SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembunuh sementara menuntut untuk diperlakukan seperti anak kecil; Menuntut popok dan pintu di penjara Skotlandia

sebuah pembunuh sementarayang dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena mencekik teman satu selnya dengan tali sepatunya, memiliki keluhan aneh kepada otoritas penjara di mana dia menjalani hukumannya: Diperlakukan seperti anak kecilmemakai popok dan meminta penjaga untuk menjabat tangannya untuk keluar ke selnya, karena dia masih di bawah umur.

Sophie Eastwood36, terkunci di Penjara Bulmont, Karawang, Skotlandiaatas pembunuhan Paul Elgey yang berusia 22 tahun pada tahun 2004.

Saat itu, Sophie dikenal sebagai Daniel, dan pada usia 18 tahun dia dikurung di sebuah institut karena peristiwa tunggakan untuk mengemudi yang berbahaya. Dia sebulan lagi menjalani hukumannya ketika dia mencekik Algee.

Para penjaga, pintar dan curiga, menjulukinya “Hannibal Lecter Jr.”, karena permainan pikiran yang digunakan Daniel dengan mereka.

Awalnya, Daniel muncul sebagai gay, tetapi pada tahun 2016, ia muncul sebagai trans dan mulai pindah dengan Sophie.

Pada 2019, ia menjalani hukuman minimumnya 15 tahun penjara. Namun, pihak berwenang tidak mempertimbangkan untuk membebaskannya.

Surat kabar seperti Daily Record melaporkan bahwa Eastwood, lahir di Essex, mengeluh bahwa jika dia bukan transgender, jika dia Pergi seperti Daniel, aku akan bebas.

Mangsa ‘tangguh dan manipulatif’

Tetapi sumber dari Layanan Penjara Skotlandia mengatakan kepada outlet itu bahwa Eastwood adalah tahanan yang “sulit, manipulatif” dan bahwa dia menolak untuk “mengikuti aturan” atau merehabilitasi dirinya sendiri, itulah sebabnya dia belum dibebaskan.”17 tahun kemudian“.

Tapi klaim baru Eastwood mengangkat alis di antara para penjaga. Selain diperlakukan seperti bayi dan memakai popok, dia menuntut makan bubur, sesuai dengan bayinya.

Itu layanan penjara (SP) menyarankan agar dia menjalani evaluasi psikiatri, tetapi Eastwood menjawab bahwa ini seksis dan transfobia, “SPS menunjukkan bahwa sebagai pria dia tidak menimbulkan bahaya bagi publik, tetapi sebagai wanita dia melakukannya. berpikir ada bukti untuk membuktikan itu.”

READ  Mantan Gubernur New York Andrew Cuomo digugat karena pelanggaran seksual

Penjara tidak memiliki protokol untuk perlakuan terhadap narapidana yang memutuskan untuk menjadi “anak-anak”, tetapi “dengan sepatutnya mempertimbangkan” permintaan tersebut “untuk alasan hak asasi manusia”.

Baca juga: Ledakan di tiga saluran persegi memicu kepanikan massal

Sumber mengatakan kepada Daily Record bahwa wanita itu mungkin “hanya mencari perhatian”. Tapi untuk saat ini, mereka sudah memberikannya padanya memperdaya. Salah satu sumber menjelaskan bahwa “penjara modern sangat peduli dengan hak asasi manusia dan implikasi hukum yang ditimbulkannya, sehingga mereka diberi perhatian.”

Eastwood menggunakan penghambat testosteron saat dalam pelarian penjara wanita Sejak 2018. Terlepas dari apa yang dikatakan administrasi penjara, wanita itu mengatakan bahwa dia menyesal telah membunuh Elji.

“Saya naif dan tidak dewasa dan berpikir membunuh teman satu sel saya akan membuat saya berpisah dan menghabiskan sisa hidup saya di rumah sakit untuk mendapatkan perawatan. Saya minta maaf dan saya sangat menyesal setiap hari.”

var / rmlgv