SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pfizer telah mulai mengekspor vaksin COVID-19 buatan AS ke Meksiko

Pfizer telah mulai mengekspor vaksin COVID-19 buatan AS ke Meksiko

Pengiriman Pfizer Inc dari Covid-19 Sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters pada hari Kamis bahwa vaksin untuk Meksiko minggu ini termasuk dosis yang dibuat di pabriknya di AS, yang pertama dari apa yang diharapkan adalah ekspor berkelanjutan dari tembakannya dari Amerika Serikat.

Sumber tersebut mengatakan bahwa pengiriman vaksin, yang diproduksi di pabrik Pfizer’s Kalamazoo, Michigan, menandai pertama kalinya perusahaan farmasi tersebut dikirim ke luar negeri dari fasilitas AS setelah pembatasan era Trump pada ekspor obat berakhir pada akhir Maret.

Pemerintah AS mengalami tekanan yang semakin meningkat dalam beberapa pekan terakhir untuk menyediakan kelebihan vaksin ke negara-negara lain yang paling membutuhkannya karena mereka membuat kemajuan pesat dalam memvaksinasi populasi mereka. Banyak negara di mana virus masih merajalela sedang berjuang untuk mendapatkan pasokan vaksin untuk membantu menjinakkan epidemi.

Vaksin Coronavirus Pfizer: Apa yang Anda ketahui

Pemerintah kaya mencoba menyimpan rekaman COVID-19 dari Pfizer dan Moderna Inc karena kemanjurannya yang sangat tinggi dan mengikuti masalah keamanan dan produksi, untuk sementara mengesampingkan vaksin dari AstraZeneca Plc dan Johnson & Johnson.

Pfizer telah mengirimkan lebih dari 10 juta dosis ke Meksiko hingga saat ini, menjadi pemasok terbesar vaksin COVID-19.

Pfizer dan mitra Jerman BioNTech SE memasok negara lain dengan dosis dari pabrik utamanya di Eropa di Belgia.

Kementerian Kesehatan Meksiko mengatakan menerima 2 juta dosis dari Pfizer minggu ini. Ini telah menerima lebih dari satu juta dosis dari Belgia sejak Rabu dan mengharapkan sekitar satu juta lebih banyak minggu ini. Reuters tidak dapat memastikan apakah semua dosis Pfizer yang tersisa akan berasal dari Michigan.

READ  Wahana Mars China mengendarai kendaraan pertamanya di permukaan Planet Merah | Berita Sains dan Teknologi
pita perlindungan lain Mereka berubah Mereka berubah%
PFE Pfizer Inc. 38.63 -0.17 -0,44%

Sumber tersebut mengatakan Pfizer akan menggunakan energi tambahan di fasilitas AS untuk mengirimkan tembakan ke luar negeri sambil terus memenuhi komitmennya untuk memasok AS, menambahkan bahwa perusahaan farmasi juga akan mengekspor pengiriman dari Belgia.

Pfizer mengatakan akan melakukan hingga 25 juta suntikan per minggu di AS pada pertengahan tahun, lebih dari yang dibutuhkan untuk memenuhi komitmennya untuk mengirimkan 300 juta dosis ke AS pada akhir Juli.

Perusahaan berharap dapat memproduksi hingga 2,5 miliar dosis vaksin pada tahun 2021 dan telah memiliki perjanjian untuk memasok lebih dari 1 miliar kepada pemerintah di seluruh dunia.

Jalankan bisnis FOX Anda saat dalam perjalanan dengan mengklik di sini

Kesepakatan yang ditandatangani Pfizer dengan Gedung Putih tahun lalu mencegahnya dari pengiriman dosis yang dibuat di Amerika Serikat ke negara lain bahkan setelah 31 Maret, menurut sumber dan seorang pejabat AS, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara. . Untuk pers.

Kampanye vaksinasi AS telah menjadi salah satu yang tercepat dan paling sukses di dunia, dengan hampir 240 juta suntikan diberikan kepada lebih dari 140 juta penduduk sejauh ini, menurut data federal yang diperbarui Kamis.

Gedung Putih mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan mengekspor hingga 60 juta dosis vaksin COVID-19 dari AstraZeneca yang diproduksi di fasilitas AS ke negara-negara yang membutuhkan.

Klik di sini untuk membaca lebih lanjut tentang FOX BUSINESS

Para pejabat mengatakan Senin bahwa Amerika Serikat tidak lagi mengantisipasi kebutuhan vaksin AstraZeneca untuk mencapai tujuannya mendapatkan dosis yang memadai untuk semua orang Amerika pada musim panas.

READ  Pemimpin Orange County menginginkan tingkat vaksinasi 50% sebelum mandat masker relaksasi

Pemerintah AS mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka akan segera mengirimkan bahan baku untuk vaksin COVID-19, peralatan medis, dan peralatan pelindung ke India, yang telah menjadi pusat epidemi terbaru dengan sistem kesehatannya di ambang kehancuran. Belum berjanji untuk mengirimkan vaksin ke India.