SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Poster pemilik restoran kontroversial menyebabkan kemarahan

José Eugenio Arias-Camisón adalah pemilik El asador de Guadalmina, sebuah restoran terkenal yang terletak di Marbella, Spanyol. Namun, tempat makan tersebut tidak dikenal karena kualitas hidangannya, tetapi karena tanda kontroversial yang dipasang di pintu restorannya yang menyebabkan kemarahan banyak netizen. Twitter.

Dalam foto yang menjadi viral di media sosial, sebuah tanda raksasa terlihat di pintu restoran mengatakan: “Kami telah mencari pelayan, asisten dapur, dan pemanggang selama setahun. Kami membayar lebih dari kesepakatan dan tidak ada seorang pun muncul.”

Tapi ini bukan satu-satunya, karena pemiliknya memberikan pendapatnya tentang situasi saat ini di Spanyol: “Kami memiliki lebih dari tiga juta orang yang menganggur. [desempleados] – Koleksi dukungan (10 ribu inci) Marbella dan 5 ribu di Estepona); 203 ribu orang menerima pendapatan vital minimum dan imigran ilegal dalam jumlah tidak terbatas, menerima pensiun dan menerima perawatan kesehatan.”

“Aib nasional,” disorot dalam huruf besar dan huruf besar pada tanda itu. Namun, foto yang beredar luas ini mendapat tanggapan dari berbagai pengguna yang marah dengan pernyataan tersebut.

Dia sangat dikucilkan – dan dikecam – di Twitter sehingga jejaring sosial menangguhkan akunnya: “Pemilik Asador Guadalmina tidak dapat menemukan pelayan yang menerima persyaratannya dan sekarang dia juga tidak akan menemukan akun Twitter-nya,” tulis jurnalis Rubén Sánchez dengan screenshot. Pelanggaran Aturan Twitter.

Seorang pengguna menulis: “Saya ingin tahu siapa yang mau bekerja dengan pria yang sering berbohong.” Yang lain menjawab: “Karena saya senang akun fasis ini ditangguhkan, sudah waktunya.”

“Anda pasti tidak akan menemukan staf, karena Anda tidak perlu membersihkan cambuk di antara shift, yang sangat menjengkelkan. Karena saya membayar Anda apa yang Anda dapatkan, itu akan menjadi epik.” Melalui pengguna jaringan lain.

READ  Apa itu Sindrom Ulysses dan bagaimana pengaruhnya terhadap imigran?

Setelah foto itu menyebar viral, situasi lain muncul di mana pemilik restoran terlibat, dan itu adalah tanggapan keras yang dia terima dari Serikat Pekerja Andalusia, yang mengungkapkan situasi di mana para karyawan terpapar. Dari restoran El Asador de Guadalmina.

Mereka menyebut pekerjaan lama di mana pemiliknya tidak bisa “mengantar beras” karena “tidak ada pekerja yang mau bekerja”.

Beras, Spanyol.  jpg
Foto: Faebook / Asador Guadalmina

Dalam posting tersebut, serikat pekerja menyebutkan kondisi yang disajikan oleh José Eugenio Arias-Camisón: “Satu hari kerja 12 jam, 6 hari seminggu, yaitu 72 jam seminggu, ketika maksimum hukum adalah 40. Gajinya adalah 900 euro, setengah di antaranya dibayar dalam warna hitam. Jaminan Sosial Tinggi sebesar 30% dari hari itu.

Pernyataan itu menyimpulkan, “Ketika majikan menipu Jaminan Sosial dan tidak memberikan kontribusi apa yang mereka berutang, itu mempengaruhi kita semua karena pensiun, cuti hamil, tunjangan atau kesehatan tidak dapat dibayarkan. Semua hak ini sedang diserang oleh kelas pekerja. . Kami membutuhkan undang-undang perburuhan. Jika ada perbudakan dan penipuan Jaminan Sosial, itu mengirim majikan ke penjara.

* Grupo de Diarios América (GDA), milik EL UNIVERSAL, adalah jaringan media terkemuka yang didirikan pada tahun 1991 yang mempromosikan nilai-nilai demokrasi, jurnalisme independen, dan kebebasan berekspresi di Amerika Latin melalui jurnalisme berkualitas untuk audiens kami.

jadi