SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengurungan kacau di Shanghai oleh Covid-19 membuat kota-kota lain dalam ketegangan (ANALISIS)

Hongkong (CNN) – Sejauh itu Penjara di Shanghai karena COVID-19 Itu membuat penghuninya dalam masalah mendapatkan makanan atau menerima kesehatanDi bagian lain Tiongkok, warga khawatir tindakan tegas serupa dapat memengaruhi mereka. Bahkan ketika pejabat mencoba meyakinkan publik bahwa mereka sudah siap.

Di kota pelabuhan selatan Guangzhou, seluruh 18 juta penduduk harus menjalani tes wajib setelah sejumlah kecil kasus Covid-19 ditemukan pekan lalu. Pihak berwenang di sana bersikeras bahwa makanan dan persediaan lainnya tercakup dengan baik, meskipun satu surat kabar lokal melaporkan kekurangan di supermarket karena “pembelian panik”.

Sementara itu, postingan dan artikel tentang bagaimana mempersiapkan diri menghadapi kemungkinan wabah COVID-19 telah beredar di media sosial Tiongkok. Isinya termasuk tips tentang cara menyimpan sayuran agar tahan lama dan apa yang harus disiapkan untuk masa karantina. Artikel lain telah membahas bagaimana kota-kota memastikan mereka memiliki persediaan yang cukup untuk menutupi penutupan.

Seorang pekerja masuk ke rumah sakit darurat untuk pasien COVID-19 di Shanghai pada 7 April.

Tanda-tanda kekhawatiran publik datang ketika China memasuki fase sulit dalam perjuangannya melawan virus. Dengan wabah di Shanghai dan kabupaten lain di Provinsi Jilin di timur laut, jenis omicron BA.2 yang dapat menular telah menyebar ke tingkat yang belum pernah terlihat sebelumnya di China.

Sementara sebagian besar kasus dalam wabah baru-baru ini terjadi di Jilin dan Shanghai, infeksi juga telah terdeteksi di sekitar 29 provinsi dan kota.

Ini menghadirkan tantangan besar bagi Partai Komunis China, yang tetap teguh dalam komitmennya untuk “nol COVID-19” untuk memberantas virus.

Para ahli memperingatkan bahwa pengalaman Shanghai dapat menjadi preseden untuk tindakan yang semakin ketat di tempat lain untuk mengendalikan penyebaran oomikron.

READ  China menemukan kasus pertama virus flu burung H10N3 di dunia pada manusia

“Bahkan dengan pengujian ekstensif, kita dapat berasumsi bahwa virus telah mencapai luar Shanghai sebelum kota itu dikunci,” kata pakar keamanan kesehatan Nicholas Thomas, profesor di City University of Hong Kong.

“Sementara pendekatan yang ditargetkan dapat dilanjutkan di kota-kota kecil, latar belakang Shanghai akan menyebabkan penguncian massal diterapkan lagi di kota-kota besar dalam jangka pendek dan menengah.”

Wabah serentak?

Aplikasi komoditas menunjukkan kekurangan pembelian makanan di Shanghai 0:53

Semua ini terjadi di momen sensitif politik Bagi Beijing, menjelang perubahan politik musim gugur ini, yang terjadi dua kali setiap dekade. Pemimpin China Xi Jinping diperkirakan akan menjabat untuk masa jabatan ketiga, sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam beberapa dekade.

Analis telah lama mengindikasikan bahwa China tidak akan mengambil risiko melonggarkan strategi nol-Covid-19 sebelum itu karena takut akan wabah penyakit yang tidak stabil. Otoritas kesehatan telah memperingatkan bahwa virus dapat terjadi Sistem perawatan kesehatan yang terbebani Dan membahayakan lansia yang terlambat vaksinasi.

Tetapi bahkan ketika Beijing berpegang pada pendekatan tanpa toleransi terhadap Covid-19, ia menghadapi kemungkinan wabah ketika Omicron menyebar.

Sumber daya akan sangat terpengaruh jika China mematuhinya Panduan biasa Salah satu strateginya, ketika dokter dari seluruh negeri dan pejabat kesehatan dari Beijing melakukan perjalanan ke hotspot wabah untuk mendukung langkah-langkah mulai dari tes skrining massal hingga membangun rumah sakit darurat.

Ini juga meningkatkan kemungkinan bahwa otoritas lokal akan menerapkan kontrol yang lebih ketat untuk memastikan bahwa penyebaran virus tidak mencapai tingkat yang terlihat di Shanghai.

Pihak berwenang di kota ini dikritik karena pada awalnya mengambil pendekatan yang lebih selektif, dibandingkan dengan kota selatan Shenzhen, yang mengendalikan wabah bulan lalu. Tutup seluruh kota dengan cepat selama seminggu.

READ  RT America menghentikan produksi dan memberhentikan sebagian besar karyawannya

Di Shanghai, di mana beberapa penduduk telah ditahan selama berminggu-minggu, otoritas kota pada hari Senin mengumumkan pelonggaran sementara beberapa tindakan untuk penduduk di daerah yang dianggap berisiko rendah.

Alfred Wu, seorang rekan, menjelaskan bahwa kemungkinan penguncian baru “adalah kenyataan yang dihadapi banyak orang China, mengingat sifat virusnya… (dan karena) strategi nol-Covid-19 perlu menggunakan penguncian untuk mengelola masalah ini. ” Profesor Lee Kuan Yew Sekolah Kebijakan Publik, Universitas Nasional Singapura.

“Propaganda China membuat sangat sulit untuk mengubah kebijakan publik. Setiap kali … (para pemimpin) mengatakan ‘Kami telah berhasil, kami adalah satu-satunya di dunia yang dapat menahan virus.’ “Bulan katakan ini (tentang Shanghai), tetapi tempat lain akan menderita.

ketidakpercayaan terhadap Shanghai

Sementara itu, penutupan yang sering dan pembatasan lainnya dapat memakan korban manusia yang lebih besar, terutama karena beberapa wabah Omicron baru-baru ini sedang berlangsung.

Di Shanghai dan Changchun, ibu kota Provinsi Jilin, jumlah kasus terus meningkat meskipun telah dikunci. Yang membuat orang bertanya-tanya kapan kebebasan dan, dalam beberapa kasus, bahkan kebutuhan sehari-hari atau akses ke perawatan kesehatan akan datang.

Seorang petugas kesehatan melakukan pemeriksaan dari pintu ke pintu di Changchun pada 5 April.

Seorang petugas kesehatan melakukan tes skrining dari pintu ke pintu di Changchun pada 5 April.

Mengikuti tantangan yang dihadapi oleh penduduk Shanghai dan Jilin yang terkepung, Warga mengajukan pertanyaan penting Dalam Diskusi online Tentang apakah biaya pengendalian virus lebih besar dari risiko virus itu sendiri.

“Mungkin warisan Shanghai yang paling menghancurkan adalah bahwa pemerintah harus membangun kembali kepercayaan masyarakat di sektor medis dan pemerintah untuk menangani epidemi secara efektif,” kata Thomas dari City University.

“Jika tidak, kemampuan Anda untuk mengendalikan wabah di masa depan akan semakin terbatas,” katanya.

READ  Konflik Rusia-Ukraina: Tuntutan 'ekstrim' Putin kepada NATO untuk meredakan ketegangan terkait lonjakan pasukan di dekat Ukraina

fase berikutnya

Beberapa pembatasan sudah diterapkan di seluruh negeri.

Setelah pengujian massal, pihak berwenang Guangzhou mengubah kelas secara online, dengan mengatakan bahwa orang-orang hanya boleh meninggalkan kota jika perlu, dan hal itu memerlukan tes Covid-19 yang negatif.

Kota itu melaporkan 37 kasus pada hari Minggu, setelah melaporkan hampir 12 infeksi sehari sebelumnya.

Di pusat kota Wuhan, tempat virus pertama kali diidentifikasi pada akhir 2019, penumpang yang naik kereta bawah tanah kota sekarang diharuskan untuk dites negatif untuk Covid-19.

Dan di Beijing, pergerakan penduduk yang disebut lingkungan berisiko tinggi telah dibatasi. Pihak berwenang di ibukota mengatakan pekan lalu bahwa ratusan orang yang telah melakukan kontak dekat dengan mereka sedang dipantau, ketika mereka bergegas untuk melacak “beberapa rantai penularan”, termasuk yang terkait dengan toko pakaian dan taman kanak-kanak.

Dan kota-kota tetangga Shanghai mengeluarkan peraturan mereka sendiri minggu lalu, karena takut akan penularan. Di provinsi Zhejiang terdekat, pihak berwenang telah berjanji untuk memperketat kontrol masuk di wilayah tersebut.

Semua tunas ini sejauh ini masih kecil. Tetapi efektivitas langkah-langkah ini dan dampak jangka panjangnya terhadap kehidupan masyarakat masih belum diketahui.

“Karena varian omicron sangat menular dan dalam kebanyakan kasus ringan, mencegah penyebaran lebih sulit setelah ditetapkan daripada varian sebelumnya,” kata Alex Cook, asisten profesor di Sekolah Kesehatan Masyarakat Saw Swee Hock. di Universitas Nasional Singapura.

“Meskipun China telah sukses luar biasa dalam kebijakan zero-to-COVID-19 hingga saat ini, tidak jelas apakah strategi tersebut masih layak di era omicron,” katanya.

Biro CNN Beijing berkontribusi pada laporan ini