SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Philippine Airlines berjuang untuk bertahan dari pandemi

BANKRUPTCY Philippine Airlines (PAL) telah mengajukan kebangkrutan untuk membendung kerugian finansial lebih lanjut bagi perusahaan induknya PAL Holdings Inc. Yang berjumlah 71,8 miliar peso pada tahun 2020. Epidemi memberikan pukulan telak bagi maskapai setelah perjalanan udara hampir dihentikan. —GRIG C. MONTEGRANDE

MANILA, Filipina – Philippine Airlines (PAL) telah meresmikan seruan yang diharapkan untuk melindungi kreditur di AS – sebuah langkah yang disebut pemilik miliarder Lucio Tan sebagai “terobosan besar” dalam perjuangan perusahaan berusia 80 tahun itu untuk bertahan dari pandemi.

PAL pada hari Sabtu mengumumkan petisi kebangkrutan Bab 11 di Distrik Selatan New York yang akan membuka jalan sebesar $ 2,1 miliar dalam hutang dan kewajiban terkait pesawat.

Maskapai ini meyakinkan publik bahwa penerbangan tidak akan terganggu dan semua tiket, voucher, manfaat, dan hadiah untuk miles yang valid akan dihormati.

Ini juga berkomitmen untuk membangun operasi penerbangannya dan melanjutkan pengiriman vaksin penting dan penerbangan repatriasi ke orang Filipina yang terdampar di seluruh dunia.

reorganisasi perusahaan

PAL bermaksud untuk menjaga kelangsungan bisnis, terutama bagi karyawan, pelanggan, pemasok, mitra bisnis, dan masyarakat setempat. Ia menambahkan bahwa penerbangan penumpang dan kargo akan berlanjut di bawah pembatasan perjalanan.

Setelah disetujui oleh pengadilan AS, petisi tersebut akan melindungi aset maskapai, seperti pesawat dan peralatan, agar tidak disita dan dijual. PAL mengatakan ini bersifat sukarela dan telah diatur sebelumnya dengan kreditur dan lessor, banyak di antaranya adalah perusahaan internasional dan bank lokal besar.

Bab 11 dari Kode Kepailitan AS adalah ukuran reorganisasi perusahaan yang diakui dan terbukti secara global. Itu digunakan oleh maskapai internasional, seperti LATAM Airlines di Chili dan Avianca di Kolombia.

READ  Penarikan ayam Tyson Foods meningkat menjadi hampir 9 juta pound karena risiko listeria

Pemotongan armada dan pemutusan hubungan kerja

Pada skala yang lebih besar daripada program rehabilitasi PAL yang diperkenalkan setelah krisis keuangan Asia 1997, petisi ini merupakan bagian penting dari rencana restrukturisasi yang luas yang membutuhkan pengurangan ukuran armada yang dalam, pengampunan utang, dan miliaran peso di ibukota baru. .

“Kami berterima kasih kepada pemberi pinjaman, mitra penerbangan, dan kreditur lainnya yang telah mendukung rencana tersebut, yang memungkinkan PAL untuk mengatasi dampak pandemi global yang belum pernah terjadi sebelumnya yang telah secara signifikan mengganggu bisnis di semua sektor, terutama penerbangan, dan tampak lebih kuat dalam jangka panjang, ” kata Tan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu.

PAL mengatakan pengajuan paralel juga akan diajukan di Filipina di bawah Undang-Undang Kepailitan dan Rehabilitasi 2010.

PAL juga akan mengembalikan 21 pesawat yang tidak lagi diperlukan untuk Revisi Rencana Bisnis Jangka Panjang.

Tidak jelas apakah pengurangan armada, yang mewakili lebih dari 20 persen dari 95 pesawat PAL, akan menyebabkan pemutusan hubungan kerja lebih lanjut.

Maskapai ini memangkas 2.300 pekerjaan, atau 30 persen dari tenaga kerjanya, Maret lalu, bergabung dengan maskapai lain yang telah memangkas tenaga kerja untuk memangkas biaya karena perlambatan yang disebabkan oleh pandemi.

kesempatan untuk mengulang

Sumber-sumber penerbangan dan perbankan mengatakan kepada Enquirer bahwa langkah-langkah ini akan memberi kesempatan kepada maskapai nasional untuk “mengatur ulang” bisnisnya dan memperlengkapi kembali untuk masa depan.

Mereka juga sepakat bahwa pemulihan jangka pendek maskapai tergantung pada upaya anti-epidemi dan akan menguji komitmen keluarga Tan untuk mendukung PAL melalui kerugian yang berkelanjutan.

“Itu semua tergantung pada seberapa banyak ‘tali’ keuangan yang bersedia ditawarkan Lucio Tan,” Avellino Zapanta, presiden PAL selama rehabilitasi kapal induk tahun 1999, mengatakan kepada The Inquirer.

READ  Hari Peringatan 2021 Promo & Penjualan Terbaik: Diskon untuk TV OLED Vizio, vakum robot Neato, perangkat Samsung, dan banyak lagi

“Sampai tahun depan, saya tidak berharap normalisasi maskapai terjadi,” tambahnya.

Sementara krisis kesehatan global memperburuk kesengsaraan keuangan PAL, memaksa maskapai nasional untuk menangguhkan pembayaran utang pada awal April tahun lalu, tanda-tanda masalah telah lama muncul untuk maskapai.

Setelah Tan mendapatkan kembali kendali penuh atas PAL pada tahun 2014, mengakhiri aliansi dua tahun dengan San Miguel Corp. , telah mengejar strategi baru untuk memperluas jaringan internasionalnya, memodernisasi armadanya, dan mencapai status bintang lima yang didambakan pada tahun 2020.

Ketika pesawat tua dipensiunkan dan generasi berikutnya Airbus A350-900 diperkenalkan, maskapai ini membuka penerbangan nonstop dari Manila ke New York dan tampaknya tak terbendung dalam misinya untuk menghubungkan Filipina ke gerbang global lainnya.

Kerugian sejak 2016

Tetapi kerugian finansial mulai meningkat secara bertahap pada tahun 2016 dan pada tahun 2019 PAL Holdings Inc, perusahaan induk, telah mengumpulkan kerugian sebesar 22,9 miliar peso.

PAL Holdings kehilangan 71,8 miliar peso yang mengejutkan pada tahun 2020 saja setelah penerbangan terganggu karena karantina berulang.

Setahun yang lalu, rencana perusahaan dikacaukan oleh perubahan manajemen yang tiba-tiba, yang berpuncak pada pengunduran diri mendadak Jaime Bautista, kepala lama PAL.

The Inquirer telah mengetahui bahwa Presiden PAL saat ini Gilbert Santa Maria secara pribadi telah melakukan perjalanan ke New York untuk mengajukan petisi Bab 11.

Dalam pernyataannya, Santa Maria berterima kasih kepada karyawan PAL di seluruh dunia karena terus memberikan “layanan dengan kualitas terbaik selama masa-masa sulit ini.”

“Menyusul perayaan ulang tahun ke-80 kami baru-baru ini, kami bergerak maju dengan keyakinan baru, karena tindakan hari ini memungkinkan kami untuk terus melayani pelanggan kami dan ekonomi Filipina jauh di masa depan,” katanya.

READ  Facebook menghadapi penyelidikan bersama antara Inggris dan Komisi Eropa | Digital

PAL mengatakan Tan Group, sebagai pemegang saham utama, akan menyuntikkan $ 505 juta ekuitas dan pembiayaan utang sementara $ 150 juta utang diperlukan dari investor swasta global untuk kegiatan “pasca-restrukturisasi”.

Berkas rehabilitasi menunjukkan bahwa lima penggugat penjaminan PAL teratas, atau mereka yang pinjamannya terkait dengan penjaminan, seperti pesawat dan mesin, berutang total $866 juta.

Ini termasuk bank lokal, seperti Philippine Tan National Bank, atau PNB ($156,5 juta) dan BDO Unibank Inc. untuk keluarga Sy ($80,42 juta) dan China Banking Corp ($54,83 juta).

Klaim sebesar 1,4 miliar dolar

40 kreditur terbesar maskapai memiliki klaim tanpa jaminan senilai lebih dari $1,4 miliar.

Mereka termasuk lusinan lessor pesawat internasional, bank lokal, perusahaan perawatan, dan bahkan lembaga pemerintah, seperti Manila International Airport Authority (MIAA) dan Civil Aviation Authority of the Philippines (CAAP).

Pemberi pinjaman tanpa jaminan terbesar adalah PNB ($115,9 juta), Asia United Bank ($75,3 juta), China Banking ($65,27 juta), dan Union Bank of the Philippines ($20,1 juta).

Buona Sorte Holdings milik Tan adalah kreditur tanpa jaminan terbesar dengan $358,28 juta, sementara CAAP dan MIAA memiliki $8,65 juta dan $21,7 juta dalam biaya regulasi.

baca berikut ini

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

ikut serta dalam bertanya lebih lanjut Untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 widget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.