SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Protes massal meletus di Israel setelah Netanyahu memecat seorang menteri yang menentang reformasi peradilan

Protes massal meletus di Israel setelah Netanyahu memecat seorang menteri yang menentang reformasi peradilan

(CNN) – Kerumunan besar memenuhi jalan-jalan kota Israel Tel Aviv Minggu malam setelah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memecat menteri pertahanannya karena penentangannya terhadap reformasi peradilan yang direncanakan.

Para pengunjuk rasa terlihat mengibarkan bendera Israel dan meneriakkan “demokrasi” memblokir jalan dan jembatan, termasuk jalan raya Ayalon.

Para pengunjuk rasa melakukan beberapa kebakaran di jalan raya utama Tel Aviv, mengirimkan asap hitam pekat ke langit, menutupi beberapa gedung pencakar langit paling ikonik di kota itu. Para pengunjuk rasa juga berkumpul di sepanjang jalan raya, membakar besi tua dan kayu dengan sedikit kehadiran polisi.

Krisis politik Israel meningkat pada hari Minggu ketika kantor Netanyahu mengumumkan pemecatan Yoav Gallant dalam pernyataan satu baris, setelah ia menjadi anggota pertama pemerintah yang menyerukan penghentian rencana kontroversial untuk meninjau sistem peradilan negara.

“Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah memutuskan untuk mencopot Menteri Pertahanan Yoav Gallant dari jabatannya,” kata pernyataan itu.

Pengunjuk rasa bentrok dengan polisi selama unjuk rasa menentang reformasi peradilan pemerintah Israel di Tel Aviv, Israel, pada 27 Maret 2023 (Ahmad Gharabli/AFP/Getty Images)

Gallant menyerukan penghentian reformasi peradilan dalam pidatonya pada Sabtu malam, ketika Netanyahu berada di luar negeri dalam kunjungan resmi ke Inggris. Beberapa tentara cadangan telah bersumpah untuk pensiun di hadapan rencana yang menurut para kritikus akan merusak independensi peradilan. Gallant mengklaim bahwa meneruskan proposal tersebut dapat membahayakan keamanan Israel.

Saat pengunjuk rasa berkumpul pada dini hari Senin, tiga menteri kabinet Israel—semua anggota partai Likud Netanyahu—menyarankan agar Netanyahu berhenti mereformasi undang-undang peradilan.

“Ketika rumah terbakar, jangan tanya siapa yang benar, tapi tuangkan air dan selamatkan penghuninya,” tulis Menteri Kebudayaan dan Olahraga Miki Zohar di Twitter. “Jika perdana menteri memutuskan untuk menghentikan undang-undang untuk menghindari keretakan yang telah tercipta di negara ini, kita harus mendukung posisinya,” tambahnya.

READ  Pilot keluar dari latihan karena COVID membuat kesalahan - El Financiero

Menteri Ekonomi Nir Barkat, mantan walikota Yerusalem, menyarankan agar Netanyahu “menghentikan dan menghitung ulang” rencana reformasinya, memperingatkan bahwa hal itu telah membawa negara itu ke ambang perang saudara.

“Reformasi diperlukan dan kami akan melakukannya, tetapi tidak dengan mengorbankan perang saudara,” katanya.

Mantan Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant. (Kredit foto: Amir Cohen/Reuters)

Mantan Perdana Menteri Israel Naftali Bennett meminta Netanyahu pada hari Senin untuk menangguhkan reformasi peradilan yang direncanakan dan membatalkan pemecatan menteri pertahanan.

Saya memerintahkan perdana menteri untuk mencabut surat pemecatan Gallant dan menangguhkan reformasi [judicial] “Dan mereka mengadakan negosiasi gencatan senjata sampai setelah Hari Kemerdekaan,” kata Bennett di akun Twitter-nya.

Protes mereda pada pukul 2 pagi waktu setempat di Tel Aviv. Sebuah tim CNN di lapangan melihat setengah lusin mobil polisi melaju ke arah pengunjuk rasa dan rekaman langsung dari tempat kejadian menunjukkan pasukan keamanan menembakkan meriam air ke arah pengunjuk rasa yang masih berkumpul.

Seorang juru bicara polisi kota mengatakan kepada CNN bahwa polisi sedang bersiap untuk membubarkan pengunjuk rasa dari daerah Ayalon menuju selatan, dekat persimpangan Hashalom, dan meminta pengunjuk rasa untuk meninggalkan daerah tersebut dan membersihkan jalan.

Komentar Menteri Pertahanan Galant, yang sekarang dipecat, anggota partai Likud Netanyahu, memicu pemerintah koalisi Israel yang sudah seimbang. Tidak jelas apakah rencana akan dapat bergerak maju. Seorang pejabat di kantor Netanyahu mengatakan perdana menteri telah kehilangan kepercayaan pada Gallant, menambahkan bahwa dia tidak mengizinkan komentar tersebut sebelumnya dan “dengan demikian menyabotase upaya untuk menemukan solusi.”

Dalam pidatonya pada hari Sabtu, Gallant mengatakan jeda itu diperlukan “untuk keamanan Israel”, mengutip penolakan beberapa cadangan IDF untuk berlatih sebagai protes terhadap rencana pemerintah.

Gallant menggemakan sentimen tersebut dalam sebuah tweet pada hari Minggu setelah pemecatannya: “Keamanan Negara Israel selalu dan akan selalu menjadi misi hidup saya.”

READ  Rodrigo Ventusella: Kematian kontroversial mahasiswa Harvard asal Peru setelah ditahan polisi di Bali

Mantan Perdana Menteri Israel Yair Lapid menggambarkan pemecatan Gallant sebagai “rendah baru”. Dia menulis di Twitter bahwa Netanyahu dapat memecat menteri tetapi dia “tidak dapat memecat orang-orang Israel yang menghadapi kegilaan aliansi”.

Ribuan orang berbondong-bondong ke pusat kota Tel Aviv Minggu malam untuk mendukung menteri pertahanan yang digulingkan. (Kredit: Ohad Zwigenberg/AP)

Dia menambahkan, “Perdana Menteri Israel adalah ancaman bagi keamanan Negara Israel.”

Mantan Menteri Pertahanan Israel dan anggota parlemen oposisi Benny Gantz menulis di Twitter, “Kami menghadapi bahaya yang jelas, langsung, dan nyata bagi keamanan Israel,” sebelum menambahkan bahwa bahaya tersebut semakin meningkat. Malam ini, Netanyahu menempatkan dirinya dan politik di atas keamanan.

Konsul Jenderal Israel di New York, Assaf Zamir, mengundurkan diri sebagai tanggapan atas keputusan Netanyahu untuk memecat Galant. Dalam surat pengunduran dirinya, yang dia posting di Twitter, Zamir menyebut langkah Netanyahu sebagai “keputusan berbahaya” dan menambahkan bahwa dia “semakin khawatir dengan kebijakan pemerintahan baru, dan khususnya reformasi peradilan yang dia pimpin.”

“Saya yakin reformasi ini menggerogoti fondasi sistem demokrasi kita dan mengancam supremasi hukum di negara kita,” tulisnya.

Universitas Israel mengumumkan pemogokan mereka mulai Senin, dan serikat pekerja dan pengusaha terbesar di negara itu mengatakan mereka akan mengadakan konferensi pers Senin pagi. Histadrut mengatakan konferensi persnya dengan para pemimpin bisnis yang dijadwalkan pukul 11 ​​pagi (4 pagi waktu Miami) akan menjadi dramatis.

Berdasarkan proposal tersebut, pemerintah akan mengontrol penunjukan hakim dan Parlemen dapat membatalkan keputusan Mahkamah Agung.

Pemerintah mengatakan perubahan diperlukan untuk mengendalikan Mahkamah Agung, yang dipandang picik, elitis, dan tidak lagi mewakili rakyat Israel. Para penentang mengatakan rencana itu mengancam fondasi demokrasi Israel.

Protes oleh pasukan cadangan menjadi perhatian khusus pemerintah Israel, karena mereka secara teratur dipanggil untuk pelatihan dan dinas, bahkan di masa damai.

Para pengunjuk rasa membakar jalan raya di Tel Aviv pada hari Minggu. (Kredit foto: Nir Elias/Reuters)

Menteri keamanan nasional sayap kanan Israel, Itamar Ben Gvir, telah meminta Netanyahu untuk memecat Galant setelah pidatonya pada hari Sabtu. Gallant malam ini telah menyetujui pemerasan dan ancaman dari semua anarkis yang menganjurkan perlawanan dan penggunaan [Fuerzas de Defensa de Israel] sebagai chip tawar-menawar, ”tweet Ghafir.

READ  Kedutaan Besar AS di Belarus meminta warganya untuk meninggalkan negara itu

“Gallant dipilih oleh pemilih sayap kanan dan secara praktis mempromosikan agenda sayap kiri. Ketika tekanan datang, dia ambruk di bawah tekanan media dan pengunjuk rasa. Saya meminta perdana menteri untuk segera memecatnya.”

Untuk menambah tekanan pada Netanyahu, Mahkamah Agung Israel memberinya waktu seminggu pada hari Minggu untuk menanggapi petisi penghinaan terhadap pengadilan.

Tindakan hukum oleh Gerakan untuk Pemerintahan Berkualitas di Israel dilakukan setelah jaksa agung mengatakan kepada Netanyahu bahwa dia telah bertindak secara ilegal dan melanggar perintah pengadilan konflik kepentingan dengan mengatakan dia secara pribadi akan berpartisipasi dalam peninjauan kembali.

Bagian dari RUU tersebut, yang menyangkal kewenangan pengadilan untuk menyatakan perdana menteri tidak layak menjabat, telah disetujui.

Kritikus mengatakan Netanyahu mendesak perubahan karena pengadilan korupsi yang sedang berlangsung. Netanyahu membantahnya.

Netanyahu sendiri tidak mengindikasikan bahwa dia akan mundur. Dalam pidatonya pada hari Kamis, dia mengatakan akan membahas keprihatinan “kedua belah pihak” tetapi berjanji untuk terus maju dengan rencana reformasi.

Likud MK Danny Danon mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah ada cukup pemberontak di partai untuk menghentikan undang-undang tersebut, mengatakan kepada CNN, “Kami baru akan tahu pada hari Senin” ketika anggota partai bersidang di Knesset atau parlemen.

Netanyahu dan sekutunya menguasai 64 dari 120 kursi di badan legislatif, sehingga secara teori lima pemberontak Likud dapat menolak koalisi mayoritas langsung. Tetapi anggota parlemen dapat abstain atau absen, yang mengurangi jumlah suara yang harus disahkan oleh undang-undang.

Richard Allen Green dari CNN berkontribusi melaporkan dari Yerusalem. Lauren Said Moorhouse menulis di London.