SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Poplar yang sudah tidak terlihat selama 170 tahun ini membuat kagum para pengamat burung di Indonesia

TORONTO – Dua pengamat burung tidak bisa mempercayai pandangan mereka ketika melihat seekor burung yang sebelumnya diduga telah terbang.

Pengamat burung lokal Mohammed Suranto dan Mohammed Risky Fawcett penasaran dengan burung yang mereka temukan di hutan hujan Kalimantan, Indonesia. Orang-orang itu berhasil menangkap burung misterius itu musim gugur lalu dan mengirim foto ke tim ahli burung untuk mengidentifikasinya.

Setelah memeriksa foto-foto oleh beberapa kelompok pengamat burung, para ahli sampai pada konsensus bahwa itu adalah burung poplar alis hitam – burung yang dianggap punah di Asia Tenggara.

Terakhir direkam poplar bermata hitam 170 tahun yang lalu.

Kehadiran burung itu menyebabkan kebingungan lebih lanjut tentang penamaan penampilannya yang salah.

Burung itu dikatakan pertama kali ditemukan oleh penggemar alam Jerman Carl Schwanner pada tahun 1850 dan dinamai sesuai nama pulau Jawa. Pada tahun 1859, catatan ini dikoreksi oleh pencinta alam lainnya yang meyakini bahwa spesies tersebut sebenarnya telah teridentifikasi di hutan Kalimantan.

Diperkirakan bahwa spesies itu terakhir kali diketahui – hingga sekarang.

Pengamat burung menangkap dan memotret burung pada bulan Oktober, meskipun temuan itu tidak dilaporkan hingga 25 Februari. BirdingASIA, buletin dua tahunan dari Oriental Bird Club.

“Tidak ada burung Asia yang ditemukan di Indonesia sampai lebah bermata hitam Malacosinkla perbicillata,” kata laporan itu.

Sangat sedikit yang diketahui tentang burung tersebut, termasuk populasinya, karena kurangnya data tentang burung poplar bermata hitam.

“Hilangnya spesies ini dari radar orbital adalah satu-satunya spesimen yang dibeli antara tahun 1843 dan 1848 yang belum dikumpulkan, dan holodea belum secara jelas dikaitkan dengan jenis lokalitas tertentu,” kata laporan itu.

READ  Gempa bumi / letusan gunung berapi berkekuatan 4.3 dekat Denpasar, Bali, Indonesia

Foto-foto menunjukkan bahwa gambar burung penyanyi coklat-abu-abu sedikit berbeda dari yang diyakini para ilmuwan sebelumnya dibandingkan dengan versi taksonomi model di Naturalis Biodiversity Center di Leiden, Belanda. Burung itu memiliki garis hitam di kepalanya dan, berbeda dengan mata kuning buatan, memiliki mata merah dengan paruh gelap.

Kepulauan Indonesia dianggap sebagai rumah bagi lebih dari 1.700 spesies burung langka, dan sebagian besar belum dieksplorasi karena deforestasi skala besar. Tahun lalu saja, lima spesies burung penyanyi baru dan lima subspesies lainnya ditemukan di pulau Taliabu, Peleng dan Pattudaka di Indonesia.

Teku Willy Nukroho, ahli burung yang bekerja di Taman Nasional Sebangkao, mengatakan penemuan itu sangat menarik karena dicapai tidak hanya melalui komunikasi online, tetapi juga selama epidemi Kovit-19.

“Saya rasa luar biasa bisa mendokumentasikan salah satu penemuan zoologi paling signifikan di Indonesia, kebanyakan melalui komunikasi online, antar epidemi, yang menyulitkan kami untuk mengunjungi situs tersebut,” kata Nukroho. Dikatakan dalam siaran pers.