SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rangkuman berita perang Rusia di Ukraina sejak 25 April 2023

Rangkuman berita perang Rusia di Ukraina sejak 25 April 2023

Untuk enam pertandingan berikutnya, dan mungkin setelah itu, Associação Atlética Batel akan berganti nama menjadi FC Mariúpol, mengadopsi kaus oranye tim Ukraina, serta lambang dan lambang mereka. (kredit: FCMariupolLives)

Sebagian kecil Ukraina terlahir kembali di Brasil selatan.

Lebih dari setahun yang lalu, FC Mariupol menghilang, sementara kota yang diwakilinya dibombardir oleh artileri dan pembom Rusia.

Pada 19 Maret 2022, tim dijadwalkan menjamu FC Kolos di Stadion Volodymyr Boyko untuk pertandingan di Divisi Pertama Ukraina. Tapi saat itu pusat pelatihannya telah dibom. Kampus klub telah diubah menjadi barak Rusia.

Ketika Liga Pro Ukraina dilanjutkan, FC Mariupol tidak sesuai jadwal, timnya dibubarkan dan stadion berkapasitas 12.000 dipindahkan.

Tapi harapan tidak putus asa.

“Saat kami tidak bermain, orang-orang melupakan kami. Dan itu sangat mengkhawatirkan kami. Kami mulai mencari ide untuk membuat orang membicarakan kami,” kata wakil presiden klub Andrei Sanin kepada CNN, Selasa.

Idenya adalah setengah dunia jauhnya.

“Negara pertama yang terlintas di benak Anda saat memikirkan sepak bola, tentu saja, adalah Brasil. Kami menemukan seluruh provinsi dengan sekitar 80% etnis Ukraina, dan kami menemukan klub sepak bola,” kata Sanin.

Provinsi atau wilayahnya adalah Prudentopolis di Brasil selatan, dengan populasi besar keturunan Ukraina. Guarapuava memiliki komunitas Ukraina terbesar di Amerika Selatan. 75% dari 52.000 penduduknya mengklaim keturunan Ukraina.

Dan klub sepak bola? Asosiasi Atletik Patel.

Ini bukan pembangkit tenaga sepak bola Brasil, karena tim bermain di tingkat ketiga Liga Negara Bagian Paraná. Tapi tiba-tiba, Battle Bat memiliki pengikut internasional. Untuk enam pertandingan berikutnya, dan mungkin setelah itu, dia akan mengganti namanya menjadi FC Mariupol, mengadopsi jersey oranye, lambang, dan lambang tim Ukraina.

READ  Negara ini menginginkan 69 jam kerja seminggu. Milenial dan Gen Z punya ide lain

Bagi Sanin, “Ini memberi harapan bahwa jika klub tidak mati, kota juga tidak akan mati, dan kehidupan akan dipulihkan.”

“Mariupol Ukraina akan dihidupkan kembali seperti klub sepak bola Ukraina Mariupol,” katanya kepada CNN.

Di Brasil, Presiden Battle Club Alex Lopez berkata: “Klub kami dan wilayah kami memiliki banyak kesamaan dengan rakyat Ukraina. Tujuan kami adalah untuk membantu Mariupol FC tetap hidup, yang telah menjadi sumber kebanggaan bagi kota, sehingga dapat beroperasi kembali.”

“Ukraina selalu membuka pintu Eropa untuk Brasil. Sekarang saatnya Brasil menyambut Ukraina dan menjaga Mariupol FC tetap hidup,” komentar Patel tentang FCMariupolLives yang baru dibuat.

Sanin mengatakan tidak mungkin mengungkapkan seberapa besar pengaruh sikap Patel terhadap klub Ukraina itu. Dia mengakui bahwa video pelukan FC Mariúpol yang dibuat di Prudentópolis membuatnya menangis.

“Kami akan menjaga FC Mariupol sehingga semua warga Ukraina dapat sekali lagi pergi ke Stadion Volodymyr Boyko untuk menonton pertandingan tim mereka di rumah,” kata situs web klub.

Perasaan itu saling menguntungkan. “Saya sangat berharap nanti, setelah perang, kami pasti akan bertemu dengan orang-orang dari klub Brasil. Kami akan mengundang mereka ke Mariupol, ke Laut Azov,” kata Sanin kepada CNN.

Sanin, seperti jutaan orang Ukraina, sedang menunggu untuk meluncurkan serangan balik Ukraina yang banyak dipublikasikan. Ia optimistis Stadion Volodymyr Boyko akan segera melihat aksi kaos jingga kembali.

“Beberapa hari yang lalu kami meminta Liga Utama Ukraina untuk menunda kembalinya kami ke sepakbola besar untuk satu musim lagi. Agar kami dapat kembali di musim 2024/25.”