SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemanasan global nyata… dan membunuh 115 penduduk CDMX setahun – El Financiero

Apakah menurut Anda pemanasan global adalah sesuatu yang “di luar jangkauan”? Kami punya berita untuk Anda: Ini nyata dan setiap tahun membunuh sekitar 115 penduduk Mexico City.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Nature Climate Change menunjukkan bahwa sekitar tiga dari setiap 10 kematian terkait panas di seluruh dunia dapat dikaitkan dengan efek perubahan iklim.

Studi yang dipimpin oleh London School of Hygiene and Tropical Medicine, menggabungkan data dari 732 situs lokal di 43 negara, yang dikumpulkan sejak 1991, untuk menyelidiki hubungan antara peningkatan kematian yang diamati selama beberapa dekade dengan pemanasan global yang telah terjadi. Alam semesta.

Diperkirakan 37 persen dari semua kematian terkait panas di akhir musim panas disebabkan oleh pemanasan global karena aktivitas manusia, yang terkait dengan dampak manusia terhadap alam.

Wilayah yang paling terpengaruh oleh fenomena ini adalah Amerika Tengah dan Selatan hingga 76 persen di negara-negara seperti Ekuador atau Kolombia, misalnya, dan Asia Tenggara dengan tingkat berkisar antara 48 hingga 61 persen.

Tetapi bagaimana kematian ini dapat dikaitkan dengan pemanasan global? Untuk mencapai hasil ini, para peneliti memodelkan dua skenario: satu dengan evolusi termal tanpa kontribusi emisi antropogenik dan yang lainnya dengan efek ini.

Jadi, dari total populasi yang diteliti, dalam skenario tanpa emisi antropogenik, 0,98% kematian musim panas disebabkan oleh panas, tetapi ketika gas rumah kaca ditambahkan, proporsinya meningkat menjadi 1,56%.

Perkiraan juga menunjukkan jumlah kematian tahunan akibat perubahan iklim yang disebabkan manusia di beberapa kota tertentu: 115 di Mexico City, 189 di Athena, 172 di Roma, 156 di Tokyo, 177 di Madrid, 146 di Bangkok, 82 di London, 141 di New York dan 137 di Kota Ho Chi Minh, dll.

READ  Pantai Atlantik: Karantina di Barranquilla dan Santa Marta dari 17-18 April: Apa prosedur dan pengecualiannya?

“Pesannya jelas: perubahan iklim tidak hanya akan berdampak buruk di masa depan, tetapi semua benua sudah menderita akibat mengerikan dari aktivitas manusia di planet kita. Kita harus bertindak sekarang,” Antonio Gasparini, profesor di London School memperingatkan. Hygiene and Tropical Medicine dan penulis utama. dari pencarian ini.