SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Refleksi Injili – Khotbah Minggu 24 Desember 2023


Jika Tuhan tidak membangun rumah

Saudara-saudara terkasih, kedamaian dan kebaikan.


Kalender tahun ini agak berubah-ubah. Waktunya telah disesuaikan, dan Minggu keempat ini, pagi hari, adalah Adven dan sore hari adalah Natal. Hal kalender.

Karena kita telah sampai pada akhir masa Adven. apa itu? – itu tadi? – Datang untuk kita. Kitab Wahyu memberi tahu kita hal ini dengan baik ketika Yesus berkata: “Lihatlah, Aku berdiri di depan pintu dan mengetuk; jika ada yang mendengar suaraku dan membukakan pintu untukku, Aku akan masuk ke rumahnya dan makan bersama dia, dan dia bersamaku. ” (Wahyu 3:20). Pernahkah kita mendengar suara Yesus? Apakah kita membiarkan dia melewati pintu kita? Jika tidak, kita masih punya waktu dalam beberapa hari tersisa hingga Natal. Sebelum itu, Yesus berkata, “Bersikaplah sungguh-sungguh dan bertobatlah.” Di sinilah nasihatnya ditujukan dan inilah Adven. Namun memang benar waktu sudah hampir habis dan kedatangan Anak Kristus sudah tiba. Kedekatan mereka membuka hati kita terhadap cinta dan harmoni. Keajaiban terbesar – yang terulang setiap tahunnya – adalah anak ini melembutkan hati manusia dan mempersiapkan mereka menjadi lebih baik, lebih dekat dengan sesama manusia. Hari-hari terakhir—jam-jam terakhir—masa Adven ini hendaknya membantu kita untuk tidak menempatkan penghalang antara rancangan kasih Allah dan kemampuan kita untuk berbuat baik bagi semua orang.

Tampaknya inisiatif ini berasal dari Daud, dan Nabi Natan akan mendorongnya untuk melakukan hal tersebut. Sakit hati dia karena tabut Allah ada di dalam tenda, sedangkan dia adalah raja yang tinggal di rumah kayu aras di istana. Tapi Tuhan berkata kepada Daud: Apakah kamu orang yang akan membangunkanku rumah untuk ditinggali? Hal ini tidak berarti bahwa Allah menolak kemurahan hati Daud, melainkan bahwa Ia menawarkan kepadanya kesempatan untuk menunjukkan diri-Nya kepadanya dengan cara yang baru. TUHANlah yang membangun rumah itu, dan Dialah yang akan membangun bagi Daud rumahnya yang sebenarnya, yang jauh lebih besar daripada istana kayu aras tempat dia tinggal. Hal ini diungkapkan oleh beberapa kata kerja sebagai orang pertama: “Aku telah membawamu keluar… dan Aku akan menyertaimu… dan Aku akan membuat engkau tenteram… dan Aku akan memberimu sebuah dinasti… dan Aku akan membentuk keturunan setelahmu… dan Aku akan mengangkat raja-raja mereka… rumahmu dan kerajaanmu akan abadi.”

Manusia adalah makhluk yang tidak sempurna dan segala sesuatu yang kita lakukan menunjukkan ketidaksempurnaan kita. Kita ingin membangun rumah, menciptakan keluarga, menciptakan komunitas, menjalin persahabatan, menjalin hubungan, dan ketika kita tidak mengharapkannya kita menemukan kontradiksinya, kita melihat bagaimana impian kita runtuh, bagaimana proyek tenggelam atau kita menemui hal yang tidak terduga. kesulitan yang kita merasa tidak siap.

READ  Kematian Navalny: detail, reaksi, dan berita

Pada hari-hari ini, keluarga berkumpul, tetapi mereka juga menemukan kelemahan dan kontradiksi internal mereka; Saat ini, rumah menjadi daya tarik tersendiri bagi kita, namun muncullah nostalgia, kerinduan akan sesuatu yang bisa ada atau dulu dan tidak lagi ada atau tidak akan pernah ada lagi. Ada rumah yang sangat asimetris. Ada rumah-rumah yang sejarahnya runtuh, atau tradisinya hilang, atau mati karena pengulangan belaka. Membangun rumah adalah tugas manusia yang paling berharga. Tapi siapa yang akan membangun rumah seperti ini?

Kami memiliki teladan yang baik dalam diri Maria. Pada hari terakhir, tanggal delapan, kami bermeditasi tentang Maria yang dikandung tanpa noda. Hari ini kita kembali disuguhkan Injil yang sama, dan kita dapat mengulasnya dari sudut pandang akhir masa Adven. Hal yang baik tentang sebuah kata adalah bahwa kata itu bergema dalam ribuan cara yang berbeda, meskipun kata itu sama.

Maria adalah wanita pengharapan. Dia tahu bahwa Tuhan – meskipun dia tidak tahu caranya – menepati janji-Nya, dan bahwa segala sesuatu terjadi sesuai dengan rencana ilahi. Dengan kecepatannya sendiri. Di waktumu. Maria menjalankan misinya, yaitu mewartakan kepada dunia segala hal yang dapat dilakukan Allah pada orang-orang miskin yang menyerahkan diri pada kasih-Nya.

Ketika kita merasa semuanya berantakan, ketika kita merasa Tuhan tidak menepati janji-Nya, ketika kita percaya bahwa ini bukanlah pernikahan yang kita impikan, atau komunitas atau komunitas yang kita rindukan, atau gereja yang kita dambakan. … ketika kita merasa rumah itu setengah hancur dan mungkin kita tergoda untuk pergi, Ke rumah lain, mari kita lihat Maria. Mari kita ucapkan “perintah” (biarlah terjadi!) terhadap janji Tuhan… Bagaimana jika Tuhan tidak membangun rumah itu! Dia ingin menjadi pusat perhatian. Mengapa kita tidak mempercayai Dia yang adalah Bapa dan Pencipta kita? Dia akan tunduk!

READ  Siapa yang benar-benar memiliki kekuasaan di pemerintahan Iran

Akhirnya, semoga Maria, yang percaya kepada malaikat, memperlancar jalan menuju kedatangan Yesus, sehingga kita tahu bahwa kita hanya tinggal beberapa hari lagi sampai kelahiran Tuhan, untuk lebih mempersiapkan hati kita menyambut Dia. Maka marilah kita akhiri renungan kita hari ini dengan cara yang terbaik: Marilah, Tuhan; Jangan terlambat!

Saudara seimanmu Alejandro CMF


Gambar untuk Piksel di dalam Pixabay