SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebesar Manhattan sedang berjuang melawan perubahan iklim – untuk saat ini.

Akumulasi kayu-kayu kuno seukuran Manhattan menyerap jutaan ton karbon di Kanada bagian utara – dan banyak dari material yang disimpan itu dapat dilepaskan ke atmosfer karena perubahan iklim, sebuah laporan studi baru-baru ini.

Kayu gugur dan dalam beberapa kasus robek telah stabil selama lebih dari satu milenium, terlindung dari pembusukan oleh pembekuan yang dalam dan pengepakan pohon yang rapat, yang dibawa ke utara oleh Sungai Mackenzie melalui Lingkaran Arktik.

Sekarang, di tengah naiknya suhu dan naiknya permukaan air laut, kebuntuan itu mungkin berisiko runtuh dan larut lebih cepat, kata Alicia Syndrowsky, peneliti Michigan Technological University yang memimpin penelitian tersebut.

penyerap karbon alami, seperti hutan, lahan gambut, dan lautan, Peredam penting pada perubahan iklim karena mereka menyerap lebih banyak karbon daripada yang dilepaskan ke atmosfer. Diperkirakan penyerap karbon bumi menyerap seperempat dari emisi dunia, yang merupakan faktor kuat namun tidak selalu dipahami dengan baik dalam memperlambat pemanasan.

Namun, tidak semua simpanan karbon tahan terhadap suhu tinggi, dan sebagian dapat runtuh dengan cepat bila ditekan terlalu keras. Permafrost mulai mencair perlahan, kemudian mencair dengan sangat cepat, misalnya, menimbulkan kekhawatiran akan pelepasan karbon dalam jumlah besar ke atmosfer dan masalah akumulasi pada dirinya sendiri.

Para ilmuwan berlomba untuk menentukan berapa banyak karbon yang diserap dalam kayu di Kutub Utara, dan berapa banyak yang mungkin hilang ke atmosfer sebagai akibat dari perubahan iklim, karena kayu yang telah stabil selama ratusan atau bahkan ribuan tahun mulai runtuh karena naik. suhu.

“Kami tidak memiliki pemahaman yang baik, secara sistematis, tentang simpanan kayu besar lainnya,” kata Cendrowski.

READ  Sinyal galaksi aneh yang datang dari pusat galaksi memiliki kemungkinan penjelasan baru

Akumulasi besar-besaran kayu yang saya pelajari mencakup area seluas 20 mil persegi, tersebar dalam sedimen di delta Sungai Mackenzie, ujung sungai yang kuat menyapu Kanada.

Kelimpahan kayu dapat menyimpan sekitar 3,4 juta ton karbon, menurut penelitian Sendrowski, yang diterbitkan di Jurnal Surat Penelitian Geofisika. Itu berusaha memetakan kebuntuan dan memperkirakan berat dan kandungan karbonnya untuk pertama kalinya, menggunakan kombinasi pencitraan drone dan satelit dan kecerdasan buatan untuk memperkirakan jumlah kayu yang terlihat. Dia mengatakan ini setara dengan emisi 2,5 juta mobil selama setahun.

Kayu tertua yang ditemukan di Sendrowski, katanya, berusia sekitar 1.300 tahun, menurut penanggalan radiokarbon, meskipun sebagian besar berusia kurang dari 70 tahun.

Dia masih tidak yakin apakah kebuntuan kehilangan karbon lebih cepat daripada yang terakumulasi melalui pohon baru yang hanyut ke dalamnya, tetapi dia mengatakan prosesnya kemungkinan akan mulai dipercepat.

Pohon-pohon hidup yang telah berakar di permafrost dapat semakin jatuh ke sungai karena tanah di bawahnya mencair. Suhu yang lebih hangat dapat mempercepat proses dekomposisi karena batang kayu bergesekan satu sama lain, membuang lebih banyak material dan mengapung ke laut terbuka, di mana mereka akan terurai lebih cepat daripada jika dibiarkan terjebak di hutan, kata Cyndrowski.

Memahami penyerap karbon dunia

Hutan adalah penyerap karbon penting di Bumi. Dan penelitian menunjukkan bahwa bahkan sekarang, ketika emisi karbon telah meningkat, demikian pula kemampuan mereka untuk menyerap setidaknya sebagian darinya. Peneliti Smithsonian, Sean McMahon, menemukan bahwa pohon yang dia pelajari di dekat Teluk Chesapeake tumbuh dua hingga empat kali lebih cepat dari yang dia perkirakan. Ini mungkin karena peningkatan kadar karbon dioksida membantu tanaman tumbuh lebih cepat dan karena suhu yang lebih tinggi memperpanjang musim tanam dan mempercepat proses lain yang diperlukan untuk pertumbuhan tanaman.

READ  Attoscience membuka jalan menuju superkonduktivitas

Tapi penyerap karbon lainnya dapat ditemukan di tempat yang tidak biasa – seperti lengan bawah, bentangan tanah antara gunung berapi dan palung laut, yang Para peneliti percaya itu menyerap karbon Yang naik dalam bentuk gas dari tanah.

Kemungkinan lain adalah air yang mengalir melintasi dataran asin di Gurun Taklamakan di provinsi Xinjiang China, yang mungkin menarik karbon dari udara saat tenggelam ke dalam akuifer, menurut penelitian Yan Li, seorang profesor di Universitas Pertanian dan Kehutanan Zhejiang. .

Di Kanada, Sendrowski berencana untuk terus meneliti kebuntuan, yang merupakan salah satu dari setidaknya selusin formasi kayu utama di ujung utara. Satu pertanyaan yang ingin Anda jawab adalah umur rata-rata kayu, yang akan memberikan gambaran yang lebih akurat tentang lamanya kayu menjebak karbon sebelum dilepaskan. Dan Anda ingin menentukan jumlah kayu yang tidak dapat Anda lihat di foto udara.

“Kami tidak memiliki ukuran apa yang terkubur, apa yang terbenam, dan apa yang ada di bawah penutup kanopi,” katanya.

“Skala waktu peluruhan” akan membantu “menangkap potensi penyimpanan karbon dari sistem dengan lebih baik,” katanya.