SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Universitas Pennsylvania Liz Magill mengundurkan diri setelah sidang anti-Semitisme yang membawa bencana

Presiden Universitas Pennsylvania Liz Magill mengundurkan diri setelah sidang anti-Semitisme yang membawa bencana

(CNN) — Dalam kejatuhan yang mengejutkan bagi pemimpin salah satu universitas paling bergengsi di dunia, Liz Magill, rektor Universitas Pennsylvania, secara sukarela mengundurkan diri dari memimpin sekolah Ivy League pada hari Sabtu, menyusul gelombang kritik atas kesaksiannya tentang anti-Semitisme. di Capitol Hill pada hari Selasa. Ketua Dewan Scott Bock juga mengundurkan diri pada hari Sabtu.

“Merupakan suatu kehormatan untuk menjabat sebagai presiden lembaga yang luar biasa ini,” kata Magill dalam sebuah pernyataan. “Merupakan kehormatan bagi kami untuk bekerja dengan dosen, mahasiswa, staf, alumni, dan anggota komunitas untuk memajukan misi penting Penn.”

Magill akan tetap berada di fakultas Penn sebagai profesor tetap di Penn Law School.

“Atas nama seluruh komunitas Penn, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Presiden Magill atas pengabdiannya kepada universitas sebagai presiden dan mendoakan yang terbaik untuknya,” kata Bock dalam sebuah pernyataan. “Minggu lalu, Magill membuat kesalahan yang sangat disayangkan, konsisten dengan kesalahan dua pimpinan universitas yang duduk di sebelahnya, setelah lima jam pertanyaan agresif di hadapan komite kongres. Setelah itu, menjadi jelas bahwa posisinya tidak lagi berkelanjutan dan dia dan Saya memutuskan pada saat yang sama, sekarang saatnya untuk mundur.

Magill akan tetap menjadi presiden sementara sampai pemimpin baru diangkat. Sebuah sumber mengatakan kepada CNN bahwa Penn tidak memiliki rencana suksesi meskipun ada banyak seruan agar Magill mengundurkan diri minggu ini.

Pengunduran diri ini menandai kejatuhan yang tiba-tiba dan mendadak bagi seorang akademisi seumur hidup. Meskipun Magill telah dikritik selama berbulan-bulan karena penanganannya terhadap masalah anti-Semitisme di kampus, pukulan terakhirnya adalah kesaksiannya yang membawa bencana di hadapan Kongres pada hari Selasa.

Magill berusaha menjawab pertanyaan tentang apakah seruan genosida terhadap orang Yahudi melanggar kode etik UPenn. Dia dan rektor universitas lainnya belum secara eksplisit menanggapi bahwa seruan untuk melakukan genosida terhadap orang-orang Yahudi merupakan penindasan dan pelecehan di kampus. Percakapan tersebut menjadi viral dan memicu banyak seruan agar dirinya mengundurkan diri dari para pengusaha, donor, dan politisi.

“Sudah waktunya bagi Presiden Magill untuk mengundurkan diri,” kata Vahan Gorejian, mantan direktur administrasi Penn yang mengundurkan diri pada bulan Oktober sebagai protes atas penanganan perguruan tinggi tersebut terhadap festival sastra Palestina kontroversial yang diadakan di kampus tersebut. “Kesempatan untuk menunjukkan kepemimpinan terjadi dua bulan lalu.”

Gorejian juga menyerukan pengunduran diri Bock, dengan menyatakan bahwa “di situlah tanggung jawab berhenti.”

READ  Premier Dokumenter Amerika Dapat Membantu Anda Menyukai Misa

Pengunduran diri Magill dan Book terjadi satu hari sebelum Dewan Pengawas Universitas Pennsylvania bertemu secara virtual pada hari Minggu, menurut dua orang yang mengetahui masalah tersebut. Surat kabar mahasiswa Pennsylvania Daily Pennsylvania dan Philadelphia Inquirer sebelumnya telah melaporkan berita tentang pertemuan dewan darurat, yang dijadwalkan berlangsung pada hari Minggu pukul 5 sore ET.

Tidak jelas apakah masa depan Magill akan dibahas pada pertemuan itu, namun mengingat derasnya teguran, sulit untuk membayangkan bahwa ini bukanlah isu utama.

Book mengatakan dia telah diminta untuk tetap menjabat untuk membantu transisi presiden, namun menambahkan bahwa dia yakin “sekarang adalah waktu yang tepat untuk pergi.”

Bock menggambarkan Magill sebagai “orang yang sangat baik dan pemimpin yang berbakat” dan “sama sekali tidak anti-Semit.”

Mereka berbicara tentang peningkatan anti-Semitisme di universitas-universitas Amerika.

Gelombang menyalahkan

Sebuah kelompok bipartisan yang terdiri lebih dari 70 anggota Kongres mengirim surat kepada anggota dewan pengawas Penn, Harvard dan MIT pada hari Jumat menyerukan pemecatan Magill dan rekan-rekannya.

“Mengingat momen krisis ini, kami menyerukan kepada dewan pengawas Anda untuk segera memecat masing-masing presiden dari jabatan mereka dan memberikan rencana praktis untuk memastikan keselamatan mahasiswa dan dosen Yahudi dan Israel di kampus mereka,” tulis anggota parlemen tersebut. “Tanggapan para rektor universitas terhadap pertanyaan yang dimaksudkan untuk mengatasi tren anti-Semitisme yang berkembang di kampus sangatlah buruk.”

Hal ini sejalan dengan seruan dari dewan penasihat Wharton yang kuat dan mantan Duta Besar AS Jon Huntsman, yang secara eksklusif mengatakan kepada CNN bahwa pemecatan Magill “tidak dapat dinegosiasikan”.

Salah satu donatur utama, Ross Stevens, mengancam akan membatalkan donasi dalam jumlah besar, yang kini bernilai sekitar $100 juta, jika Magill tidak pergi.

Magill, bersama dengan presiden Harvard dan MIT, menghadapi kecaman luas atas kesaksiannya di depan Kongres minggu ini.

Tapi Bock punya pendapat berbeda: Magill lelah dan melakukan kesalahan, tapi dia diperlakukan tidak adil.

“Setelah berbulan-bulan serangan eksternal terus-menerus, itu bukan yang terjadi pada Selasa lalu,” kata Bock. “Dia terlalu siap dan terlalu banyak diberi nasihat. Mengingat forum yang bermusuhan dan apa yang dipertaruhkan, dia memberikan jawaban yang sah atas pertanyaan etis, dan itu salah. Segmen 30 detik yang mengerikan dari kesaksian yang lebih dari lima jam .”

Namun Jeffrey Sonnenfeld, seorang profesor Fakultas Manajemen Universitas Yale, mengatakan hal ini bukan tentang kesulitan berbicara: Magill dan rektor perguruan tinggi lainnya mengabaikan masalah yang lebih besar, dan membela hak atas kebebasan berbicara selain keselamatan siswa.

READ  Gejala bertahan hingga 12 bulan - El Financiero

“Pimpinan universitas mempunyai tugas besar untuk mempromosikan kebenaran dan melindungi komunitas universitas mereka dari kebencian, ancaman, dan kekerasan,” kata Sonnenfeld dalam sebuah pernyataan. “Kebebasan berekspresi bukanlah hak mutlak di masyarakat mana pun. Ujaran kebencian berbeda dengan ujaran.”

Sidang komite DPR berfokus pada anti-Semitisme di kampus-kampus. Presiden sebelumnya telah dikritik karena tidak berbuat cukup untuk menjamin keselamatan mahasiswa Yahudi dan orang lain di perguruan tinggi mereka.

Namun kritik dari para donor, politisi, alumni dan pemimpin bisnis terutama terfokus pada Magill, bahkan setelah dia mencoba mengklarifikasi komentarnya pada hari Rabu.

“Saya tidak fokus – meski seharusnya – pada fakta tak terbantahkan bahwa menyerukan genosida terhadap orang-orang Yahudi berarti menyerukan beberapa tindakan kekerasan paling mengerikan yang bisa dilakukan manusia. Ini salah. Jelas dan sederhana.” “Saya ingin memperjelas: menyerukan genosida terhadap orang-orang Yahudi… sama saja dengan pelecehan atau intimidasi,” kata Magill dalam video yang diposting di X.

Magill tidak pernah meminta maaf atas kesaksiannya.

Liz Magill, Rektor Universitas Pennsylvania. (Kevin Deitch/Getty Images)

Krisis selama beberapa bulan di Pennsylvania

Magill telah menghadapi dan memimpin Ben melewati krisis selama beberapa bulan.

Pada bulan September, beberapa minggu sebelum Hamas menyerang Israel pada tanggal 7 Oktober, Universitas Pennsylvania mengizinkan pembicara yang diakui pihak berwenang memiliki sejarah komentar anti-Semit untuk berpartisipasi dalam “Festival Sastra Tulisan Palestina” di kampus.

Menanggapi kritik terhadap keputusan universitas untuk mengizinkan pembicara kontroversial, Magill dan administrator senior universitas lainnya mengeluarkan pernyataan yang berusaha menenangkan kedua belah pihak yang terlibat dalam kontroversi tersebut, namun akhirnya membuat marah para pendukung Israel dan Palestina.

“Kami dengan tegas – dan tegas – mengutuk anti-Semitisme karena tidak sejalan dengan nilai-nilai institusional kami,” bunyi pernyataan itu. Namun dia menambahkan: “Sebagai universitas, kami juga sangat mendukung pertukaran ide secara bebas sebagai komponen inti dari misi pendidikan kami. Hal ini termasuk ekspresi pandangan kontroversial dan bahkan pandangan yang bertentangan dengan nilai-nilai institusional kami.”

Sebagai tanggapan, sebelum festival, 36 staf pengajar sekolah menandatangani surat yang mengkritik pernyataan ini dan Magill.

“Sama pentingnya bagi kami sebagai pendidik untuk menyatakan dukungan kami terhadap seniman dan penulis Palestina, dan memperjelas bahwa kami mengutuk anti-Semitisme serta Islamofobia dan penganiayaan terhadap warga Palestina,” kata surat itu. “Kami mohon agar bapak-bapak sebagai pimpinan komunitas Penn segera merevisi pernyataan anda agar jelas-jelas mendukung keberagaman pandangan agama, ras, budaya dan komunitas di kampus.”

READ  Masyarakat di Chili selatan sedang berjuang melawan raksasa pembangkit listrik tenaga air China untuk membangun bendungan yang dapat menyebabkan kerusakan lingkungan besar-besaran.

Beberapa donor juga menghubungi Magill dan sekolah untuk mengkritik festival tersebut dan tanggapan suam-suam kuku Penn. Beberapa minggu kemudian, ketika Hamas menyerang Israel dan membunuh sedikitnya 1.200 orang, kebencian ini memuncak menjadi kemarahan yang membara.

Beberapa donor terkenal dan berkantong tebal telah mengumumkan bahwa mereka akan berhenti mendukung universitas tersebut jika universitas tersebut tetap menjabat. Tak lama kemudian, Magill mengeluarkan pernyataan lain yang berisi upayanya untuk menyatukan kedua belah pihak, namun pernyataan tersebut tidak mampu meredam kritik tersebut.

“Saya mengutuk keras ujaran kebencian yang merendahkan orang lain karena tidak sejalan dengan nilai-nilai kita,” kata Magill. “Dalam masa tragis ini, kita harus menghormati penderitaan rekan-rekan dan kolega kita dan menyadari bahwa retorika dan tindakan kita memiliki kekuatan untuk melukai dan menyembuhkan komunitas kita. Kita harus memilih penyembuhan, perlawanan terhadap mereka yang memecah belah kita, dan sebaliknya, menghormati dan peduli.” untuk satu sama lain.”

periode singkat

Ketika Presiden Universitas Pennsylvania Liz Magill terpilih untuk posisi tersebut 20 bulan yang lalu, dia dipuji sebagai “konsensus yang jelas” untuk kepemimpinan universitas Ivy League.

Magill memiliki resume emas ketika dia terpilih tahun lalu sebagai pemimpin ke-27 dari universitas yang berusia hampir 300 tahun itu.

Dia datang ke Universitas Pennsylvania setelah menjabat sebagai dekan, posisi administratif keduanya, di Universitas Virginia, tempat dia sebelumnya kuliah di sekolah hukum. Dia bergabung dengan sekolah hukum di sana segera setelah menjadi juru tulis di Hakim Agung Ruth Bader Ginsburg. Sebelum menjabat sebagai rektor Universitas Virginia, ia menjabat sebagai dekan hukum di Universitas Stanford.

Namun bulan madu itu tidak berlangsung lama.

Kritik terhadap festival sastra “Tulisan Palestina”, dan tanggapan universitas, meningkat sejak serangan Hamas terhadap Israel. Ketika insiden anti-Semitisme di kampus meningkat dalam beberapa bulan terakhir, dia berupaya mengakhiri ujaran kebencian.

Para donor telah menuntut pengunduran dirinya selama berbulan-bulan. Hal ini juga mendapat kecaman keras dari pihak kampus yang merasa hal tersebut tidak cukup melindungi kebebasan akademis dari serangan terhadap festival tersebut.

Cerita ini telah diperbarui dengan berita tambahan.

Chris Isidore dari CNN berkontribusi pada laporan ini.