SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kelelahan yang berkepanjangan pada pasien Covid ada penyebabnya secara fisik – DW – 01/04/2024

Kelelahan yang berkepanjangan pada pasien Covid ada penyebabnya secara fisik – DW – 01/04/2024

Orang yang menderita Covid yang sedang berlangsung Di antara gejala yang paling umum, kelelahan biasanya merupakan sensasi yang disebabkan oleh biologis dan merespons mitokondria di sel otot yang menghasilkan lebih sedikit energi.

Peneliti Belanda mempublikasikan a diam Di Nature Communications, 25 pasien dengan COVID persisten dan 21 subjek sehat berpartisipasi.

Studi tersebut mengamati “perubahan nyata pada otot” pada orang yang menderita Covid jangka panjang, dan mitokondria dalam sel otot menghasilkan lebih sedikit energi dibandingkan dengan pasien sehat.

Peserta penelitian harus mengayuh sepeda selama lima belas menit, sebuah tes yang menyebabkan gejala Covid-19 yang terus-menerus memburuk dalam jangka panjang, yang disebut malaise pasca-aktivitas (PEM).

Kelelahan ekstrem terjadi setelah aktivitas fisik, kognitif, atau emosional yang melebihi ambang batas individu yang tidak diketahui.

Para peneliti juga memeriksa darah dan jaringan otot seminggu sebelum dan satu hari setelah tes.

Ini akan membantu untuk menyelidiki pengobatan yang tepat

Rob West dari Universitas Vrije di Amsterdam menjelaskan, “Kami melihat banyak kelainan pada jaringan otot pasien. Pada tingkat sel, kami melihat bahwa mitokondria otot, yang juga dikenal sebagai pabrik energi sel, berfungsi lebih buruk dan menghasilkan lebih sedikit energi. .” Salah satu dari dua situs.

Michelle van Vogt, dari University Medical Center di Amsterdam, menambahkan bahwa penyebab kelelahan “sebenarnya bersifat biologis. Otak membutuhkan energi untuk berpikir. Otot membutuhkan energi untuk bergerak.”

Dia menekankan bahwa penemuan ini berarti kita sekarang dapat mulai mencari pengobatan yang cocok untuk pasien yang menderita Covid-19 yang persisten.

Meskipun sebuah teori tentang long Covid menunjukkan bahwa partikel virus corona dapat tetap berada di dalam tubuh, para peneliti belum melihat adanya tanda-tanda hal ini di otot.

READ  Animasi ledakan Titan telah menjadi viral dengan lebih dari 13 juta penayangan

Selain itu, mereka mencatat bahwa jantung dan paru-paru pasien berfungsi dengan baik, yang berarti bahwa dampak jangka panjang terhadap kebugaran bukan disebabkan oleh kelainan pada organ-organ tersebut. Brent Appleman dari Carnegie Mellon University mengatakan dalam pernyataannya bahwa pasien dengan penyakit ini harus memantau batas fisiknya dan tidak melampauinya, meskipun dapat berjalan kaki atau mengendarai sepeda listrik, untuk menjaga kondisi fisik tertentu, dengan mempertimbangkan bahwa setiap orang memiliki penyakit. batasan yang berbeda.. .

Van Vogt menambahkan bahwa beberapa bentuk rehabilitasi klasik dan terapi fisik juga kontraproduktif terhadap pemulihan pasien, karena gejala dapat memburuk setelah aktivitas fisik.

Meskipun sebagian besar orang yang terinfeksi SARS-CoV-2 pulih dalam beberapa minggu, diperkirakan sekitar satu dari delapan orang akan mengalami Covid yang persisten, dengan gejala seperti kabut otak, kelelahan, intoleransi olahraga, atau sindrom takikardia pada jantung.

ct (efe, alam)