SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertandingan yang dikalahkan: Angry England menghadapi Jerman

LONDON (AP) – Saat Anda berlatih di Sir Bobby Charlton Pitch, sulit untuk melepaskan diri dari beban masa lalu

LONDON (AP) – Saat Anda berlatih di Sir Bobby Charlton Pitch, sulit untuk melepaskan diri dari beban kejayaan masa lalu.

Ketika Gareth Southgate adalah pelatih Anda, semakin sulit bagi pemain Inggris untuk melepaskan diri dari rasa sakit bermain untuk Jerman dalam sebuah pertandingan.

Kegagalan penalti Southgate dalam adu penalti melawan Jerman mencegah Inggris mencapai final Kejuaraan Eropa 1996 di Stadion Wembley yang lama.

Jerman sudah kalah adu penalti di Piala Dunia 1990. Dua puluh tahun kemudian, Piala Dunia disiksa melawan Jerman, dengan ketidakadilan gol yang tidak boleh salah.

Tak heran, pembaruan pertandingan melawan Jerman pada Selasa di babak 16 besar Piala Eropa tahun ini membangkitkan banyak kenangan dari pertemuan sebelumnya di Inggris.

Tapi itu mungkin tampak seperti pertandingan yang gagal.

Charlton & Co. memenangkan Piala Dunia 1966 di Wembley. Menjelang pertandingan Inggris-Jerman ke-33 pada hari Selasa, Uwe Seeler mengatakan bahwa tim 1966 yang dipimpinnya akan “selalu mengalami cedera ini”.

Final itu adalah satu-satunya trofi internasional utama Inggris dan titik permainan dalam sejarah negara itu. Jerman telah memenangkan Piala Dunia – pada tahun 1954 – dan telah memenangkan tiga dan tiga gelar sejak itu. Termasuk ketiga kemenangan Kejuaraan Eropa, Anda akan menemukan bahwa ada banyak kenangan indah di Jerman, sementara Inggris terjebak dengan nostalgia 1966 dan penderitaan mental yang sering disebabkan oleh lawan-lawannya.

Namun seringkali terasa seperti beban sejarah mantan pemain dan penggemar.

“Kami memiliki anak laki-laki yang lahir pada tahun 2000-an, yang jelas menakutkan,” kata Southgate. “Itu tidak berpengaruh pada mereka … apa yang terjadi pada tahun 1990 dan seterusnya. Tentu saja, mereka melihat hal-hal itu.”

READ  Victor Howland dipaksa keluar dari AS Terbuka dengan pasir di matanya setelah bunker

Ketika dia bertemu untuk Kejuaraan Eropa ini dia membaca klip tim Southgate bahwa dia tidak melihat penalti itu di semifinal Euro ’96.

“Ini tidak baik untuknya, tapi menyenangkan memiliki pengalaman dengan pelatih Anda,” kata gelandang Inggris Calvin Phillips. “Saya tidak ingin membicarakannya terlalu banyak jika itu adalah hal yang sangat menyentuh dengan Gareth.”

Seperti Phillips, bek sayap Jerman Robin Gossans tidak lahir pada tahun 1996.

“Saya mendengar banyak tentang itu,” katanya. “Memikirkannya membuatmu merasa baik. Kami ingin melakukannya lagi.”

Tanyakan banyak pemain Inggris saat ini tentang kenangan pertama pertandingan melawan Jerman, yang melampaui batas tembakan Piala Dunia 2010, Frank Lampard, tetapi ditolak, yang memperkenalkan teknologi garis gawang.

Thomas Mர்ller mencetak dua gol dalam kemenangan 4-1 Jerman, penyerang adalah bagian dari penjaga lama Jerman dari juara Piala Dunia 2014 dan bagian dari skuad untuk Euro 2020.

“Pertandingan hari Selasa tidak ada hubungannya dengan ini,” kata Mller. “Beberapa bisa mendapatkan motivasi darinya.”

Permainan klub lebih akrab antara Inggris dan Jerman akhir-akhir ini. Liga Premier memiliki pelatih Jerman dengan Jர்கrgen Klopp di Liverpool dan Thomas Tuchel di Chelsea, yang dengan cepat diadopsi di Inggris karena kecerdasan taktis dan keterlibatan publik mereka dalam bahasa Inggris.

“Pesona yang dia dapatkan, banyak orang mencintainya bahkan jika Anda adalah penggemar netral,” kata gelandang Inggris Jordan Henderson tentang pelatihnya Globe di Liverpool. “Dia memainkan peran besar dalam sepak bola Inggris.”

Enam anggota skuad Liga Champions Eropa Jerman bermain di Liga Premier, termasuk pemenang Liga Champions terbaru Chelsea, ganda Guy Howard dan Timo Werner. Anggota lain dari tim Joachim Low, pemain muda Bayern Munich Jamal Musala, mengubah kualifikasi nasionalnya tahun ini setelah bermain untuk tim muda Jerman dan Inggris.

READ  Pengenalan Claresa Shields, Pembaruan Langsung dan Hasil untuk Kelas Ringan dan Bulu and

“Ada banyak fokus pada pelatihan teknis di Inggris pada usia muda,” kata Mucila. “Kami melakukan pelatihan keterampilan khusus setidaknya sekali seminggu. Ketika saya datang ke Jerman, ini tentang memenangkan kompetisi Anda.”

Di Jerman, mereka terkejut bahwa pemain Bundesliga di tim Southgate tidak memulai. Satu-satunya penampilan pemain sayap Dortmund asal Portugal, Jaden Sancho, adalah pemain pengganti di menit akhir dalam kemenangan level grup melawan Republik Ceko.

“Ketika saya mendapat kesempatan untuk bermain,” katanya. “Saya akan menunjukkan kepada semua orang apa yang bisa saya lakukan. Saya tahu banyak pemain di Jerman. Saya bermain melawan mereka minggu demi minggu. “

___

Lebih banyak AP Football: https://apnews.com/hub/soccer dan https://twitter.com/AP_Sports

Hak Cipta © 2021 Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis atau didistribusikan kembali.