SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesta “setengah telanjang” di klub malam Moskow memicu reaksi keras

Pesta “setengah telanjang” di klub malam Moskow memicu reaksi keras

(CNN) — Pada saat Rusia sedang berperang dan pihak berwenang mempromosikan agenda yang semakin konservatif, sekelompok selebriti yang menghadiri pesta “setengah telanjang” di Moskow sambil mengenakan pakaian setengah telanjang menghadapi kritik keras.

Konser tersebut, yang diselenggarakan oleh blogger Anastasia Ivleva pada 21 Desember di klub Motapor di ibu kota Rusia, memicu kritik dari pejabat Gereja Ortodoks, aktivis pro-perang, dan anggota parlemen pro-Kremlin.

Salah satu peserta, rapper Fashio (Nikolai Vasiliev), yang tampak hanya mengenakan kaus kaki untuk menutupi alat kelaminnya, dijatuhi hukuman 15 hari penjara dan denda 200.000 rubel (lebih dari US$2.220), setelah pengadilan Moskow memutuskan tindakan tersebut tidak sah. Hal ini dimaksudkan untuk “mengisi hubungan seksual yang tidak konvensional”.

Komunitas LGBT Rusia menghadapi peningkatan penindasan, dimana Mahkamah Agung Rusia bulan lalu menyatakan Gerakan LGBT Internasional sebagai organisasi ekstremis.

Vasiliev dihukum karena kejahatan seperti “hooliganisme kecil-kecilan”. Keputusan pengadilan tanggal 22 Desember dikonfirmasi Rabu ini.

“Nikolai Vasiliev (dikenal sebagai rapper Fashio) berpartisipasi dalam pesta di klub malam Motapor, mengganggu ketertiban umum, menggunakan bahasa cabul dan menerbitkan postingan di saluran Telegram yang bertujuan untuk mempromosikan hubungan seksual non-tradisional di media online.” “, kata putusan pengadilan.

Fasio termasuk di antara mereka yang datang untuk menyampaikan permintaan maaf publik.

Ivleva awalnya mengatakan penonton konser memilih pakaian mereka sendiri. Ia menyatakan, acara tersebut merupakan kesempatan untuk memamerkan foto-foto yang diambil selama ia menjabat sebagai pemimpin redaksi majalah Playboy edisi Rusia.

Pada hari Rabu, Ivleeva memposting video baru yang berdurasi lebih dari 21 menit. Di dalamnya, dia meminta maaf melalui air mata, meminta pengampunan dan kesempatan kedua, atau kecaman publik.

READ  Penyerbuan di Seoul: Setidaknya 146 tewas dan 150 terluka di festival Halloween di Korea Selatan

Kantor berita resmi RIA Novosti melaporkan bahwa tuntutan hukum telah diajukan pada hari Selasa terhadap Ivleva karena mengorganisir konser tersebut, menuntut kompensasi sebesar 1 miliar rubel ($11 juta) untuk kerusakan moral.

Konser Tahun Baru di klub Moskow lainnya, bintang pop Anna Asti, juga telah dibatalkan, menurut situs klub.

“Teman-teman, karena alasan di luar kendali kami, tayangan Anna Asti dijadwal ulang ke tanggal baru yang akan segera kami umumkan,” bunyi pesan tersebut.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menolak berkomentar: “Sehubungan dengan partai ini, saya mohon belas kasihan: marilah kita menjadi satu-satunya di negara ini yang tidak membahas masalah ini.”