SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Siapa Melissa Elizabeth Lucio | Seorang wanita Meksiko dieksekusi di Amerika Serikat atas pembunuhan putrinya | hukuman mati | Texas | Narasi | Cerita EC | Globalisme

Pada 17 Februari 2007, kehidupan Melissa Elizabeth Lucio, seorang Meksiko-Amerika, berubah selamanya. Putrinya yang berusia dua tahun, Maria Alvarez, tidur siang dan tidak pernah bangun.

otoritas Mereka menuduhnya memukulinya sampai mati Dia dijatuhi hukuman mati. Tetapi para aktivis dan pengacara mengatakan kematian Maria tidak disengaja dan meminta pengampunannya Melissayang akan dieksekusi di Texas 27 April mendatang.

Lihat: Bangladesh menghukum mati 20 siswa dengan memukul mereka dengan tongkat kriket selama 6 jam

Setelah mengetahui bahwa gadis itu tidak merespon dan tidak bernafas, keluarga Melissa Panggilan darurat. Menurut Kantor Kejaksaan Distrik Kota Cameron, Paramedis menemukan gadis itu berbaring telentang dengan tanda-tanda perlakuan buruk.

Mereka menemukan memar yang tersebar, bekas gigitan dan lengan yang patah.. Kematiannya diumumkan di rumah sakit dan dokter yang menangani kasus tersebut, menurut jaksa, mengatakan bahwa Dalam 30 tahun praktik profesional saya, saya belum pernah melihat kasus pelecehan anak yang lebih buruk daripada kasus Maria.

Pihak berwenang menangkap MelissaSetelah diinterogasi selama berjam-jam, dia mengaku. “Saya rasa saya melakukannya. Saya bertanggung jawab,” katanya.. Saat itu saya sedang hamil anak kembar. Dihukum karena pembunuhan berencana dan Dia dijatuhi hukuman mati pada 12 Agustus 2008.

Lihat: Amerika mengeksekusi seorang pria yang membunuh istrinya dan memperkosa putrinya saat ibunya sedang sekarat

Pada tahun 2011, bandingnya ditolak. pada 2019, Pengadilan Banding Federal membatalkan keputusan tersebut dan menuduh pengadilan yang lebih rendah mengganggu hak tahanan untuk mengajukan pembelaan.. Namun, keputusan itu dibatalkan.

Pada bulan Januari tahun ini, perintah eksekusi ditandatangani Melissa Rencananya akan digelar pada 27 April mendatang. Tetapi kerabat dan aktivis menyerukan pembebasan wanita itu dan telah mengirimkan permintaan itu ke Dewan Pengampunan dan Pembebasan Bersyarat Texas, serta ke gubernur, Greg AbbottUntuk mempertimbangkan kembali dan memaafkan wanita dan bersikeras bahwa mereka tidak bersalah. Versi pembelaannya benar-benar berbeda dari versi resmi.

Lihat: Wanita yang membunuh dan memotong-motong pegawai toko yang dia temui di Tinder menghindari hukuman mati

Dalam sebuah wawancara dengan Texas Observer, Typhon Chardle, pengacara Melissa Dia berkata Kliennya ‘menghadapi eksekusi segera karena pembunuhan berencana tidak pernah terjadi. Melissa, seorang wanita yang tidak bersalah, menghadapi eksekusi karena Jaksa Agung yang korup mengandalkan pernyataan paksaan dari Texas Ranger yang melecehkan seorang wanita yang trauma untuk membuat pengakuan palsu.”

READ  Kolombia: Wanita memukuli pencuri yang mencoba mencuri ponselnya | Video

Pengacara tahanan mempertanyakan penyebab kematian pada saat itu, dan memberikan affidavit ahli bedah saraf sesuai dengan itu. Maria mungkin meninggal karena cedera kepala akibat jatuh dari tangga. Maria memiliki cacat fisik yang membuatnya sulit untuk berjalan, dan dua hari sebelum kematiannya dia jatuh dari tangga yang sangat curam. Ini juga menjelaskan memar yang dialami gadis kecil itu.

Mereka juga mengklaim bahwa dia kehilangan haknya untuk pembelaan yang adil kapan dan sesudahnya Setelah dia dipaksa untuk mengaku bahwa dia membunuh putrinyahakim menolak untuk mengizinkannya memberikan kesaksian ahli yang ingin mereka jelaskan Bagaimana riwayat kekerasan seksual dan kekerasan dalam rumah tangga Melissa memengaruhi pengakuannya di bawah interogasi polisi yang agresif.

fakta, Armando Villalobos, jaksa yang menangani kasus Melissa, berada di penjara, menjalani hukuman 13 tahun, karena suap dan pemerasan.

Pada tahun 2019, panel tiga hakim dari Pengadilan Banding A.S. untuk Sirkuit Kelima diberikan Melissa Pengadilan baru mengingat pembelaan yang menyatakan bahwa terdakwa tidak diberi hak untuk mendapatkan pembelaan yang adil. Namun pengadilan membatalkan putusan tersebut.

The NGO Innocence Project, yang membela ketidakbersalahan Melissa, mencatat bahwa negara tidak pernah dapat membuktikan bahwa salah satu dari dua belas anak perempuan itu—kecuali si kembar yang dia harapkan pada saat itu—mengalami pelecehan.

“Melissa mengalami kesulitan menafkahi keluarganya, tetapi dia adalah seorang ibu yang penuh kasih yang melakukan yang terbaik dalam keadaannya yang sangat sulit.”

Dia diserang sejak usia 6 tahun

Melissa telah menjadi korban seumur hidup dari kekerasan seksual dan kekerasan dalam rumah tangga.

Ketika dia berusia enam tahun, dia dianiaya oleh salah satu anggota keluarganya. Pelecehan berlanjut hingga remaja.

READ  Perdebatan berlanjut mengenai penurunan usia legal di Jepang - Kodasai

Pada usia enam belas tahun, dia menikah dalam upaya untuk melarikan diri dari lingkungan di mana dia tinggal, tetapi suaminya melanjutkan spiral pelecehan. Kemudian masalah penyalahgunaan narkoba dimulai. Suaminya meninggalkannya dengan lima anak.

Dengan pasangan berikutnya ia memiliki sembilan anak lain, termasuk Mariatetapi dia juga seorang pria yang kasar, berulang kali memperkosanya dan mengancam akan membunuhnya.

Dalam hal MelissaDan Wanita Hispanik pertama di Texas yang dijatuhi hukuman mati, Itu menjadi dikenal berkat film dokumenter: State of Texas vs. Melissa. Sekarang, masa depan Anda ada di tangan Gubernur Abbott.