SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penghinaan yang ditunjukkan oleh kelemahan Israel

Penghinaan yang ditunjukkan oleh kelemahan Israel

Yerusalem. — Gema Perang Yom Kippur, yang kini merayakan hari jadinya yang kelima puluh, bergema kuat di Israel, yang menghadapi konflik baru dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan milisi gerakan Islam Hamas, yang, seperti yang terjadi pada tahun 1973, berhasil menangkap Anda. Kejutkan dan peringatkan Anda.

Eyal Hulata, penasihat keamanan nasional pada pemerintahan sebelumnya (2021-2023) dan mantan ketua Dewan Keamanan Nasional, mengatakan: “Jelas bahwa intelijen militer gagal mendeteksi serangan ini.”

“Ini adalah kegagalan yang sangat besar. Tidak ada keraguan bahwa hal ini mengejutkan kami,” tambah Holata, yang yakin bahwa milisi Palestina berusaha meniru serangan Arab 50 tahun lalu.

Mengabaikan peringatan keamanan, setengah abad yang lalu, intelijen militer Israel meremehkan kemampuan Suriah dan Mesir, yang telah mengerahkan pasukan mereka di perbatasan dengan Israel selama beberapa hari, dan melancarkan serangan pada tanggal 6 Oktober 1973, yang memulai serangan yang paling mengejutkan. hari perang dalam sejarah. Israel kehilangan 2.600 tentara.

“Hari ini adalah hari yang sangat sulit, tanggal 7 Oktober lagi, tepat 50 tahun setelah hari terberat Perang Yom Kippur, sehari setelah serangan itu ketika kami menyadari bahwa kami berada dalam perang lain,” kata pensiunan Mayor Jenderal Giora Eiland.

Menurut mantan perwira militer ini, Israel terkejut dengan “serangan yang sangat terkoordinasi oleh Hamas,” dengan ribuan roket yang ditembakkan selama 12 jam, dan dengan serangan milisi melalui darat, laut dan udara yang memungkinkan mereka untuk menyerang. lakukan itu. Untuk menyusup ke wilayah Israel, mereka merebut puluhan kota dan menculik warga Israel.

Serangan mendadak ini memalukan bagi Israel, yang merupakan salah satu negara dengan sistem pertahanan paling efektif di dunia. Sedemikian rupa sehingga Finlandia dan Jerman baru saja membelinya untuk meningkatkan perlindungan mereka, pada saat Eropa khawatir akan meningkatnya konflik antara Rusia dan Ukraina.

READ  Perang Rusia - Ukraina | “Definisi baru tentang kecantikan diperlukan di Ukraina”: semakin banyaknya orang yang diamputasi akibat perang

Intelijen Israel, yang diwujudkan oleh Mossad dan badan-badan lainnya, selalu selangkah lebih maju dibandingkan layanan mata-mata lainnya dan merupakan sumber konsultasi dengan pemerintah lain. Semua ini gagal, menjadikan serangan Hamas setara dengan peristiwa 11 September 2001 di Amerika Serikat, ketika Al-Qaeda menyerang Menara Kembar di New York dan Pentagon di Washington.

Mereka berhasil mengejutkan kami secara taktis dan menimbulkan banyak kerusakan dari segi korban jiwa. Warga sipil terbunuh di rumah dan tempat tidur mereka. “Hamas tidak pernah mampu melakukan hal seperti ini,” kata Eyal Halata.

“Israel akan mengambil semua tindakan yang diambil oleh negara-negara yang sedang berperang. Hal ini tidak hanya akan menghentikan perjalanan orang-orang dari Gaza ke Israel, namun juga akan menghentikan pasokan bensin, listrik, makanan dan air. Pensiunan perwira militer itu menambahkan: “Ini akan menjadi pengepungan Gaza yang komprehensif dan kuat.”

Baik Eiland maupun Holata percaya bahwa perang akan dibagi menjadi dua tahap: pertama, mengakhiri pertempuran di dalam wilayah Israel dan membebaskan kota-kota yang direbut oleh milisi Hamas; Kedua, pembalasan yang kuat terhadap Gaza.

Serangan Hamas akan meradikalisasi persamaan keamanan yang berlaku di Israel. Upaya untuk membungkam teroris Hamas, Jihad Islam, atau bahkan Hizbullah tidak akan cukup. Target lain yang mungkin adalah Iran, negara yang menurut Hamas membantu melancarkan serangan tersebut.




Bergabunglah dengan saluran kami

EL UNIVERSAL sekarang tersedia di Whatsapp! Dari perangkat seluler Anda, temukan berita, opini, hiburan, tren paling relevan hari ini, dan banyak lagi.