SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengondisian klasik melalui stimulasi otak

ringkasan: Para peneliti telah menemukan bahwa aktivitas otak dapat dikondisikan oleh rangsangan eksternal pada otak. Temuan memiliki implikasi untuk penggunaan TMS sebagai pendekatan pengobatan, yang dapat mengarah pada pengobatan yang lebih langsung untuk kondisi seperti penyakit Parkinson dan depresi.

sumber: menggosok

Para peneliti di Universitas Ruhr Bochum, Jerman, telah berhasil mengimplementasikan bentuk khusus dari pengkondisian klasik.

Mereka menunjukkan dalam kelompok yang terdiri dari 75 orang bahwa efek stimulasi magnetik transkranial (TMS) dapat diinduksi hanya dengan mendengarkan sebuah nada.

Profesor Burkhard Pleiger dari Departemen Neurologi di Rumah Sakit Perofsgenus Senschaftliches Bergmannschel bersama dengan mahasiswa MD Stefan Ewers dan Timo Dreyer dan rekan lainnya menjelaskan temuan tersebut di jurnal Laporan ilmiahditerbitkan online pada 16 April 2023.

Stimulasi magnetik menyebabkan otot ibu jari berkontraksi

Untuk melakukan TMS, kumparan magnet ditempatkan secara eksternal di atas bagian otak tertentu. Medan magnet yang kuat merangsang neuron di bawahnya untuk menjadi aktif.

Jika area tertentu dari korteks motorik distimulasi dengan cara ini, jari telunjuk atau ibu jari, misalnya, akan bergerak.

Dalam penelitian mereka, tim yang berbasis di Bochum menggunakan sesuatu yang disebut stimulasi magnetik transkranial pulsa ganda (TMS).

Ini melibatkan dua rangsangan TMS dengan jarak dua belas milidetik, menghasilkan kontraksi otot yang lebih kuat daripada satu TMS.

Pada fase conditioning, para peneliti selalu mengkombinasikan double pulse ini dengan nada yang didengar partisipan melalui headphone sambil mengaplikasikan TMS.

Nada terkondisi meningkatkan kontraksi otot

Pada tahap pengujian, peserta tidak lagi terpapar TMS ganda, tetapi hanya satu pulsa TMS—dipasangkan dengan nada terkondisi atau nada yang belum pernah didengar peserta sebelumnya.

READ  NASA menyelesaikan lambung utama pesawat ruang angkasa Europa Clipper - akan mencari kehidupan di es Jupiter Europa
Dalam penelitian mereka, tim yang berbasis di Bochum menggunakan sesuatu yang disebut stimulasi magnetik transkranial pulsa ganda (TMS). Gambar berada di domain publik

Pada saat yang sama, para peneliti kembali mengukur intensitas kontraksi otot pada ibu jari: Itu secara signifikan lebih kuat ketika para peserta mendengarkan nada yang dikondisikan, dibandingkan dengan nada yang tidak mereka dengar selama pengkondisian.

Pengkondisian dapat bermanfaat untuk aplikasi terapeutik

“Penelitian dasar kami membuktikan bahwa pengkondisian konvensional tidak hanya bekerja dengan pola perilaku sadar,” Burkhard Pleager menyimpulkan.

“Aktivitas otak juga dapat dikondisikan saat dimanipulasi oleh rangsangan eksternal pada otak.”

Hal ini menarik, karena TMS juga dapat digunakan sebagai pendekatan terapeutik, misalnya untuk meningkatkan pergerakan penderita penyakit Parkinson atau untuk mengobati depresi.

Secara umum, efek TMS hanya bersifat sementara. Hilang jika stimulasi tidak dilanjutkan. Jika efek ini dapat dipertahankan melalui nada yang dikondisikan, perawatan dapat menjadi lebih terlihat,” Pleasure menjelaskan salah satu manfaat potensial dari penelitian tersebut.

Tentang Berita Penelitian Ilmu Saraf ini

pengarang: Mike Dressen
sumber: menggosok
komunikasi: Mike Dressen – Gosok
gambar: Gambar berada di domain publik

Pencarian asli: akses terbuka.
Pengkondisian klasik TMS berdenyut berpasanganOleh Burkhard Pleager et al. Laporan ilmiah


ringkasan

Pengkondisian klasik TMS berdenyut berpasangan

Dalam studi proof-of-concept ini, kami bertanya-tanya apakah efek TMS pada eksitasi kortikal dapat diterapkan pada pengkondisian klasik. Lebih khusus lagi, kami menyelidiki apakah efek fasilitatif TMS pulsa ganda pada rangsangan korteks motorik manusia dapat ditransfer ke stimulus pendengaran yang disajikan secara bersamaan melalui pengkondisian.

Selama fase pengkondisian, 75 peserta muda yang sehat menerima 170 pulsa TMS berpasangan wajah (nadi pertama pada ambang motor statis 95%, kedua pada 130%, interfase 12 ms), selalu disampaikan bersamaan dengan salah satu dari dua rangsangan akustik. Pada fase pengujian, setelah 20 menit, kami menerapkan 100 pulsa TMS tunggal secara acak (pada 130% mt), 50 dipasangkan dengan nada yang dikondisikan-50 dipasangkan dengan nada kontrol.

READ  Bumi menjadi pucat

Menggunakan uji peringkat Wilcoxon-Signed, kami menemukan amplitudo rata-rata yang ditingkatkan secara signifikan dari potensi motor terstimulasi (MEP) yang terkait dengan nada yang dikondisikan dibandingkan dengan nada kontrol, yang menunjukkan pengkondisian yang berhasil (S= 0,031, tingkat responden 55%, ukuran efek kecil r = −0,248).

Perbandingan yang sama hanya pada peserta dengan amplitudo pulsa ganda <2 mV pada fase pengkondisian meningkatkan tingkat responden menjadi 61% (n = 38) dan ukuran efek menjadi sedang (r = −0.389). Jika kami menganggap hanya peserta dengan amplitudo pulsa ganda rata-rata <1 mV, tingkat responden meningkat menjadi 79% (n = 14) dan ukuran efek menjadi r = −0,727 (yaitu, efek signifikan).

Hasil ini menunjukkan efek pengkondisian yang semakin kuat untuk amplitudo MEP yang lebih kecil selama pengkondisian TMS dual-pulsa. Temuan proof-of-concept ini memperluas ruang lingkup pengkondisian klasik untuk menyertakan TMS berdenyut berpasangan.