SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Refleksi Injili – Khotbah Minggu 21 Januari 2024

Refleksi Injili – Khotbah Minggu 21 Januari 2024

Saudara-saudara terkasih, kedamaian dan kebaikan.


Injil hari ini adalah pengumuman permulaan sesuatu yang baru. Ini baru karena beberapa alasan. Kedengarannya berbeda setelah kata-kata persiapan Yohanes Pembaptis.

Kenyataannya adalah Israel tidak mendengar suara Tuhan yang diungkapkan melalui para nabi. Baik sebelum maupun sesudah Pembaptis. Namun penduduk Niniwe, meskipun ada keragu-raguan saat Yunus berbicara – dengan kata-kata yang tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata yang lebih sedikit, setelah ketakutan akan kapal yang ditumpanginya melarikan diri dan tenggelam – mereka berubah, bertobat, dan berpaling kepada Tuhan, sejak saat itu. jabatan raja sampai akhir. Tentang pelayan. Jelas terlihat bahwa bangsa Israel kikuk dalam memahami para nabi. Mereka dihalangi, hati mereka tertutup. Beberapa orang kafir, tidak terlalu banyak.

Apa yang terjadi pada Yunus sering kali bisa terjadi pada kita. Banyak orang membayangkan Tuhan sebagai hakim yang keras dan penuh dendam, menghukum orang jahat dengan kilat surgawi dan memberi pahala kepada orang baik. Melihat Allah maha pengasih, ia berubah pikiran ketika penduduk Niniwe bertaubat dan tidak mendapatkan ridha Nabi. Dia lupa bahwa Tuhan Yesus bukanlah yang dia inginkan. Dialah Tuhan yang tidak mempunyai musuh, melainkan anak-anak yang hilang, Dia mencari mereka dan menarik mereka dengan kasih-Nya, agar mereka tidak berbuat dosa lagi dan menjadi suci, bahagia.

Seperti Yunus, Santo Paulus mengabdikan dirinya pada hal-hal tentang Tuhan. Dia adalah orang yang sangat menghargai segala sesuatu yang manusiawi. Dia prihatin dengan hubungan keluarga, situasi anak-anak, budak, dan wanita…tetapi dia bahkan lebih peduli dengan hubungan dengan Tuhan. Apa yang Paulus inginkan adalah agar orang percaya menghargai kenyataan dunia apa adanya: penting, ya, tapi tidak kekal. Bahaya dari kebenaran duniawi ini adalah bahwa kebenaran tersebut menjadi mutlak. Kuil-kuil itu tidak lagi berguna, tetapi telah menjadi berhala, mengalihkan hati manusia dari Tuhan, dan membuatnya kehilangan makna hidup. Karena segala sesuatunya relatif terhadap Tuhan. Bahkan yang paling populer sekalipun. mata. Dan tidak ada seorang pun yang terbebas dari ibadah tersebut.

READ  ➤ Ini akan membawa Anda keluar dari ketenangan saat ini di sini: jawab teka-teki visual dan jawab satu-dan-selesai | Tantangan | teka-teki | tren | Arah | Meksiko | mx | Meksiko

Kami mengucapkan selamat tinggal kepada Yohanes Pembaptis, nabi besar terakhir dalam Perjanjian Lama, yang menghilang dari tempat kejadian. Dan Yesus mengambil alih, memulai dengan cara yang benar-benar baru. Ya, dia menyerukan pertobatan, tapi dia memberikan “kabar baik.” Itu bukan nada mengancam, tapi nada gembira. Kita mendengar pernyataan Yesus yang pertama: “Waktunya telah tiba, dan Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobat dan percaya kepada Injil.” Dalam kalimat itu, dia merangkum seluruh pesannya.

Sebab waktunya sudah tiba: kita tidak perlu lagi menunggu tanda atau jawaban lagi dari surga. Sekarang, hari ini, pada saat ini, kehadiran Allah mulai beraksi di tengah-tengah dunia kita, di tengah-tengah kehidupan kita, di tengah-tengah barang-barang kita. Tuhan tidak lagi hadir hanya di bait suci: Dia berjalan di jalan kita, di danau kita, dan di antara jaringan kita. Dengan demikian kita dapat mengetahui dan merasakan penyertaan Tuhan setiap hari dan setiap menitnya.

Tuhan sudah mulai melakukan pekerjaan-Nya: Tuhan sudah mulai mengubah dunia ini menjadi dunia lain, yaitu Kerajaan Tuhan. Dia tidak menunggu sesuatu di akhirat, melainkan “melampaui” hal-hal yang selama ini terjadi. Ini adalah penemuan bahwa Allah Bapa turun tangan untuk menunjukkan kuasa kasih, kesukaan, dan impian-Nya bagi dunia kita.

Untuk menjadi bagian dari kerajaan ini, Anda harus memiliki iman. Hal inilah yang mendorong seseorang untuk bertaubat, karena mengetahui bahwa perubahan itu ke arah yang lebih baik, menjadi pribadi yang lebih baik. Santo Yohanes Bosco berkata: “Menjadi baik bukan berarti tidak pernah melakukan kesalahan, namun mengetahui cara memperbaikinya.” Tetaplah percaya, meski terjatuh.

Pertobatan tidak hanya berarti berusaha hidup sesuai kehendak Tuhan, namun juga berarti mengubah cara kita memandang Tuhan, manusia, dunia, dan bahkan sejarah. Ingatlah, Tuhan adalah Bapa yang baik, bukan hakim yang adil. Ini memperlakukan semua orang secara setara, tidak peduli betapa kita mencintai mereka. Bagi Mark, kabar datangnya Kerajaan Tuhan dihadirkan sebagai kabar penuh harapan. Setiap orang dapat menerima undangan pertobatan ini. Bahkan komet terbesar di dunia. Karena bagi Tuhan, pendosa bawaan ini juga adalah Putra-Nya.

READ  Pahlawan atau Korban?: Potret Elit Kekuatan Rusia yang Rusak Akibat Bencana Ukraina

Yesuslah yang memilih para penolongnya. Itu tidak biasa. Para murid kerabian memilih guru mereka sendiri. Nampaknya tatapan Yesus mempunyai sesuatu yang mempesona dan membangkitkan iman serta keyakinan. Aku melihatmu dan mengubahmu. Itu adalah ekspresi harapan dan cinta. Itu adalah tatapan yang mengatakan, “Saya mengenal Anda, saya membutuhkan Anda, saya ingin Anda menjadi bagian dari proyek pembangunan kerajaan ini.”

kenapa aku? Pemilih merasa tidak ada alasan atas pilihan tersebut. Yesus tidak mencari orang yang baik, taat, dan disukai. Dia tidak pergi ke kuil atau kuil. Dia pergi ke Danau Galilea. Carilah orang-orang di tengah aktivitas sehari-harinya. Dan dia mengundang. “Kenapa kamu tidak meninggalkan apa yang sedang kamu lakukan, tempat biasamu, rekan kerjamu yang biasa, jadwalmu yang biasa…, dan datang melakukan hal lain? Kita akan menghabiskan waktu, tenaga, dan energi untuk orang lain. Biarkan orang lain mengambil alih pekerjaanmu.” merawat ikan dan jaring. Anda dan saya akan melakukan sesuatu yang lebih baik.”

Semua ini tidak penting, karena keputusan harus dibuat. Yesus sudah mengatakannya di awal: Mereka dibimbing dan percaya pada kabar baik. Artinya: seseorang tidak bisa tetap acuh tak acuh terhadap panggilan mendesak ini. Dan sekarang, hari ini, pada hari Minggu ini: Marilah berjalan bersamaku di jalan Injil. tapi sekarang? Ya, tidak ada penundaan. Dia tidak tertarik pada mereka yang menginginkan segala macam penjelasan sebelum meninggalkan “ikan dan perahunya”. Dan Anda tidak membutuhkan mereka yang terus melihat ke belakang. Dia juga tidak mau tahu apa-apa tentang orang-orang yang memberikan syarat padanya: “Biarkan aku pergi dulu ke…». Artinya: Anda tidak bisa membiarkan hari ini berlalu tanpa memberikan jawaban yang serius dan pasti. Segala sesuatu harus dikorbankan jika hal itu menjadi penghalang bagi kehidupan baru yang Kristus panggil untuk Anda.

READ  Rumania melelang pesawat kepresidenan Nicolae Ceausescu

Ini tentang mengupayakan hal yang sama seperti yang Yesus kerjakan: menjadikan dunia ini berbeda, yang di dalamnya terdapat lebih banyak persaudaraan, lebih banyak keadilan, lebih banyak kedamaian, lebih banyak hati yang bersih, lebih banyak toleransi, lebih banyak pelayanan, lebih banyak kemurahan hati, lebih banyak roti untuk semua orang, dan lebih banyak lagi. lebih… Kita bisa menambahkan lebih banyak hal, tapi saya rasa cukup untuk hari ini. Sebuah undangan yang menarik untuk melakukan sesuatu secara berbeda, dengan orang lain dan selalu bersama Yesus. Tolong, janganlah kita berpikir bahwa Injil ini secara khusus ditujukan kepada “pendeta, biarawati atau biarawan.” Ini adalah cara merespons yang membuat sebagian orang merasa terpanggil untuk melakukannya. Namun mereka tentu bukan satu-satunya. Masing-masing memiliki misinya sendiri di gereja. Injil ini ditujukan langsung kepada Anda, meminta Anda untuk “move on”, meninggalkan pantai, jaring dan perahu yang biasa. Mintalah Tuhan untuk mengajari Anda jalan-jalan-Nya, seperti yang kami ulangi dalam Mazmur. Karena itu adalah jalan kedamaian, kegembiraan dan keselamatan.

Saudara seimanmu Alejandro CMF