SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pic: Primark

Primark Irlandia untuk melatih petani kapas tentang keberlanjutan pada tahun 2023

Primark Irlandia telah mengumumkan perluasan besar dari program kapas berkelanjutannya. Perusahaan telah berkomitmen untuk melatih tambahan 125.000 petani kapas kecil dalam metode pertanian yang lebih berkelanjutan di India, Pakistan dan Bangladesh pada akhir tahun 2023, meningkatkan proyeksi ketersediaan kapas berkelanjutan untuk produknya sebesar 60 persen.

Ini akan membawa jumlah petani di PSCP menjadi lebih dari 275.000, ekspansi lebih dari 80 persen, mengukuhkan posisinya sebagai pengecer mode terbesar dari jenisnya. Primark mengembangkan program tersebut dan meluncurkan program percontohan pertama di India pada tahun 2013 bekerja sama dengan pakar pertanian, Cotton Connect, dan organisasi akar rumput, Self Employed Women’s Association, dengan tujuan mengurangi dampaknya terhadap lingkungan, dan mengubah cara bisnis. Sumber kapas dan meningkatkan mata pencaharian petani. Sejak itu, program tersebut telah diperluas ke Pakistan dan Bangladesh dengan keahlian mitra pasar lokal, dan telah melatih hampir 150.000 petani kecil, 80 persen di antaranya adalah perempuan, kata perusahaan itu dalam siaran pers.

Primark Irlandia telah mengumumkan perluasan besar dari program kapas berkelanjutannya. Perusahaan telah berkomitmen untuk melatih tambahan 125.000 petani kapas kecil dalam metode pertanian yang lebih berkelanjutan di India, Pakistan dan Bangladesh pada akhir tahun 2023, meningkatkan proyeksi ketersediaan kapas berkelanjutan untuk produknya sebesar 60 persen.

Kapas berkelanjutan Primark ditanam melalui proses unik menggunakan program REEL (Peningkatan Penghidupan yang Bertanggung Jawab terhadap Lingkungan) dari CottonConnect. Petani kapas dilatih selama tiga tahun untuk mengatasi ketergantungan yang berlebihan pada pupuk kimia dan pestisida untuk melestarikan keanekaragaman hayati dan membantu mengurangi perubahan iklim. Program ini membantu membangun rantai pasokan yang transparan dan tangguh, yang menguntungkan komunitas petani lokal.

READ  Minyak Bunga Matahari: India berhenti membeli minyak matahari karena konflik Ukraina menghentikan pengiriman

Rata-rata, petani dalam program ini menggunakan 40 persen lebih sedikit pestisida dan pupuk kimia dan 10 persen lebih sedikit air yang digunakan per acre, dengan peningkatan hasil 14 persen dan pertumbuhan laba 200 persen. Ke depan, program ini akan fokus pada pemulihan keanekaragaman hayati, dengan 100 persen petani dalam program ini mengadopsi lebih banyak praktik regeneratif pada tahun 2030.

Program ini mendukung komitmen Primark agar 100 persen kapas dalam pakaian Primark berasal dari Program Kapas Berkelanjutan, Organik, atau Daur Ulang pada tahun 2027 dan komitmennya untuk membuat semua produknya dari serat daur ulang atau bahan yang lebih ramah lingkungan pada tahun 2030. Saat ini, Hampir 40 persen pakaian Primark terbuat dari serat daur ulang atau bahan dari sumber yang lebih ramah lingkungan. Kapas adalah serat yang paling banyak digunakan dalam pakaian Primark—lebih dari separuh pakaian Primark terutama terbuat dari katun—dan saat ini, lebih dari seperempat (27 persen) pakaian katun dibuat menggunakan kapas PSCP. Primark mengatakan dalam siaran persnya bahwa 4 persen lainnya terbuat dari kapas organik dan 2 persen dari kapas daur ulang.

“Kami mengembangkan Program Kapas Berkelanjutan kami dengan mitra kami hampir satu dekade yang lalu untuk mengurangi dampak lingkungan kami, mendukung mata pencaharian petani dan meningkatkan cara kami mendapatkan kapas kami. Kami bangga dengan sejauh mana kemajuannya, saat kami tumbuh menjadi mode terbesar pengecer sejenis. Butuh waktu untuk membangun program skala ini, dan dampak positifnya terhadap mata pencaharian ribuan petani berarti kami dapat terus berkembang – memberi manfaat lebih banyak bagi petani dan mendukung ambisi kami untuk menawarkan opsi yang lebih berkelanjutan untuk pelanggan Primark kami,” Lynne Walker, Direktur Primark CaresDia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

READ  Masker wajah yang terinspirasi Oscar Mayer Bologna ini melembabkan dan membuat ngeri

“Kami senang memanfaatkan kemitraan jangka panjang kami dengan Primark untuk berkolaborasi dalam program terbesar dari jenisnya oleh pengecer tunggal mana pun di industri mode. Setiap program skala ini rumit, tetapi bekerja dalam kolaborasi erat dengan Primark dan mitra lokal berarti kami yakin dapat mendukung ambisi Primark dan mendukung mata pencaharian. Ribuan petani. Kami menantikan fase berikutnya dari program ini dan melihat dampak positifnya bagi banyak komunitas petani,” Alison Ward, CEO CottonConnectDia berkata.

Biro Berita Mode (GK)