SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penggoda Activision Blizzard: Bisakah ‘Overwatch’ dan ‘Call of Dutty’ menghilang dari PlayStation?

di tengah untuk Skandal Pelecehan Seksual Activision BlizzardPemimpin departemen Stasiun bermain, di Sony Corporation, telah menyatakan “keprihatinan mendalam” tentang peristiwa di mana studio yang mengembangkan waralaba mungkin berada di tengah badai. pemain terkenal sebagai Panggilan tugasDan Perhatikan dan perhatikanDan diablo Dan Dunia Warcraft, antara lain.

Gugatan diajukan terhadap perusahaan video game pada bulan Juli di California, dan minggu ini konflik tersebut meningkat setelah sebuah laporan di Jurnal Wall Street di mana mereka terpapar Praktik Penyalahgunaan oleh CEO Studio Bobby Kotik. Menurut laporan itu, CEO mengancam akan membunuh asistennya dan menolak memecat pemimpin tim yang melecehkan seorang karyawan.

Krisis Activision Blizzard: Sony menyelidiki studio video game

Jim Ryan, Kepala Divisi PlayStation, melaporkan hal ini kepada karyawannya Saya menghubungi Activision Blizzard untuk mencari tahu cara menangani tuduhan itu. “Kami menghubungi segera setelah artikel itu diterbitkan untuk mengungkapkan keprihatinan mendalam kami dan bertanya bagaimana mereka berencana untuk mengatasi tuduhan itu,” tulis Ryan. “Kami tidak berpikir tanggapan mereka cukup mengatasi situasi ini,” tambahnya.

Setelah laporan muncul di Jurnal Wall Street, seorang perwakilan dari studio video game mengatakan, “Kami kecewa dengan artikel yang berisi Pandangan yang tidak akurat dan menyesatkan tentang Activision Blizzard dan CEO kami. Mereka bertindak dalam kasus perilaku seksual yang tidak pantas yang dilaporkan kepadanya.” Juru bicara itu juga mencatat bahwa surat kabar itu mengabaikan perubahan yang dibuatnya untuk mencapai “tempat kerja yang lebih ramah dan inklusif”.

Laporan di tempat tepi Tidak disebutkan apakah kekhawatiran Sony akan mempengaruhi ketersediaan game yang dikembangkan oleh Activision Blizzard di konsol PlayStation.

Karyawan menuntut pengunduran diri Bobby Kotik

Pertengahan tahun, Department of Employment Equity and Housing, sebuah agensi yang mengandalkan pemerintah Amerika Serikat, mengajukan gugatan terhadap Activision Blizzard di pengadilan California di Amerika Serikat. Setelah penyelidikan selama dua tahun, mereka melaporkan kasus kekerasan seksual dan diskriminasi terhadap perempuan di perusahaan tersebut.

Acoso en Activision Blizzard:

Dari perusahaan mereka menunjukkan bahwa lebih dari 20 karyawan yang terkait dengan perilaku yang tidak pantas diberhentikan dan dijanjikan perubahan mendasar. Kotik sendiri menurunkan gajinya hingga 99,9% hingga penyelidikan berakhir. Namun, iklim dalam ruangan tidak membaik dalam penelitian ini pemain.

Baca jugaBlizzard membatalkan acara tahunan besar di tengah pelecehan seksual dan skandal diskriminasi karyawan

Setelah eksodus para eksekutif dan pemimpin tim yang disebutkan dalam pengaduan, Sekelompok pekerja menuntut pemecatan CEO. “Kami tidak akan diam sampai Kotick diganti sebagai CEO dan kami akan terus mendukung permintaan awal kami untuk peninjauan pihak ketiga oleh sumber yang dipilih karyawan. Hari ini kami akan mogok,” kata mereka.

READ  Video remaja secara tidak sengaja memengaruhi ribuan studi