SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Zelensky berbicara tentang klaim Trump bahwa ia dapat mengakhiri perang antara Rusia dan Ukraina dalam waktu 24 jam

Zelensky berbicara tentang klaim Trump bahwa ia dapat mengakhiri perang antara Rusia dan Ukraina dalam waktu 24 jam

(CNN) — Untuk pertama kalinya, pemimpin Ukraina Volodymyr Zelensky secara terbuka menyatakan keprihatinannya atas saran Donald Trump agar ia dapat mengakhiri perang antara Rusia dan Ukraina dalam satu hari jika ia kembali ke Gedung Putih.

Dalam sebuah wawancara dengan Channel 4 News Inggris yang disiarkan pada hari Jumat, presiden Ukraina menggambarkan bualan kandidat Partai Republik itu “sangat berbahaya,” berdasarkan fakta bahwa Trump tidak menyebutkan seperti apa skenario pascaperang yang akan terjadi.

Diakui Zelensky, bisa jadi pernyataan Trump hanya sekedar kampanye pemilu, atau yang disebutnya sebagai “pesan politik”.

Namun dia mengatakan gagasan bahwa Trump, sebagai presiden, dapat secara sepihak membuat keputusan yang tidak sesuai dengan kepentingan terbaik Ukraina atau rakyatnya, dan tetap mencoba memaksakan keputusan tersebut, “sangat membuat saya stres.”

Kecenderungan Trump untuk membuat pernyataan kebijakan luar negeri muncul kembali pada bulan Mei tahun lalu, ketika ia mengatakan kepada koresponden CNN: “Jika saya menjadi presiden, saya akan menyelesaikan perang ini dalam satu hari, 24 jam.”

Ketika ditanya bagaimana caranya, Trump mengatakan dia akan bertemu dengan Zelensky dan pemimpin Rusia Vladimir Putin, dan mengatakan kepada Collins: “Mereka berdua memiliki kelemahan dan kekuatan dan dalam waktu 24 jam perang akan terselesaikan, perang itu akan berakhir.”

Zelensky umumnya tidak mengkritik Trump, dan memilih untuk tidak terlalu memihak pada perpecahan antara Partai Demokrat dan Republik yang mendukung Trump, dan yang secara efektif memblokir pendanaan AS lebih lanjut untuk Kiev.

Militer Ukraina menembakkan sistem peluncuran rudal Partizan kecil ke arah pasukan Rusia di dekat garis depan, di tengah serangan Rusia ke Ukraina, di wilayah Zaporizhzhya, Ukraina, 13 Juli 2023. REUTERS/Stringer

Militer Ukraina menembakkan sistem peluncur roket kecil Partyzan ke arah pasukan Rusia di dekat garis depan, di tengah serangan Rusia ke Ukraina, di wilayah Zaporizhzhya, Ukraina, 13 Juli 2023.

Di Davos awal pekan ini, ketika menanggapi pertanyaan serupa dari seorang jurnalis, pemimpin Ukraina tersebut menjawab secara retoris, menanyakan bagaimana reaksi Trump jika Putin menyeberang ke Ukraina – dalam skenario di mana Trump akan menarik semua dukungan Amerika – dan mulai mengancam anggota NATO dengan ancaman invasi. .

READ  Ukraina berusaha untuk memulihkan kota besar pada akhir tahun

Kemenangan Trump pada bulan November diyakini secara luas sebagai sesuatu yang akan disambut baik oleh Putin, karena hal itu akan memberinya kesempatan, setidaknya, untuk mempertahankan wilayah yang dikuasainya di Ukraina dan mendeklarasikan kemenangannya.

Sebaliknya, Zelensky terus menegaskan bahwa perjanjian perdamaian tidak dapat dicapai jika tidak mencakup penarikan seluruh pasukan Rusia dari wilayah yang direbutnya dari Ukraina sejak 2014, termasuk Krimea.

Kemampuan Ukraina untuk menegosiasikan hasil ini telah sangat melemah, setidaknya dalam jangka pendek, karena kegagalan serangan balasan di musim panas.

Namun, pemerintahan Biden dan NATO telah berulang kali menekankan bahwa Ukraina tidak perlu menandatangani perjanjian apa pun dengan Rusia, yang dirangkum dalam kalimat: “Tidak ada apa pun tentang Ukraina, tanpa Ukraina.”

Saat mendapat kesempatan dalam wawancara dengan Channel 4 untuk mengundang Trump mengunjungi Ukraina, Zelensky tak ragu-ragu.

Sambil berbicara di depan kamera, dia berkata: “Tolong, Donald Trump, saya mengundang Anda ke Ukraina, ke Kiev. Jika dia bisa menghentikan perang selama 24 jam, saya pikir dia akan melakukannya [motivo] Cukup baginya untuk datang.”

“Mungkin Donald Trump benar-benar punya ide, ide nyata, dan dia bisa membaginya dengan saya,” tambah Zelensky sambil menatap pewawancara.