SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemilu apa yang diadakan pada tahun 2024 di dunia?  Amerika Serikat, Meksiko, Rusia, Ukraina, dan lainnya

Pemilu apa yang diadakan pada tahun 2024 di dunia? Amerika Serikat, Meksiko, Rusia, Ukraina, dan lainnya

(CNN dalam bahasa Spanyol) — Tahun 2024 akan menjadi tahun yang penuh dengan pemilu di lima benua. Menurut Center for American Progress, lebih dari dua miliar pemilih di 50 negara akan memberikan suara mereka dalam jumlah pemilu yang memecahkan rekor di seluruh dunia. Oleh karena itu, pemilu ini kemungkinan besar akan menentukan masa depan planet dan umat manusia di masa mendatang.

Ironisnya, hasil pemilu tersebut bisa menjadi bukti semakin besarnya bahaya terhadap kesehatan, bukan kekuatan demokrasi.

Pemilihan presiden di Taiwan, Januari mendatang, bisa membuka fase ketegangan baru dengan Tiongkok. Di India, Perdana Menteri Narendra Modi diperkirakan akan menuju masa jabatan ketiga yang jarang terjadi di negara demokrasi terbesar di dunia. Pemilu Rusia hanya akan menjadi formalitas, karena Vladimir Putin berupaya mempertahankan kekuasaan hingga tahun 2030, bahkan di tengah meningkatnya kerugian militer di Ukraina. Di sisi lain, Volodymyr Zelensky juga dapat mengukur popularitas dan strategi militernya di kotak suara. Terakhir, Amerika Serikat akan mengadakan pemilu di mana Donald Trump – yang sejauh ini dilarang mengikuti pemilu pendahuluan di setidaknya dua negara bagian – akan melakukan balas dendam setelah kekalahannya pada tahun 2020.

Berikut ulasan mengenai pemilu yang bisa mengubah arah politik dunia di tahun-tahun mendatang:

Donald Trump, yang dikelilingi oleh kontroversi, berupaya membalas dendam di Amerika Serikat.

Amerika Serikat akan mengadakan serangkaian pemilu pada tahun 2024: beberapa pemilihan pendahuluan selama sebagian tahun ini, untuk menentukan calon dari dua partai besar – Partai Republik dan Demokrat – dan pemilihan presiden, pada bulan November.

Donald Trump, kandidat terdepan dalam pemilihan Partai Republik, akan berusaha mewakili partainya saat menghadapi berbagai tuntutan hukum, termasuk dakwaan federal. Selain itu, dia saat ini tidak ikut dalam pemilihan pendahuluan di Maine dan Colorado, menyusul keputusan baru-baru ini mengenai perannya dalam pemberontakan di Capitol pada 6 Januari 2021. Keputusan negara bagian ini telah diajukan banding oleh pengadilan hukum tim Trump.

Di pihak Demokrat, Zhou Bian adalah presiden petahana dan telah mengumumkan bahwa ia akan mencalonkan diri kembali, sehingga menjadi calon petahana. Namun, ada beberapa anggota Partai Demokrat yang bisa menantangnya di pemilihan pendahuluan, termasuk Rep. Dean Phillips dari Minnesota dan penulis Marianne Williamson. Namun mereka belum mendapat banyak dukungan, setidaknya dalam jajak pendapat.

READ  Rusia vs Ukraina: Meksiko meminta warganya untuk melindungi diri mereka sendiri "khusus" pada 24 Agustus

Apapun yang terjadi, Meksiko akan memiliki presiden

Meksiko akan memilih presiden pertamanya pada Juni 2024, dengan Claudia Sheinbaum dan Xochitl Gálvez sebagai favorit dalam pemilihan umum. Meskipun mereka bukan perempuan pertama yang bercita-cita menjadi presiden Meksiko (enam perempuan lainnya telah mencapai hal yang sama), mereka adalah perempuan pertama yang mendapatkan dukungan konsensus dari partai-partai politik besar di negara tersebut.

Claudia Sheinbaum akan bersaing untuk partai berkuasa Gerakan Pembaruan Nasional (Morena) dan sekutunya Partai Buruh (PT) dan Partai Lingkungan Hijau Meksiko (PVEM). Di pihak oposisi, Jochitl Galvez akan menjadi kandidat dari Front Luas Meksiko, sebuah koalisi yang mempertemukan partai Aksi Nasional (PAN), Revolusi Institusional (PRI), dan Revolusi Demokratik (PRD).

Pemilu ini berlangsung terbuka, dengan perdagangan narkoba, kejahatan terorganisir dan imigrasi ke Amerika Serikat mendominasi agenda politik.

Bukele mengupayakan pemilihan kembali di El Salvador, meskipun ada kritik dari oposisi

El Salvador akan mengadakan pemungutan suara pada tanggal 4 Februari mendatang, dalam pemilu di mana Najib Bukele akan mencalonkan diri kembali, meskipun ada pertanyaan dari pihak oposisi, yang menegaskan bahwa setidaknya lima pasal dalam konstitusi melarang seorang kandidat mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua. untuk mendelegasikan.

Mahkamah Agung, yang mayoritas pro-pemerintah, telah menyatakan bahwa untuk mencegah presiden yang memilih untuk dipilih kembali gagal memenangkan jabatannya, ia harus meninggalkan jabatannya enam bulan sebelum dimulainya masa jabatan baru. Oleh karena itu, Bukele meminta cuti mulai 30 November untuk mengabdikan dirinya pada kampanye pemilu.

Setelah empat tahun menjabat, Bukele mengincar pemilihan kembali dengan tingkat popularitas yang tinggi, terutama berdasarkan kebijakan keamanannya, menurut beberapa jajak pendapat seperti yang dilakukan Sid Gallup. Namun para pembela hak asasi manusia di dalam dan luar negeri mempertanyakan cara-cara yang dilakukannya karena menganggapnya sebagai pelanggaran hak asasi manusia.

Belum ada kepastian mengenai calon dari partai berkuasa dan oposisi di Venezuela

Venezuela juga akan memberikan suara pada tahun 2024, meskipun tanggal pemilu dan siapa kandidat partai yang berkuasa dan oposisi belum ditentukan.

READ  Ponsel Anda bisa meledak jika Anda terus melakukan ini setiap hari

Di pihak PSUV, Nicolas Maduro sendiri, yang telah berkuasa selama sepuluh tahun, sejak kematian Hugo Chavez, mempertanyakan pencalonannya, dan mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa pencalonannya “prematur”. Definisi seperti itu.

Namun tidak ada kepastian yang lebih besar di pihak oposisi. Pada bulan Oktober 2023, Komite Utama Nasional (CNP) Venezuela menyatakan María Corina Machado sebagai pemenang pemilihan pendahuluan oposisi untuk pemilu yang dijadwalkan pada tahun 2024.

Namun, Machado didiskualifikasi berdasarkan tindakan yang diberlakukan oleh Pengawas Keuangan Umum Venezuela karena diduga tidak memasukkan pembayaran hadiah makanan dalam deklarasi asetnya yang disumpah. Pemimpin oposisi menegaskan pengecualian tersebut adalah ilegal.

Parlemen Eropa akan menjadi satu-satunya pemilu supranasional

Lima tahun kemudian, Parlemen Eropa akan mengadakan pemungutan suara antara tanggal 6 dan 9 Juni 2024, untuk melakukan restrukturisasi baru yang dapat mengubah nasib blok tersebut. Sembilan negara yang akan memilih perwakilan mereka di Parlemen Eropa tahun ini, menurut para ahli, diperkirakan akan terus mengalami tren perpecahan politik dan kesulitan dalam membangun mayoritas.

Kekecewaan terhadap partai-partai tradisional dan politik secara umum, seperti yang terjadi selama ini, dapat berujung pada munculnya atau menguatnya partai-partai marjinal, yang banyak di antaranya bersifat radikal, seperti yang terjadi pada partai Vox di Spanyol. Secara paradoks, ada kemungkinan juga bahwa posisi Eurosceptic akan maju di parlemen blok Eropa berikutnya.

Secara khusus, pemilu ini akan menjadi peluang bagi bangkitnya partai-partai populis, anti-imigrasi, dan sayap kanan di Perancis, Jerman, Belgia, dan negara-negara lainnya.

Rusia dan Ukraina, pemilihan umum terjadi di kedua sisi

Perang Rusia di Ukraina akan mencapai tahun kedua pada tanggal 24 Februari, dan pemilu di kedua negara akan menjadi termometer bagi kedua belah pihak yang dapat menentukan arah konflik mulai saat ini.

Dalam kasus Rusia, pemilihan presiden mungkin merupakan hal yang paling mirip dengan teater politik. Putin tidak memiliki saingan yang serius karena lawannya yang paling menonjol, Alexei Navalny, berada di penjara sekitar 65 kilometer utara Lingkaran Arktik, dan media yang bersimpati menggambarkan presiden saat ini sebagai orang yang sangat diperlukan di Rusia. Namun pemungutan suara pada musim semi ini akan menjadi ritual publik yang penting bagi pemimpin Kremlin, yang akan memegang kekuasaan hingga akhir dekade ini.

READ  Jumlah korban banjir Somalia mencapai 100 orang

Meskipun tahun 2024 adalah tahun yang dijadwalkan untuk pemilihan presiden di Ukraina, masih ada pertanyaan mengenai kelayakan untuk mengadakan pemilihan tersebut di tengah konflik yang akan memasuki tahun ketiga.

Bagaimanapun, Presiden Volodymyr Zelensky akan menghadapi kekurangan amunisi dan peralatan, saat ia mencoba mengatasi kesulitan dunia yang telah menambah konflik baru – yaitu Israel dan Hamas di Timur Tengah – dan perpecahan di kedua negara. Dari sekutu Baratnya, khususnya Amerika Serikat dan Eropa.

Pemilu di negara demokrasi terbesar di dunia: India

India dijadwalkan menyelenggarakan pemilu paling penting di dunia – secara demografis – pada bulan April dan Mei.

Perdana Menteri saat ini Narendra Modi, bersama dengan Partai nasionalis Hindu Bharatiya Janata, diperkirakan akan memenangkan masa jabatan ketiga dengan kebijakan yang populer namun memecah belah agama. Meski menghadapi masalah inflasi dan daya beli, Modi mendapat dukungan luas di kalangan mayoritas Hindu di India berdasarkan patriotisme dan kebijakan luar negeri yang percaya diri. Para kritikus membantah bahwa etos pendiri India, yang dulunya sekuler dan demokratis, kini menurun dan kelompok minoritas merasa tidak aman.

Pemilu di Taiwan dan konflik di Selat

Kalender pemilu tahun 2024 akan dibuka dengan pemilu yang menegangkan, ketika Taiwan melakukan pemungutan suara, yang akan menentukan nasib Tiongkok selama empat tahun ke depan. Jika pemenangnya adalah Lai Ching-te dari Partai Progresif Demokratik, yang sebelumnya merupakan pendukung garis keras kemerdekaan Taiwan, hubungan dengan Beijing diperkirakan akan memburuk atau tetap membeku. Kandidat saingannya dari Kuomintang dan Partai Rakyat Taiwan berjanji untuk mengurangi perselisihan dengan Tiongkok, meskipun ketiga partai tersebut menentang prinsip “satu negara, dua sistem” yang dipromosikan oleh Beijing.

Dengan laporan dari Bianca Nobilo dari CNN, Stephen Collinson, Nathan Hodge, Yvonne Valdes, Merlin Delcid dan Krupskaya Alice