-masing tujuh dan sembilan hari.

Para peneliti mengatakan prediksi model tersebut mencerminkan temuan dalam penelitian serupa pada tikus. Namun, mereka memperingatkan bahwa temuan yang menggambarkan penurunan kemampuan jam sirkadian untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan baru seiring bertambahnya usia harus dibuktikan dalam uji klinis.

Penelitian dalam penelitian ini sebagian didanai oleh hibah dari National Institutes of Health, National Science Foundation, dan Simmons Foundation.

Cara mengatasi jetlag

Model dalam studi baru ini menyimulasikan empat jadwal makan selama periode 24 jam:

  • Empat kali makan dengan jarak yang sama sepanjang siang dan malam.
  • Tiga kali makan saat lapar.
  • Tiga kali makan dengan jarak yang sama sepanjang hari.
  • Tiga hari makan sarapan besar dan melewatkan makan malam.

Para peneliti menemukan bahwa “berjemur di bawah sinar matahari, berjemur, dan sarapan yang baik” tampaknya memiliki pengaruh terbesar dalam mengatur ritme sirkadian. Rosemary Coklatrekan penulis studi dan Associate Professor Biosains Molekuler, Matematika Terapan, dan Fisika di Northwestern University.

“Semua hal dianggap sama, Anda mungkin merasa pulih dari jet lag lebih cepat jika Anda benar-benar fokus pada sarapan pada waktu yang ditentukan setiap hari,” katanya.

Model tersebut tidak memperhitungkan jumlah kalori dalam makanan atau jenis makanan, namun para peneliti menemukan bahwa makan dalam porsi besar di awal hari tampaknya lebih baik untuk mengatur sistem sirkadian daripada makan dengan porsi yang sama sepanjang hari atau makan. “Makan larut malam,” kata Brown. Model tersebut menunjukkan bahwa sarapan berat dan tidak makan larut malam dapat mengurangi waktu pemulihan jet lag hingga dua hari.

READ  Musik Dasar: Tabel Periodik Interaktif Mengonversi He, Fe, Ca menjadi Do, Re, Mi

Misalnya, seseorang yang melakukan penerbangan malam dari New York ke Paris dapat makan malam lebih awal sebelum tiba di bandara dan melewatkan waktu makan di pesawat – menghindari makan malam “larut malam” di Paris. Makan larut malam bisa mengganggu jam biologis kita. Otak kita mungkin mengira sudah waktunya tidur karena hati kita merespons makanan yang kita makan.

Begitu mereka mendarat, mereka bisa makan sarapan berlimpah.

Para peneliti mengatakan model tersebut didasarkan pada perbedaan waktu enam jam, namun hasil penelitian ini juga dapat diterapkan pada perbedaan waktu yang lebih pendek – misalnya, perbedaan waktu tiga jam antara New York dan Los Angeles.

Model dalam penelitian ini membuat beberapa asumsi, seperti cahaya dan makanan adalah satu-satunya faktor yang mempengaruhi jam internal kita. Faktor lain seperti berolahraga atau mengonsumsi suplemen melatonin, hormon yang diproduksi kelenjar pineal sebagai respons terhadap kegelapan atau cahaya redup, tidak diperhitungkan untuk membantu kita tidur.

Pelajari “novel” selama dua jam

Para peneliti mengatakan bahwa waktu makan dapat bertindak sebagai “sinkronisasi ulang yang sangat kuat” dari ritme sirkadian tubuh. Ilya Karatsouriosseorang profesor di Departemen Ilmu Psikologi dan Otak di Universitas Massachusetts Amherst yang mempelajari dampak gangguan ritme sirkadian terhadap kesehatan.

“Kami sudah mengetahui semua hal ini,” kata Karatsourios, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Tetapi saya pikir cara mereka menyusun alat-alatnya dapat membantu kita mengajukan beberapa pertanyaan atau menghasilkan beberapa hipotesis.”

Jika studi Dalam temuan uji klinis, para peneliti mengatakan, anjuran untuk sarapan dalam porsi besar bisa menjadi “anugerah” bagi mereka yang sering bepergian. Samer Hattar, ketua dan peneliti senior di Divisi Irama Cahaya dan Sirkadian di Institut Kesehatan Mental Nasional, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Dan berdasarkan modelnya, “tampaknya kinerjanya cukup baik.”

READ  Ada satu hal penting yang dapat kita semua lakukan untuk mencegah gejala Alzheimer: ScienceAlert

Dia mengatakan model matematika ini menarik karena memperhitungkan dua jam berbeda yang merespons cahaya dan makanan Sachin PandaProfesor di Salk Institute for Biological Sciences dan penulis “hukum jam biologisSebuah buku tentang pentingnya menjaga ritme sirkadian Anda.

“Dengan cara ini, semuanya sangat baru,” kata Panda, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Sebagian besar model ritme sirkadian memperhitungkan bagaimana cahaya memengaruhi jam. Namun hanya sedikit yang mempertimbangkan bagaimana makanan memengaruhi jam.

Panda mengatakan bahwa ketika dia dan orang lain yang mempelajari ritme sirkadian bepergian ke luar negeri, mereka “biasanya menghindari makan selama penerbangan, dan mencoba untuk segera beralih ke jadwal makan di zona waktu yang baru.”

Kabar baiknya, katanya, pilihan sarapan di Eropa biasanya jauh lebih baik dibandingkan di Amerika Serikat.

Mendaftarlah untuk buletin Well+Being, sumber tips ahli dan saran sederhana kami untuk membantu Anda menjalani hidup dengan baik setiap hari