SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perdebatan berlanjut mengenai penurunan usia legal di Jepang – Kodasai

Kami sebelumnya mengomentari amandemen Kode Sipil Jepang yang akan menurunkan usia mayoritas dari 20 menjadi 18 pada 1 Aprilyang membuka kemungkinan bagi siswa sekolah menengah untuk memulai debutnya pada usia dini di industri film dewasa (pornografi), tetapi juga dengan mudah dipaksa atau ditipu untuk melakukannya.

Di bawah hukum Jepang saat ini, jika seseorang berusia di bawah 18 tahun, mereka tidak dapat tampil dalam film dewasa berdasarkan Undang-Undang Pornografi Anak.dan dalam hal orang muda berusia antara 18 dan 19 tahun, kontrak yang ditandatangani tanpa persetujuan orang tua atau orang lain dapat dibatalkan dengan menggunakan hak untuk membatalkan hukum perdata karena secara hukum mereka belum dewasa.

Namun, mulai April, ketika Kitab Undang-Undang Hukum Perdata yang diamandemen akan mulai berlaku dan usia dewasa akan diturunkan, akan dimungkinkan untuk membuat kontrak dengan seorang anak berusia 18 tahun tanpa persetujuan orang tuanya atau orang lain, yang juga takut bahwa ini akan menyebabkan kerusakan lebih lanjut, Seperti dipaksa untuk berakting dalam film dewasa.

Pensiunan aktris film dewasa sakuraDia berkomentar di akun Twitter resminya:Sebuah posting di Twitter dari seorang teman dekat yang bekerja dengan saya saat itu di industri porno. Ini benar-benar benar. Sebagian besar gadis dikhususkan untuk industri erotis (pengeboran) dan pornografi atas kehendak bebas mereka sendiri». Aida mengomentari ini sebagai tanggapan atas komentar lain yang dikutip, di mana dia menulis:Sebagian besar gadis ada di sana atas kemauan mereka sendiri, tidak ingin orang membicarakan mereka seolah-olah mereka tahu lebih banyak tentang kehidupan mereka, bukan?».

Pernyataannya menuai kritik dari Yumi IshikawaAktris lain yang pensiun dari industri erotis (pemodelan) dan sekarang menjadi aktivis feminis, yang menegaskan bahwa itu tidak berhasil.”rela. Meskipun dia tidak memiliki pengalaman langsung dengan pornografi, dia telah mendengar dari rekan-rekan yang telah bekerja di industri bahwa “Tidak ada wanita yang melakukan itu karena mereka inginIshikawa mengkritik Aida karena menyatakan bahwa dia adalah mantan anggota industri yang bersangkutan, karena dia menganggap bahwa “mendukung praktik ini“.

READ  Di Bogotá, mereka menangkap seorang pria yang memperkosa lebih dari 30 wanita setelah mengikuti mereka di dalam mobilnya

Pertukaran pandangan memicu pertengkaran di Twitter antara dua mantan rekan di industri porno, memicu reaksi publik baik yang mendukung maupun menentang pandangan mereka. Ishikawa telah berbicara tentang pengalamannya sendiri dengan pelecehan seksual dan bagaimana model erotis dan DVD difilmkan. Shakiro (porno berpakaianDiposting tanpa persetujuan mereka sebelumnya.

sumber: Akun Twitter resmi | Jepang