SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rangkong kuning, sepupu Zazu dari “The Lion King”, menghadapi kepunahan lokal karena krisis iklim

Di sebelah kiri adalah rangkong paruh kuning. (Sumber: Nicolás Pattinson/Teach Me Science Edition).

Krisis iklim telah mendorong rangkong paruh kuning, yang mengilhami zazu favorit penggemar dari The Lion King, ke kepunahan lokal. penelitian baru-baru ini Dia menganalisis efek suhu udara yang tinggi dan kekeringan pada keberhasilan reproduksi sapi terompet kuning selatan di Gurun Kalahari antara 2008 dan 2019. Sayangnya, perubahan iklim menyebabkan kondisi yang sangat keras, membahayakan spesies.

Hewan yang hidup di daerah dengan cuaca buruk ini menderita akibatnya. Menurut para peneliti, sebelumnya telah ditunjukkan bahwa keberhasilan reproduksi beberapa spesies burung dipengaruhi oleh iklim yang hangat.

Ini sekarang juga mempengaruhi rangkong paruh kuning selatan yang terkenal di sebagian besar Afrika selatan, dengan sebagian besar ditemukan di Gurun Kalahari. Hasilnya menunjukkan bahwa populasinya menurun.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di Perbatasan dalam Ekologi dan Evolusi, menjelaskan penelitian tentang pemanasan iklim yang cepat dan pengaruhnya terhadap keberhasilan reproduksi rangkong paruh kuning selatan, burung dari daerah gersang, selama periode 10 tahun. Saat suhu naik, strategi reproduksi rangkong paruh kuning berada di bawah tekanan yang meningkat.

Burung-burung ini juga dikenal karena strategi berkembang biak dan bersarangnya yang unik. Rangkong paruh kuning selatan adalah spesies monogami sosial, yaitu memelihara hubungan jangka panjang dengan satu individu.

Betina mengunci dirinya ke dalam rongga sarang dan tinggal di sana selama rata-rata 50 hari untuk membesarkan dan merawat anak-anak ayam. Jenis bersarang ini sangat protektif terhadap pemangsaan, yang berarti bahwa keberhasilan berkembang biak terutama bergantung pada faktor lain seperti ketersediaan makanan dan kondisi cuaca.

“Ada semakin banyak bukti tentang efek negatif dari kenaikan suhu pada perilaku, fisiologi, reproduksi, dan kelangsungan hidup berbagai spesies burung, mamalia, dan reptil di seluruh dunia,” kata Dr.Dia mengatakan dalam siaran pers Penulis pertama Dr Nicholas Pattinson dari University of Cape Town.

READ  Peru Araceli Quispi, bertemu wanita Latin pertama yang memimpin tiga misi NASA yang sukses

Untuk penelitian ini, tim memfokuskan analisis mereka pada rangkong paruh kuning selatan di Cagar Alam Sungai Kuroman di Gurun Kalahari Selatan Afrika Selatan antara tahun 2008 dan 2019. Hasilnya agak meresahkan: produksi reproduksi runtuh selama periode pengamatan (2008-2019) karena untuk meningkatkan suhu udara maksimum; Persentase rata-rata kotak sarang yang ditempati menurun dari 52% menjadi 12%.

“Selama masa tindak lanjut, efek tidak mematikan dari suhu tinggi (termasuk mencari makan, mencari makan, dan mempertahankan massa tubuh) mengurangi kemungkinan rangkong berhasil berkembang biak atau bahkan berkembang biak.” , untuk menjelaskan Pattinson.

Singkatnya, spesies karismatik ini sangat terancam oleh krisis iklim. Para ilmuwan memperkirakan bahwa di tahun-tahun mendatang, rangkong paruh kuning selatan dapat lebih menderita dari kenaikan suhu dan kekeringan, yang dapat mendorong mereka ke kepunahan lokal.

Kajian tersebut muncul di Perbatasan dalam Ekologi dan Evolusi.

Berbagi ilmu, berbagi ilmu.