SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kata-kata pertama seorang polisi kepada seorang pengemudi kulit hitam menunjukkan bagaimana mobil itu berhenti: NPR

Kata-kata pertama seorang polisi kepada seorang pengemudi kulit hitam menunjukkan bagaimana mobil itu berhenti: NPR

Para ilmuwan sedang mempelajari rekaman kamera polisi untuk memahami mengapa tempat parkir pria kulit hitam naik dan yang lainnya tidak.

Hill Street Studios / Getty Images


Sembunyikan teks

Beralih teks

Hill Street Studios / Getty Images

Para ilmuwan sedang mempelajari rekaman kamera polisi untuk memahami mengapa tempat parkir pria kulit hitam naik dan yang lainnya tidak.

Hill Street Studios / Getty Images

Ketika seorang pengemudi kulit hitam ditepi oleh seorang petugas polisi, 45 kata pertama yang dikatakan petugas tersebut memiliki petunjuk penting tentang bagaimana konfrontasi mereka kemungkinan besar akan terjadi.

Tempat parkir yang mengarah pada penggeledahan, borgol, atau penangkapan sekitar tiga kali lebih mungkin dimulai dengan petugas polisi mengeluarkan perintah, seperti “tetap pegang kemudi” atau “hentikan mobil”.

Ini menurut sebuah file Stadi Dalam Prosiding National Academy of Sciences Itu memeriksa rekaman kamera tubuh polisi dari 577 pemberhentian mobil rutin yang melibatkan pengemudi kulit hitam.

Delapan puluh satu dari pemberhentian ini melibatkan penggeledahan dan akhirnya pengekangan atau penangkapan. Hasil seperti ini kecil kemungkinannya ketika kata-kata pertama petugas polisi memberikan alasan untuk berhenti.

“45 kata pertama, rata-rata kurang dari 30 detik, yang diucapkan oleh petugas penegak hukum saat berhenti untuk seorang pengemudi kulit hitam dapat memberi tahu kami dengan tepat bagaimana pemberhentian itu berakhir,” Eugenia Roweseorang peneliti di Virginia Tech.

Di tengah pembunuhan baru-baru ini terhadap Tire Nichols dan pengendara kulit hitam lainnya setelah lalu lintas berhenti, temuan tersebut memberikan cetak biru yang suram tentang bagaimana halte polisi dapat meningkat dan bagaimana pria kulit hitam mengenali tanda peringatan.

READ  Peluncuran roket SpaceX Falcon 9 Starlink 4-35

Roe dan rekan-rekannya berfokus pada pengemudi kulit hitam karena kelompok ini dihentikan oleh polisi dengan kecepatan yang lebih tinggi dan kemungkinan besar akan diborgol, digeledah, dan ditangkap daripada kelompok ras lainnya.

“Mobil yang dihentikan sejauh ini merupakan cara paling umum untuk menghubungi polisi,” katanya Jennifer Eberhart, seorang psikolog sosial di Stanford University. “Dengan proliferasi kamera yang dikenakan di tubuh, kami sekarang memiliki akses ke bagaimana interaksi ini terjadi secara real time.”

Semua cut-off dalam penelitian ini terjadi di kota AS berukuran sedang dan beragam etnis selama satu bulan. Para peneliti tidak akan menentukan kota karena alasan privasi.

“Sebagian besar perhentian yang kami lihat adalah perhentian untuk pelanggaran lalu lintas rutin, bukan untuk hal lain yang lebih serius,” kata Eberhardt.

Para ilmuwan mengontrol faktor-faktor seperti jenis kelamin dan ras petugas, serta tingkat kejahatan di lingkungan tersebut. Sekitar 200 petugas berpartisipasi dalam acara berjaga ini.

“Ini sebenarnya bukan pekerjaan untuk beberapa petugas yang menggunakan gaya ini,” kata Rowe.

Kata-kata atau tindakan orang di belakang kemudi tampaknya tidak berkontribusi pada eskalasi.

“Pengemudi hanya menjawab pertanyaan petugas dan menjelaskan apa yang terjadi,” kata Eberhardt. “Mereka kooperatif.”

Untuk memahami bagaimana pria kulit hitam memahami bahasa awal yang digunakan oleh petugas polisi saat menghentikan mobil, peneliti meminta 188 pria kulit hitam untuk mendengarkan rekaman momen pembukaan halte mobil.

READ  Mendengkur misterius dari dalam Mars, ditemukan oleh pendarat NASA | Berita Sains dan Teknologi

Ternyata, mungkin tidak mengherankan, bahwa pria kulit hitam ini sangat memahami implikasi dari seorang petugas polisi yang mulai menangani surat perintah.

“Ketika petugas mulai mengeluarkan perintah tanpa alasan, peserta laki-laki kulit hitam memperkirakan penangguhan meningkat di lebih dari 84% kasus tersebut,” kata Rowe.

Dan meskipun tidak ada penghentian dalam penelitian ini yang melibatkan penggunaan kekerasan, orang kulit hitam khawatir bahwa kekerasan dapat digunakan 80% saat mereka mendengar rekaman petugas penegak hukum mengeluarkan perintah tanpa memberikan alasan.

“Di negara ini, kami tahu lebih banyak tentang ketakutan orang kulit hitam daripada tentang ketakutan orang kulit hitam,” kata Eberhardt. “Banyak orang kulit hitam takut pada polisi, bahkan di tempat parkir rutin. Ketakutan itu adalah ketakutan yang dapat dihidupkan kembali atau ditenangkan dengan kata-kata pertama yang diucapkan petugas.”

Jutaan orang tahu tentang pembunuhan George Floyd pada Mei 2020 setelah petugas polisi mengeluarkannya dari mobilnya, kata Eberhardt, tetapi sangat sedikit orang yang tahu apa yang terjadi pada saat-saat pertama ketika seorang petugas mendekatinya.

“Kami menganalisis 27 detik pertama pertemuan Floyd dengan polisi hari itu. Kami menemukan bahwa Floyd meminta maaf kepada petugas yang berdiri di luar jendela mobilnya, menanyakan alasan Floyd untuk berhenti, memohon, memperjelas, bahwa dia mengikuti perintah, dia mengungkapkan keinginannya. ketakutan,” katanya. Jadi, setiap respons terhadap Floyd adalah perintah.”

Sejak awal, petugas polisi mengeluarkan perintah tanpa memberikan penjelasan kepada Floyd – tanda bahasa yang sama terkait dengan eskalasi dalam penelitian ini.

Tracy Meresseorang profesor hukum Yale dan direktur pendiri Justice Collaboratory di Yale Law School, mengulas penelitian tersebut dan mengatakan bahwa dia merasa lucu melihat dinamika sosial semacam ini diukur dengan sangat akurat.

READ  Gerhana matahari total, terbitnya Mars dan Saturnus, bulan sabit tipis, komet 12P

“Sulit untuk disangkal,” katanya, mencatat bahwa beberapa komunitas memikirkan kembali apakah mereka ingin penegakan hukum bersenjata terlibat dalam pelanggaran lalu lintas.

“Ada perbedaan ras yang mencolok antara siapa yang menepi dan siapa yang tidak,” kata Meres, mencatat bahwa dalam periode bulan yang dicakup oleh penelitian ini, petugas polisi kota melakukan 588 pemberhentian untuk pengemudi kulit hitam dan hanya 262 pemberhentian untuk pengemudi kulit putih.

Lebih dari 15% pengemudi kulit hitam menghadapi konsekuensi yang meningkat seperti digeledah, diborgol, atau ditangkap, sementara kurang dari 1% pengemudi kulit putih menghadapi salah satu dari hasil ini.

“Mereka tidak menarik kesimpulan apa pun dari itu, tetapi itu adalah hal-hal yang harus kita perhatikan,” kata Meres. “Naif kalau banyak pelanggaran lalu lintas.”

Rho mengatakan dalam perencanaan studi ini, mereka awalnya berangkat untuk melihat pola penurunan lalu lintas untuk pengemudi kulit putih juga, tetapi menyadari hal itu sangat jarang terjadi pada pengemudi kulit putih sehingga tidak ada cukup jumlah untuk memasukkan mereka ke dalam analisis.