SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemain internasional Turki berusia 27 tahun Ahmet Kalek tewas secara tragis dalam sebuah kecelakaan mobil

Pemain internasional Turki dan bek Konyaspor Ahmet Kalik ditemukan tewas setelah pemain berusia 27 tahun itu terlibat dalam kecelakaan lalu lintas di ibu kota, Ankara, pada Selasa pagi.

Pemain sepak bola Turki Ahmet Kalik meninggal secara tragis dalam kecelakaan mobil.

Pemain berusia 27 tahun, yang telah bermain delapan kali untuk negaranya, terakhir dengan Konyaspor, terlibat dalam tabrakan pada Selasa pagi di ibu kota, Ankara.

Calic juga bermain untuk raksasa Galatasaray Super Lig setelah menghabiskan tahun-tahun awalnya bersama Genclerbirligi.

Laporan dari Turki Dia mengatakan kecelakaan itu terjadi sekitar pukul 9 pagi di distrik Haslar, Golbasi.

Mobil pria bersenjata itu dikatakan telah lepas kendali di jalan raya Ankara-Nygde sebelum kudeta.

Calic sendirian di dalam mobil.

Konyaspor mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami sangat sedih dengan kehilangan pemain sepak bola kami Ahmet Kalik, yang telah dicintai oleh penggemar kami dan kota kami sejak hari pertama dia datang ke Konyaspor.

“Belasungkawa kami untuk semua, terutama untuk keluarga pemain sepak bola Ahmet Kalik.”

Calic meninggal dalam kecelakaan mobil pada usia 27 tahun
(

gambar:

Anadolu Agency melalui Getty Images)

Sementara itu, Federasi Sepak Bola Turki menambahkan: “Dengan sangat sedih kami mengetahui kematian Ahmet Kalik, pemain sepak bola untuk Atifac Holding Konyaspor, yang juga bermain di tim nasional kami, akibat kecelakaan lalu lintas.

“Semoga Tuhan mengampuni almarhum, belasungkawa kami untuk keluarga dan kerabatnya, Ativac Holding Konyspor Club dan komunitas sepak bola Turki.”

Mantan striker Galatasaray dan Arsenal Lukas Podolski memuji Indonesia : Saya sedih mendengar berita itu, saya kaget. Kematian tidak cocok untukmu, saudaraku! Semoga tempatmu menjadi surga.

Dikenal karena performa atletik dan pertahanannya yang agresif, Calic memiliki karir yang mengesankan di level klub dan internasional, saat ia mewakili Turki di Kejuaraan U-19 UEFA dan Piala Dunia U-20 2013.

Pada 6 November 2015, bek tengah itu dipanggil ke tim utama untuk pertama kalinya dan melakukan debutnya saat Turki bermain imbang 0-0 dengan Yunani.

Calic kemudian membentuk skuad 23 pemain Fatih Terim untuk Euro 2016.

Sayangnya, ia tidak berpartisipasi dalam satu pertandingan, dan Turki berada di urutan ketiga dalam grup sulit yang mencakup Kroasia dan Spanyol, gagal mencapai babak sistem gugur.

Calic mencetak gol internasional pertamanya dan satu-satunya dalam pertandingan persahabatan melawan Moldova pada 27 Maret 2017.

Calic ditemukan tewas pada Selasa pagi
(

gambar:

Twitter @fanatik)

Dalam apa yang terbukti menjadi yang terakhir dari delapan pertandingan, ia menggandakan keunggulan Turki pada menit ke-24 saat negaranya menang 3-1 di Eskisehir.

Dibeli seharga £2,25 juta pada Januari 2017, Calic memenangkan dua gelar liga Turki bersama Galatasaray.

Yang pertama datang pada 2018 dan yang kedua pada 2019, tahun yang sama ia juga memenangkan Piala Turki dan Piala Super Turki.

Dia meninggalkan klub pada tahun 2020 untuk bergabung dengan Konyaspor dengan status bebas transfer dan membuat 51 penampilan.

18 di antaranya datang musim ini, dengan pasukan Ilhan Balut menempati posisi kedua di klasemen, 10 poin di belakang pemimpin Trabzonspor.

Baca lebih lajut

Baca lebih lajut

READ  Sepak Bola: Pemain Inter Inzaghi tidak menganggap enteng Sherif di pertandingan Liga Champions