SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penguji Call Of Duty Activision berencana untuk membatalkan PHK

Penguji Call Of Duty Activision berencana untuk membatalkan PHK

Sekelompok orang yang bekerja di divisi Activision Blizzard Inc mendukung Panggilan tugas Waralaba berencana untuk meminta penghentian pekerjaan pada hari Senin sebagai protes atas pemutusan hubungan kerja minggu lalu. Langkah ini mencerminkan gerakan buruh yang lebih luas yang menguasai penerbit video game yang diperangi.

Para pekerja mengirim surat kepada manajemen studio mereka Raven Software, yang dimiliki dan dioperasikan oleh Activision Panggilan Tugas: Zona Perang. Di dalamnya, mereka meminta perusahaan untuk mengembalikan lusinan orang yang telah diberhentikan, menurut salinan email yang ditinjau oleh Bloomberg. “Peserta acara ini melakukannya dengan kesuksesan studio yang terus menjadi yang terdepan dalam pikiran mereka,” tulis mereka.

PHK menargetkan tim kontraktor yang terutama bertanggung jawab untuk pengujian Panggilan tugas: zona perang, memastikan bahwa permainan gratis berjalan dengan lancar dan tanpa kesalahan. Alex Dupont, salah satu penguji jaminan kualitas tim dan juru bicara pekerja yang mogok, mengatakan karyawan tidak diberi alasan yang jelas untuk pemecatan.

Activision mengatakan dalam sebuah pernyataan email bahwa mereka telah memutuskan untuk mengakhiri kontrak 20 pekerja sementara di seluruh studionya sebagai bagian dari restrukturisasi yang akan mengubah sekitar 500 karyawan sementara menjadi penuh waktu. “Activision Publishing meningkatkan investasi keseluruhannya dalam pengembangan sumber daya dan operasinya,” tulis juru bicara perusahaan dalam email.

zona perang Ini menghasilkan US $ 5,2 juta (RM22 miliar) per hari, menurut email ke manajemen, dan tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. “Rekan-rekan karyawan saya kehilangan pekerjaan karena alasan yang sewenang-wenang,” kata Dupont, yang setuju untuk diwawancarai meskipun tidak diizinkan oleh Activision untuk berbicara kepada wartawan. DuPont mengatakan mereka dapat memperpanjang pemogokan mereka tanpa batas waktu jika perusahaan tidak mematuhinya.

READ  Saham membuat pergerakan terbesar tengah hari: GameStop, Tesla, dan lainnya

Activision merilis konten baru untuk zona perang Pada ritme yang teratur, gangguan apa pun pada jadwal itu mengancam stabilitas gelar yang bertanggung jawab atas perkiraan US$2 miliar (RM8.46 miliar) per tahun, menurut firma riset Super Data. “Kami mendukung hak mereka untuk mengekspresikan pendapat dan kekhawatiran mereka dengan cara yang aman dan penuh hormat, tanpa takut akan pembalasan,” kata juru bicara Activision.

Kerja tim jarang terjadi di industri video game Amerika Utara, yang tidak memiliki serikat pekerja. Namun karyawan Activision, sebuah perusahaan yang mengalami pelecehan seksual yang meluas dan tuduhan diskriminasi, merasa diberdayakan untuk angkat bicara. Aksi buruh yang berbasis di Raven, Wisconsin ini mengikuti pemogokan yang lebih besar selama musim panas dan bulan lalu. Karyawan dari seluruh penerbit video game memposting duri di umpan media sosial mereka.

Raven memiliki hampir 40 lab, menurut surat staf. Studio memberi tahu selusin orang pada hari Jumat bahwa kontrak mereka akan dihentikan pada akhir Januari. Beberapa telah dipromosikan ke pekerjaan penuh waktu. Yang lain diberitahu bahwa mereka tidak akan mengetahui status pekerjaan mereka sampai minggu ini. – Bloomberg