SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peternak babi marah pada kehancuran yang disebabkan oleh dugaan demam babi Afrika

Peternak babi marah pada kehancuran yang disebabkan oleh dugaan demam babi Afrika

Janantana Jamjomros, seorang peternak babi, berfoto di depan sebuah peternakan babi kosong di provinsi Nakhon Pathom, 17 Januari 2022 (Foto Reuters)

Nakhon Pathom: Bisnis peternak babi Jintana Jamjumrus mulai runtuh dua tahun lalu, setelah puluhan hewannya terserang demam dan mati dalam beberapa hari karena penyakit misterius yang diduga sebagai penyakit virus dan tidak divaksinasi, African Swine Fever (ASF).

Bulan ini, para pejabat mengidentifikasi kasus pertama ASF di distrik Nakhon Pathom Jintana, setelah bertahun-tahun mengatakan itu bukan di Thailand, memicu badai politik karena harga daging babi berada pada titik tertinggi sepanjang masa dan mereka mungkin tetap berada di dekatnya selama berbulan-bulan.

“Tidak mungkin mereka tidak tahu. Babi mati di seluruh negeri… mengapa ditutup-tutupi?” Saya bertanya kepada Ms. Jintana, 75, tentang kematian di tahun-tahun sebelumnya. “Apa yang bisa mereka lakukan sekarang? Tidak ada yang tersisa.”

Di Parlemen, seorang anggota parlemen oposisi menuduh pemerintah menutup-nutupi selama bertahun-tahun, meskipun wakil menteri pertanian membantahnya, mengatakan pihak berwenang telah berhasil mencegah penyakit itu di tahun-tahun sebelumnya.

Tetapi petani kecil, yang kerugiannya membuat 54% gulung tikar tahun lalu, skeptis, terutama karena penyakit virus, yang belum ada vaksinnya, telah membunuh ratusan juta babi di Eropa dan Asia sejak 2018.

“Saya harus membiarkan yang sakit mati dan menjual yang sehat,” kata Jintana. “Seluruh bisnis saya hilang.”

Petani kecil mengatakan peringatan sebelumnya akan menyelamatkan mata pencaharian mereka dan mungkin menghindari kekurangan daging babi yang mendorong harga eceran di Bangkok menjadi 215 baht per kilogram pada 11 Januari, rata-rata harian tertinggi dalam database sejak 2001.

Kenaikan harga telah melarang ekspor hewan hidup hingga April, dan harga konsumen mungkin tetap tinggi karena produksi bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk pulih, memberikan lebih banyak tekanan pada masyarakat pedesaan yang sudah menderita kehilangan babi.

Sejak konfirmasi tersebut, para pejabat telah mendeteksi demam babi Afrika di 22 distrik di 13 provinsi dan memusnahkan lebih dari 400 babi, semuanya di peternakan kecil, kata Boniajith Pinprasong, direktur Kantor Pengendalian Penyakit dan Layanan Hewan.

Boniaghith mengatakan kepada Reuters bahwa antara 2019 dan 2021, otoritas peternakan memusnahkan hampir 300.000 babi yang dianggap berisiko terkena demam babi Afrika, meskipun tidak terdeteksi dalam sampel babi yang mati.

Dia mengatakan sebagian besar kematian babi sebelumnya disebabkan oleh sindrom reproduksi dan pernapasan babi (PRRS).

“Kami telah menerapkan langkah-langkah ketat dan efektif untuk mencegah ASF, sehingga belum pernah ditemukan sebelumnya,” katanya. “Kami akan mengontrol dan mengekang penyebarannya sampai vaksin dikembangkan,” tambahnya.

produksi rendah

Pada saat pemerintah pertama kali mengkonfirmasi wabah bulan ini, hampir 100.000 petani kecil, atau mereka yang memelihara hingga 50 babi, telah menghilang, hanya menyisakan 79.000, menurut angka pemerintah terkait dengan industri peternakan.

Data menunjukkan ternak peternak kecil berkurang setengahnya menjadi 1 juta babi, yang merupakan bagian terbesar dari kehilangan ternak nasional, yaitu 10,85 juta, turun 17% dari tahun lalu 13,1 juta.

Petani kecil dan peternakan kecil, atau mereka yang memiliki ternak antara 51 dan 500 ekor, menyumbang sekitar 30% dari produksi daging babi Thailand sekitar 19 juta hingga 20 juta babi, sekitar 18 juta di antaranya dikonsumsi secara lokal dan sisanya diekspor.

“Penurunan populasi babi saat ini disebabkan oleh wabah penyakit sebelumnya, bukan karena demam babi Afrika,” kata Boniajith, menambahkan bahwa PRRS dan demam babi tradisional adalah penyakit yang paling umum pada babi Thailand, dengan vaksin tersedia untuk keduanya.

READ  Ekonom Gedung Putih - Ekonom Gedung Putih - Bisnis dan keuangan Harga AS akan naik, tetapi tidak

“Tapi apakah itu PRRS atau ASF, akan ada kerugian bagi petani kecil tanpa sistem manajemen pertanian yang baik.”

Saat pertanian kecil berjuang, saham produsen makanan terbesar di negara itu, Charoen Pokphand Foods Pll., melonjak pada Januari ke level tertinggi dalam hampir tujuh bulan, dan saham Thaifoods Group Plc mencapai level tertinggi sejak April.

Penyusutan lebih lanjut dalam pangsa pasar pertanian kecil mengancam dampak jangka panjang pada harga pangan, kata Kevalin Wangpichayasuke dari Pusat Penelitian Kasikorn.

“Hilangnya petani kecil secara bertahap berarti lebih sedikit pemain dan lebih sedikit persaingan, yang akan berdampak pada harga,” kata Kevalin kepada Reuters.

Dibutuhkan waktu hingga 10 bulan untuk memelihara hewan baru untuk mengisi kesenjangan, sehingga pemerintah berencana untuk memberikan pinjaman kepada petani kecil dan babi baru untuk membantu membangun kembali, kata Boniajith.

Tetapi para petani mengatakan mereka telah kehilangan kepercayaan pada pemerintah dan meragukan bahwa memelihara babi masih memberikan mata pencaharian, setidaknya sampai vaksin ditemukan.

Jamnian Iangjiam, 62, mengatakan dia berhenti beternak babi setelah dua kali mencoba mengembalikan babi baru ke babi, yang juga membuatnya sakit.

“Saya berhutang karena saya menghabiskan tabungan terakhir saya untuk memelihara babi baru, dan sekarang saya tidak punya,” kata Ibu Jamnian, kandang babi kosong sejak Mei. “Saya sudah selesai.”

Jamnian Iangjiam, seorang peternak babi, berfoto di depan sebuah peternakan babi kosong di provinsi Nakhon Pathom, 17 Januari 2022.