SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Refleksi Injili – Khotbah Minggu 10 Maret 2024


Beginilah cara Tuhan mengasihi dunia.

Teman-teman terkasih, kedamaian dan kebaikan.


Kita memasuki hari Minggu Prapaskah keempat. Sepertinya kemarin adalah Rabu Abu, dan kita sudah memasuki minggu keempat. Ini adalah salah satu “Laetare”, di mana antifon dari Misa Romawi mengundang kita untuk bersukacita. “Bersukacitalah, hai Yerusalem, berkumpullah, hai kamu semua yang mencintainya. Bergembiralah, hai orang yang berduka, karena dia dapat bersukacita; hisaplah dadanya dan puaslah dengan penghiburannya. ” Doa berjamaah dan doa atas persembahan juga menunjukkan sukacita. (((Buatlah umat Nasrani bersegera, Dengan iman yang penuh sukacita Dan dedikasinya yang tak kenal lelah dalam merayakan perayaan Paskah mendatang.“”Pak, Dengan memberikan kebahagiaan padamu Karunia keselamatan kekal, kami meminta Anda untuk membantu kami merayakannya dengan iman yang sejati dan mengetahui bagaimana menyajikannya dengan tepat demi keselamatan dunia. Melalui Yesus Kristus, Tuhan kita.“) Jangan lupakan kegembiraannya.

Mari kita lanjutkan dengan bacaannya. Dia Buku catatan Upaya menjelaskan alasan pengasingan Israel, umat pilihan, hancurnya Bait Suci Yerusalem, dan hilangnya harapan. Meskipun ada peringatan, peringatan tetap dikeluarkan setiap saat terlalu banyak Selama bertahun-tahun, melalui berbagai nabi, orang-orang tidak setia. Dia biasa mengejek para nabi, menghina mereka, dan berpaling dari jalan Tuhan. Dan dengan kesadaran penuh. Orang-orang ini membiarkan diri mereka dipimpin oleh adat istiadat suatu bangsa. Betapa penasarannya Anda akan mengatakan hal seperti itu seperti saat ini, di zaman kita. Lebih mudah mendengarkan apa yang mereka katakan di media sosial dibandingkan apa yang mereka katakan di gereja. Melakukan apa yang orang lain lakukan, dan menjalani hidup dengan cara orang lain, lebih nyaman daripada menonjol di tengah keramaian. Godaan tersebut sepertinya datang dari zaman dahulu kala. Perintah-perintah yang kita bahas minggu lalu, memberi kita petunjuk. Memang tidak mudah, namun bisa dicapai.

READ  Kategori 4 Badai Fiona Langsung | Menelusuri Jalur Badai yang Akan Menerjang Bermuda dan Kanada Setelah Menghancurkan Puerto Rico dan Republik Dominika | NHC | langsung | Globalisme

Dengan berpaling dari Tuhan, dan ingin menjalani hidup mereka sendiri, bangsa Israel menjadi budak berhala-berhala mereka. Keinginan untuk merdeka tanpa Tuhan membuat mereka terpikat oleh motif mereka sendiri. Ini adalah hal buruk yang baru. Kabar baiknya adalah Tuhan tidak pernah meninggalkan mereka. Meski lehernya keras dan hatinya kering. Kembalinya ke Tanah Perjanjian semakin dekat. Raja Cyrus memerintahkan orang-orang yang selamat untuk membangun kembali kuil tersebut, sehingga masyarakat dapat memiliki tempat ibadah mereka kembali. Tidak ada situasi, betapa pun rumitnya, yang tidak dapat diselesaikan oleh Tuhan. Semua yang kamu bisa. Bahkan mengakhiri dendam lama dan memutus rantai dosa yang mengikat anak-anaknya. Cukup mempercayainya dan mengikuti perintahnya. Tanggapi kasih Tuhan dengan iman.

Surat Efesus berbicara tentang apa artinya hidup terpisah dari Tuhan dan apa yang telah Dia lakukan bagi kita. Perikop yang kita dengar hari ini mengingatkan kita bagaimana kita diselamatkan oleh anugerah murni, bukan karena jasa kita. Tanpa iman dan tanpa pertolongan Tuhan kita akan mati. Meskipun kami hidup dengan sangat baik. Namun ternyata Anda tidak perlu lagi melakukan apapun untuk mencapai hidup abadi. Kristus, yang mati di kayu salib, sebenarnya melakukan semua itu. Nampaknya pertanyaan yang diajukan oleh pemuda kaya saat itu adalah: “Apa yang harus saya lakukan untuk mendapatkan hidup yang kekal“?”, sudah dijawab. Kita diciptakan di dalam Kristus Yesus untuk mengabdikan diri kita pada pekerjaan baik yang telah Dia berikan kepada kita. (Efesus 2:10). Marilah kita segera berbuat baik. Tanggapi cinta yang Anda terima dengan cinta.

Injil memberi kita bagian dari dialog yang terjadi antara Yesus dan Nikodemus. Tema utamanya adalah iman dan usaha untuk mencapai keselamatan. Ketika Musa meninggikan ular perunggu di padang gurun, dia harus melihatnya agar bisa disembuhkan. Sekarang, ketika kita memandang Kristus di kayu salib, kita perlu percaya kepada-Nya agar kita dapat mempunyai hidup dan menikmatinya secara berkelimpahan (Yohanes 10:10). Dari puncak salib Yesus menceritakan bahwa orang yang mampu hidup sempurna adalah orang yang menjadi hamba kasih. Kasih itu sedemikian rupa sehingga seseorang memberikan nyawanya demi saudaranya. Dalam kasus Yesus secara harfiah.

READ  Saya Mengambil Jackpot Lotere $25.000, Berjalan Menyeberang Jalan...Dan Memenangkan $50.000 Lagi

Kita telah diberitahu tentang penghakiman, yang tidak hanya akan terjadi pada akhir zaman, namun akan benar-benar terjadi saat ini. Terang telah datang ke dunia, dan terserah pada kita masing-masing untuk menerimanya atau tidak. Karena Tuhan sangat sayang pada kita. Ada keputusan yang membawa kita lebih dekat pada apa yang Tuhan inginkan, dan ada pula keputusan yang membawa kita pada kematian kekal.

Namun, Yesus menyediakan diri-Nya untuk menjadi sumber keselamatan, cerminan kasih Allah. Dia mengulurkan tangan-Nya kepada kita agar kita menjadi terang yang menyelamatkan kita dari kegelapan. Ada kebebasan untuk menerima atau tidak menerima cahaya ini. Namun jika diterima, kita harus bertindak sesuai dengan kebenaran dan apa yang diilhami Tuhan kepada kita. Bagaimana? Kepercayaan. Keyakinan pada cahaya. Bayangan adalah hal yang lazim di dunia ini. Namun terlepas dari semua ketidakadilan yang ada, dan terlepas dari kenyataan bahwa mereka yang tampaknya menang adalah “orang jahat”, mereka percaya bahwa kita hidup di dunia yang bersahabat. Meskipun sering kali kita merasa Tuhan sangat jauh, dan kita telah “ditinggalkan oleh tangan Tuhan”, meskipun kita sedang melalui api penyucian, kita harus menyadari bahwa Tuhan melalui Kristus telah mempersiapkan segala sesuatunya agar kita dapat hidup. bisakah itu. dapat disimpan. Percayalah, apapun yang terjadi, kita bisa tidur dengan tenang.

Jika saya hidup di dunia yang bersahabat, dan jika Tuhan ada di pihak saya, saya harus memikirkan peran saya di dunia ini. Selama sisa masa Prapaskah, misalnya, saya dapat mempertimbangkan apakah saya berkontribusi dalam meningkatkan terang dunia, atau meningkatkan kegelapan. Saya juga bisa mengulas betapa terang dan banyaknya bayangan yang ada dalam hidup saya, di keluarga saya, di komunitas saya, di organisasi yang saya ikuti… Sebagai pengikut Kristus, saya harus menjadi terang yang menerangi mereka. Mereka yang berada dalam kegelapan dan tidak mengenal terang.

READ  Wawancara dengan Giannis Antitokonmo dan keluarganya: Dari imigran gelap di Yunani hingga bintang NBA

Itu tidak selalu mudah. Di banyak tempat, menjadi ringan berarti berpotensi kehilangan prestise sosial (misalnya, mempertahankan hidup dari aborsi atau euthanasia, atau kesetiaan dalam pernikahan antara pria dan wanita), atau kehilangan pekerjaan atau bahkan nyawa. Hal ini mengingatkan kita pada para martir yang meninggal setiap tahun, tanpa melangkah lebih jauh, saat mengikuti perayaan Paskah atau Natal di beberapa negara di Asia atau Afrika. Namun bagi mereka, mati bagi Kristus lebih baik daripada berpaling dari terang-Nya. Semoga kita selalu tahu bagaimana caranya dekat dengan cahaya. Jangan kita pisahkan dari kehidupan kita. Semoga kita menjadi cerminan terang ini bagi banyak orang lainnya. Sekalipun itu merugikan kita. Kehidupan kekal kita dipertaruhkan.

Saudara seimanmu Alejandro CMF