SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SciTechDaily

Penemuan asteroid kecil yang akan segera bertabrakan dengan Bumi

Prediksi Sistem Kepanduan mengenai dampak asteroid 2024 BX1 di Jerman menyoroti efektivitas kemampuan pertahanan planet NASA. Asteroid ini ditemukan hanya 95 menit sebelum memasuki atmosfer bumi, dan hancur tanpa membahayakan, menunjukkan peningkatan akurasi sistem pelacakan objek dekat Bumi (NEO). (Konsep artis.) Kredit: SciTechDaily.com

NASASistem deteksi Scout secara akurat memprediksi dampak asteroid 2024 BX1 di Jerman, menunjukkan kemajuan dalam pertahanan planet dengan mendeteksi dan melacak asteroid kecil yang tidak berbahaya sebelum memasuki atmosfer bumi.

Sistem Evaluasi Dampak Pramuka menghitung di mana dan kapan asteroid 2024 BX1 akan berdampak pada atmosfer bumi, sehingga memberikan demonstrasi yang berguna mengenai kemampuan pertahanan planet.

Sebuah asteroid kecil berukuran sekitar 3 kaki (1 meter) hancur di Jerman pada Minggu, 21 Januari pukul 01.32 waktu setempat (CET). 95 menit sebelum bertabrakan dengan atmosfer bumi, Pramuka NASA Sistem Penilaian Risiko Dampak, yang memantau data potensi penemuan asteroid, memberikan peringatan dini mengenai di mana dan kapan asteroid akan menyerang. Ini adalah kedelapan kalinya dalam sejarah sebuah asteroid kecil menuju Bumi ditemukan saat masih berada di luar angkasa, sebelum masuk dan hancur di atmosfer kita.

Tabrakan asteroid menghasilkan bola api terang (lihat video di bawah), atau meteor, yang terlihat dari jarak jauh hingga Republik Ceko dan mungkin telah menyebarkan meteorit kecil di Bumi pada lokasi tumbukan sekitar 37 mil (60 kilometer) sebelah barat Berlin. . Asteroid tersebut kemudian diberi nama 2024 BX1.

Asteroid 2024 BX1

Peta ini menunjukkan lokasi asteroid kecil 2024 BX1 menghantam atmosfer bumi di atas Jerman, sekitar 37 mil (60 kilometer) barat Berlin, pada 21 Januari. Sistem NASA, yang disebut Scout, memperkirakan waktu dan lokasi dampak dalam satu detik dan sekitar 330 kaki (100 meter). Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech

Meskipun NASA melaporkan objek dekat Bumi (NEO) dalam berbagai ukuran, badan tersebut ditugaskan oleh Kongres untuk mendeteksi dan melacak NEO berukuran 140 meter atau lebih yang dapat menyebabkan kerusakan signifikan pada Bumi jika bertabrakan dengan planet kita. Benda-benda ini dapat dideteksi jauh lebih awal dibandingkan benda-benda kecil seperti 2024 BX1.

READ  Ledakan matahari besar yang ditangkap oleh pesawat ruang angkasa bertenaga surya

Asteroid kecil seperti ini berdampak pada planet kita dari waktu ke waktu. Mereka tidak menimbulkan ancaman bagi kehidupan di Bumi namun dapat memberikan demonstrasi yang berguna mengenai apa yang sedang dilakukan NASA Pertahanan planet Kemampuan seperti Perhitungan Jalur Respon Cepat dan Peringatan Dampak Pramuka.

Bagaimana prediksinya?

Asteroid 2024 BX1 pertama kali diamati kurang dari tiga jam sebelum tumbukan oleh Krysztian Szarnieczky di stasiun pegunungan Pieszkistito Observatorium Konkoli dekat Budapest, Hongaria. Catatan awal ini Telah di laporkan ke Pusat planet kecil – Pusat pertukaran informasi yang diakui secara internasional untuk pengukuran posisi benda-benda kecil di tata surya – dan secara otomatis dipublikasikan di pusat tersebut Halaman konfirmasi NEO Sehingga astronom lain bisa melakukan observasi tambahan.

Scout, yang dikembangkan dan dioperasikan oleh Pusat Studi Objek Dekat Bumi (Sinus) di Laboratorium Propulsi Jet NASA di California Selatan secara otomatis mengambil data baru dari halaman tersebut, menyimpulkan kemungkinan jalur objek dan kemungkinan menabrak Bumi. CNEOS menghitung orbit setiap objek dekat Bumi yang diketahui untuk memberikan penilaian potensi risiko dampak bagi Kantor Koordinasi Pertahanan Planet (Perusahaan PDCO) di kantor pusat NASA di Washington.

Menjelang malam tanggal 20 Januari 2024, astronom Krysztian Sarnitzky menemukan asteroid yang akan segera bertabrakan dengan Bumi. Hanya beberapa jam kemudian, ia menghantam atmosfer planet kita 50 kilometer sebelah barat Berlin, menghasilkan bola api yang menakjubkan pada pukul 01:32 CET, Minggu 21 Januari. Kemudian diberi nama 2024 BX1, ini adalah asteroid kedelapan yang diamati umat manusia sebelum tumbukan. Berkat respon cepat dan pertukaran informasi dari komunitas asteroid dan bola api di Bumi, termasuk Pusat Koordinasi Objek Dekat Bumi ESA, banyak orang dapat melihat dan merekam pemandangan menakjubkan ini, meskipun hal itu terjadi hanya beberapa jam setelah pemberitahuan dan di tengah-tengah. malam itu. . malam. Video ini diambil oleh AllSky7 Network. Kredit: ALLSKY7/Circo Molau – AMS16 Kitzur

Dengan memposting tiga catatan di halaman konfirmasi dalam waktu 27 menit, Scout pada awalnya memutuskan bahwa dampak mungkin terjadi dan catatan tambahan sangat dibutuhkan. Ketika para astronom di seluruh Eropa melaporkan data baru ke Minor Planet Center, jalur asteroid menjadi lebih diketahui dan kemungkinan tabrakan dengan Bumi meningkat secara dramatis.

READ  Matahari melepaskan badai matahari yang dapat mempengaruhi jaringan listrik dan satelit - dan menciptakan pusaran cahaya utara

Tujuh puluh menit setelah 2024 BX1 pertama kali diamati, Scout melaporkan kemungkinan 100% menabrak Bumi dan mulai mempersempit lokasi dan waktu. Saat pelacakan berlanjut dan lebih banyak data tersedia dalam satu jam berikutnya, Scout meningkatkan perkiraan waktu dan lokasinya. Sejak asteroid tersebut hancur di wilayah yang relatif padat penduduknya di dunia, banyak foto dan video bola api tersebut telah diposting online beberapa menit setelah kejadian tersebut.

Jalur dan dampak asteroid 2024 BX1

Visualisasi jalur dan dampak asteroid 2024 BX1 pada 21 Januari 2024 dibuat menggunakan alat visualisasi Flyby dari Pusat Koordinasi Objek Dekat Bumi Badan Antariksa Eropa. Kredit: ESA, CC BY-SA 3.0 IGO

Melacak objek dekat Bumi

Asteroid pertama yang ditemukan dan dilacak sebelum bertabrakan dengan planet kita adalah TC3 2008Yang memasuki atmosfer kita dan meledak di Sudan pada bulan Oktober 2008. Asteroid selebar 13 kaki (4 meter) itu menyebarkan ratusan meteorit kecil di atas Gurun Nubia.

Pada awal tahun 2023, asteroid kecil lainnya berhasil diidentifikasi 2023CX1Ia ditemukan tujuh jam sebelum memasuki atmosfer bumi di barat laut Perancis. Seperti pada BX1 2024, Scout secara akurat memperkirakan lokasi dan waktu tumbukan.

Ketika survei NEO menjadi lebih canggih dan sensitif, semakin banyak objek tidak berbahaya yang terdeteksi sebelum memasuki atmosfer kita, sehingga memberikan latihan nyata untuk program pertahanan planet NASA. Rincian yang dikumpulkan dari peristiwa tersebut membantu menginformasikan agensi Strategi mitigasi Jika suatu benda besar dan berbahaya ditemukan bertabrakan dengan planet kita di masa depan.