SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kota-kota Eropa yang menawan saat Natal

Kota-kota Eropa yang menawan saat Natal

(CNN) — Tidak ada tempat yang memiliki keajaiban liburan seperti daratan Eropa.


Dengan iklimnya yang dingin dan kepekaan gotiknya, benua ini, terutama wilayah utaranya, sangat cocok bagi mereka yang mencari negeri ajaib musim dingin yang sempurna di sepanjang tahun ini.

Dari Wina, Austria, hingga Gothenburg, Swedia, inilah kota-kota di Eropa yang merayakan Natal berbeda dari tempat lain.

Wina, Austria

Ibu kota Austria ini dipenuhi dengan keajaiban liburan saat Natal. Sumber gambar: Lizzie Niessner/EPA-EFE/Shutterstock

Ibu kota Austria yang indah ini dipenuhi dengan keajaiban perayaan di akhir tahun.

Dan meskipun pohon Natal yang megah dan pasar Natal simbolis yang terletak di depan Rathaus yang menakjubkan, balai kota Wina, merupakan tempat perhentian penting, Pasar Spittelberg tentu saja meningkatkan ekspektasi.

Kerajinan tangan cantik dan sweter buatan tangan hanyalah sebagian dari kelezatan yang tersedia di kios-kios meriah yang tersebar di jalan-jalan distrik Biedermeer.

Pengunjung dapat mengambil gluhwein Dan berjalan-jalan santai sambil mengagumi tampilan arsitektur yang dibuat khusus untuk wisatawan.

Hallstatt, Austria

Hallstatt terletak di tepi Danau Hallstatter dan dikelilingi oleh puncak Alpen yang tinggi, dan lanskapnya yang megah dilindungi oleh UNESCO.

Rumah-rumah abad ke-16, jalan-jalan sempit, dan jaminan salju saat Natal menjadikannya tujuan liburan yang sempurna.

Pasar Natal di Hallstatt, di sekitar alun-alun pasar, adalah sebuah legenda.

Bayangkan sebuah pohon yang terang benderang, pemandangan kelahiran Yesus yang dibuat dengan tangan oleh tukang kayu lokal yang ahli, dan kios-kios yang menjual pernak-pernik, kerajinan tangan, dan minuman anggur, dan Anda setengah membayangkan betapa istimewanya tempat ini.

Tromsø, Norwegia

Terletak jauh di atas Lingkaran Arktik, kota ini wajib dikunjungi selama liburan, ketika jalanan dihiasi dengan lampu dan kios pasar Natal berjejer di jalanan.
Kredit: Fotografi Diana Robinson/Momen RF/Getty Images

Status Tromsø sebagai pusat kebudayaan telah lama terjamin, dengan Katedral Arktik yang mengesankan menjadi tempat diadakannya konser dan acara rutin.

Namun saat liburan, saat tidak ada cahaya matahari, kota yang terletak di puncak Lingkaran Arktik ini menjadi tempat yang wajib dikunjungi.

READ  Zelensky berterima kasih atas dukungan Ekuador, Paraguay, dan Uruguay – DW – 10/12/2023

Jalanan dihiasi lampu dan kios pasar Natal ada di mana-mana, bahkan di sebelah Mack’s Brewery, tempat pembuatan bir paling utara di dunia.

Pengunjung dapat menikmati bir atau coklat panas di Rackettkiosken di alun-alun utama, di mana terdapat api unggun agar tetap hangat, sebelum naik kereta gantung di atas kota untuk melihat Cahaya Utara.

Colmar, Prancis

Ada banyak pasar Natal yang indah di seluruh Eropa. Namun hanya sedikit yang menangkap imajinasi dan suasana dongeng seperti kota Colmar, di kawasan Alsace Prancis.

Di pusat kota terdapat setidaknya enam pasar bertema, dihubungkan oleh jalan-jalan terang, di mana chalet-chalet kayu yang nyaman berkumpul menjadi satu. Hasilnya sungguh luar biasa.

Pada hari Rabu dan Sabtu, sekitar pukul 17.00, paduan suara anak-anak berbaris di sepanjang kanal setempat, yang dikenal sebagai Petit Venice (Little Venice), menyanyikan lagu-lagu Natal dan memeriahkan perayaan.

Rudesheim, Jerman

Kota tepi sungai di Lembah Rhine Jerman ini adalah tujuan ideal untuk dikunjungi saat Natal. Kredit: Elizabeth Bird/Momen RF/Getty Images yang belum pernah dirilis

Terletak di jantung kawasan anggur Lembah Rhine, Rudesheim am Rhine adalah tujuan utama sepanjang tahun.

Namun, saat malam tiba dan Natal tiba, kota yang berjarak singkat naik perahu atau kereta api dari Frankfurt ini memiliki suasana yang istimewa.

Mereka yang tiba dengan perahu dapat menggunakan antar-jemput gratis di tepi sungai ke Pasar Natal Bangsa-Bangsa, yang dipenuhi dengan kios-kios yang menjual oleh-oleh dan hidangan liburan tradisional dari seluruh dunia.

Bangunan dan gang abad pertengahan kota ini memastikan semuanya dipenuhi dengan suasana pesta klasik.

Minum kopi Ruedesheimer yang dibuat dengan krim kocok, serutan coklat, dan brendi adalah cara yang pasti untuk melindungi diri Anda dari hawa dingin.

Bruges, Belgia

Dipenuhi dengan arsitektur abad pertengahan dan jalanan berbatu serta kanal, Bruges bersinar dalam segala kemegahan liburannya.
Kredit: Garden Photo World / Alamy Stock/https://www.alamy.com/Alamy Stock Photo

Pusat kota abad pertengahan Bruges, yang merupakan Situs Warisan Dunia UNESCO, dipenuhi dengan bangunan-bangunan yang terlihat seperti rumah roti jahe setelah didekorasi untuk perayaan tersebut.

READ  Kanada membenarkan campur tangan rezim Tiongkok dalam pemilihan umum pada tahun 2019 dan 2021

Setiap tahun, Festival Cahaya Musim Dingin tahunan mengubah seluruh kota menjadi perayaan besar yang meriah.

Ada dua pasar Natal, jalur lampu, dan yang terbaik, arena terapung di Danau Minnewater, Danau Cinta.

Semua pengunjung harus memanjakan diri mereka dengan coklat panas Belgia yang lezat dengan wafel. Tidak ada cara yang lebih baik untuk merasakan semangat musim ini.

Gothenburg, Swedia

Terletak di taman bersejarah, Pasar Natal Liseberg adalah salah satu atraksi meriah utama di Gothenburg. Kredit: klug-photo/iStock Editorial/Getty Images

Gothenburg, kota Natal klasik di Swedia, penuh dengan kejutan meriah bagi mereka yang ingin menjelajah ke utara dan berani menghadapi dinginnya Skandinavia. Diantaranya adalah Pasar Natal Liseberg yang menonjol.

Terletak di taman hiburan yang merayakan ulang tahun keseratusnya pada tahun 2023, pengunjung dapat menikmati wahana di sini dan mencicipi hidangan lezat dari seluruh negeri, seperti acar ikan haring, rusa kutub yang disiapkan oleh penggembala setempat, dan anggur yang diolah. glog.

Yang juga patut dijelajahi adalah City Lights Corridor sepanjang tiga kilometer, yang membentang dari Liseberg hingga pelabuhan.

Kunjungi Luciatåg pada tanggal 13 Desember dan saksikan konser tradisional St. Lucia, saat penduduk setempat mengenakan jubah putih dan merayakan hari santo Katolik, yang dianggap sebagai simbol cahaya dalam kegelapan.

Tradisi tahunan kuno ini konon terinspirasi dari perayaan titik balik matahari musim dingin.

Tbilisi, Georgia

Pohon Natal dan penerangan di dekat parlemen Georgia, di pusat Tbilisi, pada 10 Desember 2009. Dengan menerima pengerahan hampir seribu tentara ke Afghanistan, Georgia bermaksud untuk berinvestasi dalam keamanannya terhadap tetangga raksasanya dan mantan penguasa Rusia. Kata para pejabat dan pakar. Foto: Vano Shalamov/AFP/Getty Images

Bagi mereka yang tidak bisa melupakan Natal, Georgia dan ibu kotanya, Tbilisi khususnya, harus menjadi tujuan perayaan nomor satu Anda.

READ  Joven embarazada muere en una fábrica al enredarse su pelo en una máquina durante una entrevista de trabajo

Negara ini sebagian besar beragama Kristen Ortodoks dan mengikuti kalender Georgia daripada kalender Julian, yang berarti bahwa Natal jatuh pada tanggal 7 Januari, bukan tanggal 25 Desember.

Meskipun perayaannya berlanjut hingga Tahun Baru, hari utama perayaannya adalah tanggal 31 Desember, ketika penduduk setempat bertukar hadiah dan kota itu menyala dengan pertunjukan kembang api dadakan yang gila-gilaan.

Pohon Tahun Baru yang besar di depan Gedung Parlemen Lama di Jalan Rustaveli dan desa serta pasar Natal di sekitarnya adalah atraksi meriah lainnya di Tbilisi.

Cuaca sejuk berkontribusi pada acara ini, begitu pula lampu di seluruh kota.

Valkenburg, Belanda

Kota di Belanda ini terkenal dengan gua Natalnya yang terkenal. Kredit: Jasper Kruse/Eleven Media/Kunjungi Zuid-Limburg

Valkenburg, di selatan Belanda, memiliki banyak pesona Natal Eropa yang biasa menarik pengunjung: lampu, pepohonan, kios, dan gluhwein yang berlimpah.

Namun, yang membuatnya istimewa adalah semuanya berada di bawah tanah.

Gua Natal di kota ini telah menjadi terkenal di dunia, menampung berbagai kios yang menjual hadiah dan dekorasi pesta.

Cueva del Municipio yang lebih besar adalah rumah bagi salah satu pasar Natal tertutup terbesar di Eropa, sedangkan Cueva del Terciopelo, yang berasal dari sekitar abad ke-11 atau ke-12, digunakan sebagai tambang untuk mengekstraksi batu yang digunakan untuk membangun gua tersebut. Kastil Valkenburg. Tempat ini juga berfungsi sebagai tempat perlindungan selama Perang Dunia II.

Rovaniemi, Finlandia

Meski buka sepanjang tahun, Desa Santa Claus di Rovaniemi, Finlandia punya daya tarik tersendiri saat musim dingin. Kredit: Peter Svankara/AP

Terletak di wilayah Lapland Finlandia, Rovaniemi adalah kota yang hebat karena berbagai alasan.

Cahaya utara yang megah dan megah, tradisi masyarakat adat Sami, dan akses mudah ke budaya sauna Finlandia yang menakjubkan hanyalah beberapa di antaranya.

Namun, di akhir tahun, kota ini merayakan menjadi rumah bagi Sinterklas.

Meskipun pengunjung dapat mengunjungi Desa Santa Claus Rovaniemi sepanjang tahun, kombinasi salju dan suasana hati yang baik yang menyelimuti kota menjelang Hari Natal membuat segalanya tampak lebih ajaib.

Wroclaw, Polandia

Wrocław dianggap sebagai salah satu kota terindah di Polandia, tetapi saat Natal kota ini mencapai tingkat yang lebih tinggi.

Pasar Natal di kota ini, yang terletak di antara Plac Solny dan Market Square, merupakan rumah bagi lebih dari 250 kios, serta instalasi lampu yang mempesona dan berkilauan.

Arsitekturnya juga mewujudkan perasaan Natal, dengan struktur Gotik yang memungkinkan semua orang menikmati perasaan istimewa yang hanya dirasakan sepanjang tahun ini.

Rothenburg ob der Tauber, Jerman

Di Rothenburg ob der Tauber, terdapat Reiterlesmarkt tahunan, pasar Natal yang namanya diambil dari karakter mitos “Reiterle”. Fotografi: Joerg Koch/DDP/AFP/Getty Images

Arsitektur menakjubkan kota klasik Jerman ini, yang terletak di jantung kota Bavaria, sudah cukup untuk memberikan nuansa Natal setiap saat sepanjang tahun Anda berkunjung. Namun yang membuatnya menonjol adalah Reiterlesmarkt tahunan.

Raethrel, juga dikenal sebagai Ksatria Kecil, adalah sosok legendaris yang konon pernah mengunjungi kota tersebut selama musim dingin ribuan tahun lalu.

Kedatangannya merupakan bagian dari tradisi Natal, itulah sebabnya pasar tersebut menyandang namanya.

Hasilnya adalah ruang indah yang menampilkan sejarahnya dan kenikmatan sederhana dari makanan lezat dan alkohol hangat.