SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penginjilan Paus. Ada tuli batin yang lebih parah dari tuli jasmani: tuli hati

Kita semua memiliki telinga, tetapi seringkali tidak. Terjebak dalam dorongan hati kita, dengan ribuan hal yang kita katakan dan lakukan, kita tidak punya waktu untuk berhenti dan mendengarkan siapa yang berbicara kepada kita. Kita berisiko menjadi kebal terhadap segala sesuatu dan tidak menyerap mereka yang perlu didengar. Mengomentari Injil hari ini, Bapa Suci memanggil kita untuk membuka diri terhadap Sabda Tuhan dan mendengarkan sesama kita.

“Yesus adalah Firman: Jika kita tidak berhenti mendengarkan Dia, Dia berlalu. Tetapi jika kita menyediakan waktu untuk Injil, kita akan menemukan rahasia kesehatan rohani kita.” Ini adalah kata-kata Paus Fransiskus, yang, seperti setiap hari Minggu, bersandar dari jendela Istana Apostolik Vatikan untuk berdoa bersama umat beriman doa Marianne Angelos. Mengomentari Injil hari ini (Markus 7:31-37), yang disajikan pada hari Minggu ke-23 Waktu Biasa Yesus bekerja untuk menyembuhkan orang bisu tuli, Bapa Suci mendorong pada hari ini untuk kesehatan rohani kita, untuk mendedikasikan lebih banyak waktu untuk Injil: setiap hari Sedikit diam dan mendengarkan, – katanya – beberapa kata yang tidak berguna dari firman Tuhan semakin sedikit dan beberapa lagi. Tetapi, sebagai tambahan, mengacu pada kehidupan keluarga kami sebagai contoh, dia mengundang kami untuk mempertimbangkan saat-saat ketika “orang berbicara tanpa mendengarkan terlebih dahulu, dan selalu berulang kali menahan diri dari hal yang sama.” Ia menekankan bahwa lahirnya dialog seringkali tidak datang dari kata-kata, tetapi dari keheningan, dari kurangnya pendalaman, dari mulai lagi dengan kesabaran untuk mendengarkan orang lain, kegelisahannya, apa yang dia bawa dalam dirinya. Dia menekankan bahwa penyembuhan hati dimulai dengan mendengarkan.

Membuka!

Apa yang luar biasa dari cerita ini – paus memulai dengan mengatakan – adalah cara Tuhan melakukan tanda yang luar biasa ini: dia menyingkirkan yang tuli dan bisu, meletakkan jari-jarinya di telinganya dan menyentuh lidahnya dengan air liurnya, lalu melihat ke atas. langit, dia menghela nafas, berkata: “Ifta”, yaitu, “Buka dirimu!” (lih. ay 34)”.

READ  Covid menyebar ke seluruh AS dan lebih sedikit orang yang divaksinasi

Dalam pengobatan lain untuk penyakit serius seperti kelumpuhan atau kusta, Yesus tidak membuat banyak gerakan. Mengapa dia melakukan semua ini sekarang, meskipun dia hanya diminta untuk meletakkan tangan di atas orang sakit (lih. ayat 32)? Mengapa dia mengambil inisiatif ini? Mungkin karena status orang tersebut memiliki nilai simbolis tertentu dan memiliki sesuatu untuk disampaikan kepada kita semua. apa yang dia bicarakan? Ini tentang ketulian. Pria itu tidak bisa berbicara karena dia tidak bisa mendengar. Memang, Yesus, untuk menyembuhkan penyebab ketidaknyamanannya, pertama-tama meletakkan jari-jarinya di telinganya.

Dengerin dulu, baru respon

“Kita semua punya telinga, tapi seringkali tidak,” lanjut Francisco. Memang, ada tuli batin, yang hari ini kita dapat meminta Yesus untuk menyentuh dan menyembuhkan. Adalah tuli yang lebih buruk dari pada jasmani karena tuli hati.

Terjebak dalam dorongan hati kita, dengan ribuan hal yang kita katakan dan lakukan, kita tidak punya waktu untuk berhenti dan mendengarkan siapa yang berbicara kepada kita. Kita berisiko menjadi kebal terhadap segala sesuatu dan tidak memberi ruang bagi mereka yang perlu didengar: Saya memikirkan anak-anak, dan orang muda, dan orang tua, banyak di antaranya tidak membutuhkan banyak kata dan pidato, tetapi untuk didengar. Mari kita bertanya pada diri sendiri: Bagaimana mendengarkan? Apakah saya membiarkan diri saya terpengaruh oleh kehidupan orang lain, apakah saya tahu bagaimana menyediakan waktu bagi mereka yang dekat dengan saya, untuk mendengarkannya? Ini untuk kita semua, tetapi dengan cara khusus untuk para imam dan umat: imam harus mendengarkan umat, tidak terburu-buru. Dengarkan dan lihat bagaimana Anda dapat membantu mereka, tetapi kemudian dengarkan. Dan kita semua: pertama-tama dengarkan, lalu tanggapi.

READ  Joe Biden memutuskan untuk menarik pasukan Amerika di Afghanistan

“Menyembuhkan hati dimulai dengan mendengarkan.”

Jadi, seperti yang kami tulis dalam pendahuluan dan ulangi, Bapa Suci mengundang kami untuk merenungkan kehidupan keluarga: “Seberapa sering Anda berbicara tanpa mendengarkan terlebih dahulu, dan selalu mengulangi pantangan Anda dari dirinya sendiri!”

Karena ketidakmampuan kami untuk mendengarkan, kami selalu mengatakan hal yang sama, atau kami tidak membiarkan orang lain selesai berbicara dan mengekspresikan diri dan kami menyela. Kebangkitan dialog seringkali tidak datang dari kata-kata, tetapi dari keheningan, dari kurangnya obsesi, dari memulai lagi dengan kesabaran untuk mendengarkan orang lain, ketakutannya, apa yang dia bawa di dalam. Penyembuhan hati dimulai dengan mendengarkan. Mendengarkan. Ini menyembuhkan hati. Tapi Ayah, ada orang membosankan di luar sana yang selalu mengatakan hal yang sama ‘Dengarkan dia! Dan kemudian ketika dia selesai berbicara; Katakan saja, tapi dengarkan semuanya.

Apakah kita ingat untuk mendengarkan Tuhan?

Dan hal yang sama berlaku untuk Tuhan, Fransiskus melanjutkan:

Sebaiknya kami membanjiri Anda dengan permintaan, tetapi sebaiknya kami mendengarkan Anda terlebih dahulu. Yesus memintanya. Dalam Alkitab, ketika ditanya tentang perintah pertama, dia menjawab: “Dengarlah, hai Israel.” Kemudian tambahkan perintah pertama: “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu. […] dan untuk sesamamu seperti dirimu sendiri” (Markus 12:28-31) tetapi dia berkata lebih dulu: “Dengarlah Israel.” Jadi, apakah kita ingat untuk mendengarkan Tuhan? Kita adalah orang Kristen, tetapi mungkin, di antara ribuan kata yang kita dengar setiap hari, kita tidak dapat menemukan beberapa detik untuk membiarkan beberapa kata Injil bergema di dalam diri kita. Yesus adalah Firman: jika kita tidak berhenti mendengarkan dia, dia lewat. Jika kita tidak berhenti mendengarkan Yesus, lewati Dia! St Agustinus biasa berkata: “Saya takut akan Tuhan jika dia mati,” tetapi ketakutannya adalah bahwa dia akan lewat tanpa mendengarkannya.

“Rahasia” kesehatan rohani kita

Maka Uskup Roma datang untuk memberi tahu kita “rahasia” kesehatan rohani kita, yang kita temukan “jika kita mencurahkan waktu untuk Injil”:

READ  Trauma di Ekuador: Seorang ibu remaja melahirkan anaknya dan kemudian dibunuh

Inilah obatnya: setiap hari sedikit diam dan mendengarkan, Beberapa kata yang tidak berguna dan beberapa kata lain dari Tuhan. Mari kita dengarkan hari ini, seperti hari pembaptisan kita, kata-kata Yesus: “Ifta, buka.” Yesus, saya ingin membuka diri untuk kata-kata Anda, dan membuka diri untuk mendengar. Saya menyembuhkan hati saya dari penguncian, ketergesaan, dan ketidaksabaran.

Sebagai penutup, sebelum menaikkan doa Maria ke surga, dia meminta “agar Perawan Maria yang berpikiran terbuka membantu kita mendengarkan Sabda, yang berinkarnasi di dalam dia, untuk membantu kita setiap hari mendengarkan Putranya dalam Injil dan saudara-saudara kita. Hati yang taat, hati yang sakit dan hati yang penuh perhatian.”

Kata-kata dan salam Paus setelah para malaikat

Setelah para malaikat, Fransiskus merayakan untuk pertama kalinya beatifikasi Dari Fray Mamerto Esqui, kemarin, di Argentina. Segera setelah itu, dia berdoa untuk seluruh rakyat Afghanistan: bagi mereka yang tinggal, bagi mereka yang transit, dan bagi mereka yang berada di negara tuan rumah. Ia juga mengarahkan pandangan dan doanya kepada warga Amerika Serikat yang terkena badai kuat dalam beberapa hari terakhir. Kemudian Fransiskus mengirimkan ucapan selamat kepada komunitas Yahudi yang dalam beberapa hari akan merayakan Tahun Baru Yahudi Rosh Hashanah. Kemudian beliau menyampaikan ziarah ke Hongaria dan Slovakia, yang akan dimulai Minggu depan, pada kesempatan penutupan Konferensi Ekaristi, yang dimulai hari ini di Budapest. Selain itu, untuk mengenang Paus, Santa Teresa dari Kalkuta pada zamannya, dan akhirnya, memberkati Korps Maria, yang seratus tahun diperingati hari ini.