SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Playoff Stanley Cup 2022 – Bagaimana Seri Rangers-Lightning menjadi 2-2, dan apa yang terjadi selanjutnya

Tampa Bay Lightning mengalahkan Knots 3 dan 4 di kandang di final Wilayah Timur seri 2-2 melawan New York Rangers.

Dengan melakukan itu mereka tampak seperti juara Piala Stanley yang bolak-balik: mengendalikan permainan, datang melalui kopling dan menerima penampilan superstar dari pemain sayap Nikita Kucherov, center Steven Stamkos dan kiper Andrei Vasilevsky.

Game ke-3 adalah kejutan 3-2, dengan pemain sayap Andrzej Ballad memenangkan permainan 42 detik sebelum perpanjangan waktu. Game 4 adalah upaya yang sangat dominan, dengan pertahanan Lightning dan Force 4-1 menghentikan Rangers dalam kemenangan.

“Kami adalah salah satu dari tiga tim yang tersisa di sini. Anda mengharapkan yang terbaik. Anda menginginkan yang terbaik. Dan kami ingin menunjukkan bahwa kami bisa memenangkan yang terbaik,” kata bek Rangers, Jacob Troba. “Kami merasa seperti tim yang akan datang. Kami telah tiba. Kami senang memainkan permainan ini.”

Saat seri bergerak kembali ke New York, berikut adalah lima takeaways dari final Wilayah Timur:

Vasilevskiy merasakan jeda sembilan hari tim antara pelatih Lightning John Cooper, Game 1 melawan Florida Panthers dan Rangers.

Pertarungan kiper yang ditunggu-tunggu antara mantan pemain timnas Rusia itu mulai sedikit mengendur. Di Game 1 dan 2, Vasilevskiy, MVP playoff Lightning pada tahun 2021, mencatat persentase penghematan sebesar 0,826 dari rata-rata 4,80, dan 5 dari 5 penyelamatan dikurangi -3,86 gol dari perkiraan. Diharapkan untuk memenangkan Trofi Vezina sebagai pencetak gol terbanyak NHL musim ini, Chesterkin memiliki persentase penghematan 0,964 yang luar biasa dari 5 dari 5 kemenangan pembukaan Rangers.

Naskah dibalik di Tampa Bay. Vasilevsky tidak membiarkan gol berkekuatan sama dan mencatat persentase penghematan keseluruhan 0,953 dalam dua kemenangannya. Chesterkin, tidak kurang, memiliki persentase tabungan 0,933 di 5-on-5 dan persentase tabungan keseluruhan 0,926 di Tampa Bay.

“Dia mendapatkan kembali mojo-nya,” kata Cooper. “Sekarang dia mendapatkan beberapa permainan di bawah ikat pinggangnya, dan dia tampan.”

Namun, Rangers tidak cukup menantangnya di Game 3 dan 4. Lebih khusus lagi, ada banyak keengganan dalam permainan mereka.

“Dalam dua pertandingan kandang pertama, itu bukan kesempatan kedua dan ketiga. Itu bergerak dari timur ke barat, di tengah es, dan dalam waktu kurang dari setengah detik berhasil mengeluarkan tongkat dari tongkat Anda. Saya tidak melakukannya. Saya tidak melakukannya. tidak peduli siapa yang ada di web. Buck berkelahi, harus melawan kemacetan lalu lintas dan kemudian jika dipublikasikan di web mereka tidak dapat mengaturnya. Itu yang memberi kami peluang terbaik, ”kata Chris Grider di depan.

READ  Ukuran & Analisis Pasar Perimeter yang Ditentukan Perangkat Lunak (SDP) Pada 2022-2020

“Untuk seorang pria, saya pikir kita bisa mengatakan kita semua mendapat operan malam ini, kita mendapatkannya, mengangkat kepala dan mencoba untuk memilih tempat alih-alih mendapatkannya dengan cepat. Dia melakukan penyelamatan tetapi kembali. Pasti sulit untuk dikendalikan. operan seperti itu. Di dua game pertama, bagaimana kami berhasil,” ujarnya.


Garis Cyrillic muncul

Apa yang mendorong Cooper untuk menjatuhkan Anthony Cyrelli dari barisan teratas mereka dan menggesernya ke Game 3 antara pemain sayap Brandon Hagel dan Alex Killorn?

“Hentikan mereka,” katanya.

Selama dua kemenangan Rangers di Madison Square Garden, trio Micah Gibbenzat, Grider dan Frank Vadrono mencetak “mereka” yang disebutkan di atas, empat gol yang sama kuatnya. Petir menjadi yang terakhir di rumah. Mereka menggunakan garis uji baru itu melawan tim Zibanejat. Di Game 3, garis Shirley ditambah-19 dalam upaya tembakan; Pada gim ke-4, upaya tembakan imbang 15-15. Namun di kedua game tersebut, mereka menahan top skorer Rangers 5-5.

“Ini garis yang bagus. Mereka memiliki bagian mereka. Saya pikir kami membuat sedikit lebih banyak serangan [in Game 4]. Seperti yang kami katakan sebelumnya di babak playoff, kami harus khawatir tentang diri kami sendiri dan kami tidak perlu terlalu khawatir tentang siapa kami bermain.”

Cyril, salah satu pusat pertahanan terbaik NHL, dipuji oleh Killorn karena menjadi faktor kunci dalam memperlambat Gibbenzat.

“Sebagai garis, kami membuatnya sangat sederhana. Kami melakukan semua yang kami bisa untuk mendapatkan uang di belakang para bek mereka. Kedengarannya seperti klise. Dalam situasi seperti itu, kami bertiga sangat bagus dalam mendapatkan uang dan bertahan. Jika kami lakukan, itu hanya apa yang kami coba lakukan.”

Rangers perlu menemukan cara untuk mendapatkan urutan teratas dari trio menyebalkan ini di Game 5.


Juga didominasi oleh Rangers Power-Play

Permainan kekuatan Rangers berlanjut dalam peran penuh. Gol Power-Play Artemis Panar di Game 4 adalah musim ke-17 mereka dengan 53 peluang – tingkat konversi 32,1% mereka adalah yang terbaik dari 18 game di playoff Piala Stanley. Rangers sekarang telah mencetak delapan gol power-play dalam sembilan pertandingan terakhir mereka pasca-musim.

Itu dimulai dengan Adam Fox di Blue Line, yang bergabung dengan Colerado Avalanche’s Gale McCarthy – kebetulan bukan tim power-play terbaik kedua di playoff Piala Stanley – sebagai quarterback muda terbaik di NHL.

READ  Pengumuman Langsung: Lihat Daftar Hasil Regional untuk Kualifikasi NCAA XC 2021

“Dia pengganti dan sangat penipu. Anda harus melindunginya secara berbeda dari pria lain,” kata Cooper. “Dia bukan pukulan tersulit di dunia, tapi dia tahu bagaimana mendapatkannya, itu bahkan lebih berbahaya. Dia tahu di mana harus meletakkannya. Dia tahu apa yang harus ditembak – tidak perlu mencoba. Mengetahui itu, dia menahan Bucks di dalam dan mengharapkan di mana dia berada. [defenseman’s] Berada di luar dan lokasinya jelas. Dan sepertinya dia selalu berada di tempat yang tepat. Dia adalah quarterback teladan di sana.”

Alih-alih mencoba mematikan Fox, Lightning berfokus untuk mengganggu dua pemain lain dalam permainan kekuatan Rangers. .

“Kami bisa menjaga tangan Banerjee sedikit lebih rendah, dan satu atau dua operan lebih sedikit akan diberikan ke Gibbenzat,” kata Cooper.

Lightning Trainer percaya bahwa mereka memiliki kekuatan sendiri untuk melawan unit yang kuat ini.

“Itu adalah permainan kekuatan yang rumit. Tetapi pada akhirnya, tidak ada pertandingan yang lebih baik melawan kami tahun ini,” katanya. 25% dari mereka [in the regular season], Ini adalah Power Play yang bagus. Tapi kami berharap untuk memperlakukan mereka lebih sedikit daripada yang mereka lakukan di musim reguler. Saat ini, kami berada pada pijakan yang sama.”

Faktanya, itu adalah 25,2%. Tapi siapa yang menghitung?


Cedera

Rangers menderita beberapa cedera besar di dua putaran pertama – tanyakan kepada Pittsburgh Penguins atau penggemar Carolina Hurricanes dan mereka pasti akan mengakuinya. Namun dengan cederanya Rangers di final Wilayah Timur, bek Ryan Lindgren bermain cemerlang.

Pelatih Rangers Gerard Galand mengharapkan center Ryan Strom, yang mengalami cedera ringan di Game 3, bisa bermain di Game 4. Dia tidak, dan Gallant sekarang memanggilnya “setiap hari.” Center Philip Side, pemain terpenting dalam “Kid Line” Rangers yang dinamis, meninggalkan Game 4 dengan cedera tubuh bagian atas di babak kedua. “Seharusnya baik-baik saja, tetapi kita harus menunggu dan melihat,” kata Galland di situs tersebut. Center Barclays Kudrow, yang memblok tembakan dengan kaki di Game 3, bermain di Game 4.

Setidaknya satu pemain Rangers tampaknya mundur: penyerang Sami Place, yang pergi dengan ACL yang robek pada 14 November 2021. Selama pelatihan sebelum Game 4 dia memakai jersey biasa. Calland masih menyebutnya sebagai pukulan panjang untuk bermain di final konferensi.

READ  Jaylan Brown mencetak 50 poin untuk Celtics yang terakhir atas Magic di OT

“Setiap tim menghadapi cedera. Kami menyukai kedalaman tim kami. Saya pikir kami bisa mengatasi cedera,” kata Tropa. “Apakah kita kehilangan mereka? Ya. Apakah kita berharap mereka kembali? Ya. Tapi kita bisa bermain tanpa mereka.”

Sementara itu, Lightning masih menunggu kembalinya Brighton Point yang bertabur bintang setelah mengalami cedera ringan pada ronde ke-7 putaran pertama melawan Maple Leafs. Dia telah bermain skating dengan benar dan masih ada harapan bahwa dia akan kembali ke babak ini.

“Jika naik ke tujuh, akan ada harapan. Jika naik ke lima, itu sedikit tidak pasti,” kata Cooper.

Yah, itu setidaknya enam.


Akhirnya, tidak ada jalan keluar – atau kepanikan – di NY

Game 5 kembali ke Madison Square Garden pada hari Kamis, dengan seri 2-2.

“Kami harus positif. Kami pernah berada di tempat yang buruk sebelumnya. Kami bagus. Tapi kami bagus di taman. Penggemar kami? Senang melihat mereka lagi,” kata Banerjee.

Pemain sayap Rangers itu mengatakan kekalahan di Tampa akan mengirim timnya kembali ke rumah “dengan lebih banyak rasa lapar dan marah”. “Terkadang bagus jika kalah. Saya pikir kami harus bersikap. Saya tidak berpikir kami kehilangan harapan. Hanya lapar untuk pertandingan berikutnya,” kata Banerjee.

Mereka harus optimis: Rangers berada di jalur untuk kemenangan delapan pertandingan di New York, dengan satu-satunya kekalahan kandang mereka di kandang dalam tiga interval waktu tambahan Game 1 melawan Penguins di babak pembukaan. Mereka meninggalkan rumah sebagai tim lain dalam babak playoff Piala Stanley. Di Madison Square Garden, mereka rata-rata mencetak 4,22 gol per game dan 2,22 gol per game; Di jalan, Rangers rata-rata 2,44 gol per game dan 3,67 gol per game.

“Saya harap ini adalah serial Homer. Sejauh ini terlihat seperti itu. Kami bagus di gedung kami, mereka bagus di gedung mereka,” kata Galent.

Galant percaya bahwa seperti para pemainnya, Rangers bisa percaya diri untuk pulang. Bukan hanya terlalu percaya diri.

“Mereka pandai diam, tetapi mereka pandai keluar dan bermain keras,” katanya. “Dua pertiganya. Rumahnya dilapisi es. Tapi kita harus bermain lebih baik.”